Mohon tunggu...
Viona aminda
Viona aminda Mohon Tunggu... Freelancer - Life long learner

United nations colleague media, A mother to amazing son.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Apakah Virus Datangnya dari Kesalahan Manusia?

23 Desember 2020   03:37 Diperbarui: 23 Desember 2020   03:54 168 10 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Di Negara-negara kepulauan Pasifik banyak menghadapi keadaan darurat infrastruktur dan perumahan karena defisit besar-besaran, urbanisasi yang tinggi, dan populasi yang meningkat. Banyak komunitas juga kekurangan sistem dan tidak tahu bagaimana cara memelihara infrastruktur dan rumah dengan benar. 

Kerentanan perubahan iklim memperburuk tantangan ini, yang secara merusak kapasitas di kawasan ini untuk mengurangi kemiskinan dan meningkatkan standar hidup. Pembangunan infrastruktur untuk kebutuhan manusia, jalanan, pembangkit listrik, kesehatan dan sanitasi,dan pemukiman dimaksudkan untuk mengangkat masyarakat dari kemiskinan dan meningkatkan kualitas hidup. Namun, peningkatan populasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dan laju urbanisasi serta pertumbuhan infrastruktur yang sesuai telah menempatkan kita pada jalan menuju keruntuhan ekologis. Diperkirakan sekitar 50% dari daratan planet kita terdegradasi. Setiap menit, hutan tropis diubah oleh industri penebangan, urbanisasi, pertanian, dan pembangunan infrastruktur. Hingga saat ini, kurang dari 20% kawasan hutan yang tersisa di dunia dianggap masih utuh. Bahkan di dalam kawasan Hutan lindung, 6 juta kilometer persegi (32,8%) tanah berada di bawah tekanan manusia yang hebat.


Pandemi penyakit virus korona (COVID-19), yang terkait dengan deforestasi yang merajalela dan kebiasaan konsumsi yang tidak sehat, adalah contoh bagaimana hubungan kita dengan alam hampir melewati titik tanpa harapan, para ilmuwan mendorong setidaknya 30% dari dunia menjadi kawasan Hutan lindung pada tahun 2030, menggunakan kawasan hutan lindung dan tindakan konservasi berbasis kawasan yang efektif (OECM). Menurut leaderspledgefornature.org "Jalan kita masih panjang dengan hanya sekitar 15% tanah dan 7,6% lautan yang ditunjuk atau diusulkan untuk dilindungi. Sebagian besar pemimpin dunia telah mendukung janji untuk membalikkan hilangnya keanekaragaman hayati pada tahun 2030."

Penentangan terhadap proposal para ilmuwan sebagian besar berkaitan dengan biaya yang terlibat dan kekhawatiran atas potensi kerugian ekonomi bagi sektor pertanian, kehutanan, dan perikanan global. Namun, sebuah studi independen yang dipimpin oleh University of Cambridge , memperkirakan biaya hanya akan mencapai antara $ 103 miliar dan $ 178 miliar. Ini termasuk $ 68 miliar untuk sistem yang ada, yang saat ini hanya $ 24,3 miliar yang dibelanjakan. Memperluas kawasan hutan lindung menjadi 30% akan menghasilkan pendapatan keseluruhan yang lebih tinggi daripada non-ekspansi tambahan $ 64 miliar menjadi $ 454 miliar per tahun pada tahun 2050. Di daerah tropis, berfokus pada perlindungan 30% hutan dan bakau saja akan dihindari dari nilai kerugian $ 170 miliar hingga $ 534 miliar per tahun pada tahun 2050 dengan mencegah kerusakan akibat banjir, kehilangan tanah, dan gelombang badai pesisir serta mengurangi dampak perubahan iklim. Nilainya bahkan akan lebih tinggi bila semua bioma dipertimbangkan. Kita mampu mencegah keruntuhan ekologi dan kemungkinan besar dari akhir peradaban manusia seperti yang kita ketahui.

Menurut UN environtment programme Solusi Pendekatan Regeneratif untuk Pembangunan ialah :

Pemulihan ekosistem yang rusak dan perlindungan kawasan alam yang ada harus diakui sebagai bagian dari pembangunan berkelanjutan dan dimasukkan dalam rencana pembangunan suatu negara. Area hutan belantara tidak boleh dianggap "terbelakang" tetapi menjadi lebih penting untuk kesejahteraan manusia. Pergeseran paradigma ini adalah kunci untuk memitigasi perubahan iklim dan menghentikan krisis keanekaragaman hayati.

Bagaimana kita dapat mencapai target ambisius untuk mengubah 30% planet kita menjadi kawasan lindung pada tahun 2030? Berikut beberapa ide yang mendasarinya:

1. Memasukkan biaya lingkungan dalam infrastruktur dan perencanaan pembangunan pertanian

Perambahan aktivitas manusia ke wilayah alam tidak dapat terus diabaikan. Dampak tidak langsung yang serius termasuk deforestasi, hilangnya habitat dan perburuan satwa liar, dan pelepasan gas rumah kaca. Biaya lingkungan yang terkait dengan pembangunan ini hampir tidak pernah dipertimbangkan selama tahap perencanaan dan kelayakan. Distorsi pasar dan kebijakan lahan yang ada meremehkan penggunaan sumber daya alam, membuat sistem bisnis seperti biasa lebih kompetitif dalam jangka pendek. Misalnya, bahkan tanpa perluasan lahan pertanian, berkat praktik pertanian yang lebih baik, potensi biomassa global saat ini melebihi permintaan 10 miliar manusia di planet ini di masa depan.

Hilangnya kawasan alam harus tidak dapat diterima dalam strategi dan kebijakan nasional, baik dari sudut pandang ekonomi maupun lingkungan. Pandemi COVID-19 dan bukti yang tersedia menunjukkan bahwa penyakit zoonosis yang berasal dari kontak antara hewan liar dan manusia menunjukkan bahwa berinvestasi dalam kesehatan ekosistem alami memiliki pengembalian investasi yang luar biasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan