Mohon tunggu...
Fajar Dame Harahap
Fajar Dame Harahap Mohon Tunggu...

aku adalah aku

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Balada Wanita Istri Pecandu Narkoba: Narkoba itu Jahat!    

15 Maret 2017   16:40 Diperbarui: 16 Maret 2017   20:58 2287 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Balada Wanita Istri Pecandu Narkoba: Narkoba itu Jahat!      
Ilustrasi

Narkoba sudah nyata berdampak negatif baginya. Meski dia bukan konsumer, tapi keluarganya sudah hancur dampak efek negatif barang haram tersebut. Suaminya mesti mendekam dalam tahanan, sedangkan seorang anak putrinya yang masih remajapun menjadi korban dari keganasan narkotika.

SEMULA keluarga kecil mereka cukup harmonis. Meskipun dengan pola perekonomian yang terbilang sangat sederhana. Sebab, Kadir (nama samaran), 38, yang berprofesi mocok-mocok, kepala keluarga yang masih bertanggungjawab. Kerja serampangan dan membantu orang-orang di suatu lingkungan di kota Rantauprapat, menghasilkan tips uang jasa. Hasil imbal keringatnya, dia serahkan untuk keperluan hidup rumah tangga.

Tapi, itu dulu. Beberapa tahun belakangan hidup mereka yang telah dianugerahi 4 orang putri itu, berubah total. Prilaku pria ini berbalik 180 derajat. Itu, setelah dia mengenal yang namanya narkoba. Pergaulan di lingkungan dengan pola hidup yang salah, menyebabkannya terjerumus dalam dunia narkotika. Ya, selanjutnya sabu-sabu menjadi benda yang dipuja.

Bahkan, dari mulanya hanya seorang pengguna, lambat laun menjadi pengedar. Dan, tentu saja tanggungjawab kepada keluargapun semakin pupus. Malah, dibalik ketidak peduliannya terhadap keluarga juga ditimpali lagi perlakukan sikap kasar terhadap istrinya.

Sarah (bukan nama sebenarnya), 36, sebenarnya merupakan wanita cukup tabah menjadi istri Kadir. Berulang kali perlakukan kasar suami diterimanya. Bahkan tak kurang dari tiga kali sudah dia melaporkan tindakan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) yang dilakukan suaminya.

"Sudah cukup sering kami bertengkar. Dan ujung-ujungnya saya disakiti," katanya, Rabu (15/3) di suatu Rumah Makan di Rantauprapat kepada sejumlah wartawan.

Tapi, kecintaan Sarah pada keluarga dan berharap perubahan sikap suami, membuatnya berulang kali menerima kehadiran Kadir diantara mereka. Walaupun, kembali tubuhnya acapkali tersakiti.

"Aku sangat mencintainya," akunya. Kadir, katanya adalah suami kedua. Setelah suami pertama meninggal dunia, Kadirlah pria satu-satunya yang ada di hatinya. Dia juga mengaku, dari suami pertama mereka memiliki dua orang anak.

Bahkan, hati dan jiwa Sarah juga tak jarang tersakiti. Ketika melihat suami dengan kondisi tak sadarkan diri. Terlebih, harus jatuh ke pelukan wanita-wanita berhati hewani.

Malah, pernah suatu kali dia memergoki Kadir di suatu rumah sewa dengan wanita cacat asusila. Kadir, sang pengedar narkoba juga jatuh dalam pelukan wanita yang bukan istri sah-nya.

Parahnya, dia juga pernah dipaksa Kadir untuk mengkonsumsi narkoba jenis sabu dengan dosis lumayan banyak. Alhasil, Kadir yang kerap kali usai menggunakan sabu juga akan "memakai" dirinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN