Mohon tunggu...
muthiah alhasany
muthiah alhasany Mohon Tunggu... Pengamat politik Turki dan Timur Tengah

Pengamat politik Turki dan Timur Tengah. Moto: Langit adalah atapku, bumi adalah pijakanku. hidup adalah sajadah panjang hingga aku mati. Email: ratu_kalingga@yahoo.co.id IG dan Twitter: @muthiahalhasany fanpage: Muthiah Alhasany"s Journal

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mengapa Terjadi Degradasi Pancasila

1 Juni 2021   12:02 Diperbarui: 1 Juni 2021   15:58 117 15 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengapa Terjadi Degradasi Pancasila
Para pendiri bangsa (dok.ss.kholis)

Pancasila sejatinya dimaksudkan sebagai pandangan hidup bangsa, menjadi acuan dalam kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara. Pancasila mencakup setiap aspek kehidupan manusia.

Seandainya kita semua menjalankan kehidupan yang sesuai dengan nilai-nilai luhur yang terkandung dalam Pancasila, pasti kita telah hidup damai sejahtera. Kenyataannya, tidak seindah yang diharapkan, bahkan semakin jauh dari apa yang dicita-citakan para pendiri bangsa.

Kita menyaksikan sendiri bagaimana drastisnya degradasi Pancasila dari masa ke masa. Sekarang ini, Pancasila hanya terlihat sebagai simbol yang ada di atas awan, tidak dirasakan dalam kehidupan sehari-hari.

Bagaimana bisa terjadi degradasi Pancasila pada kehidupan masyarakat Indonesia? Inilah yang seharusnya disadari dan diperbaiki oleh kita semua.

Ada tiga penyebab utama terjadinya degradasi Pancasila:

1. Tidak ada keteladanan

Teori tanpa praktik, nyaris mustahil diikuti oleh banyak orang. Begitu pula dengan Pancasila, yang menjadi semacam doktrin tanpa pelaksanaan.

Masyarakat Indonesia akan mengikuti apa yang dilakukan oleh panutan mereka. Baik itu tokoh yang diidolakan atau pejabat publik. Mereka melihat dan meniru para idolanya.

Nah, kalau para pejabat dan tokoh masyarakat tidak memberikan contoh yang benar, maka jangan berharap masyarakat akan menjadi baik. Mau tak mau, seorang pejabat atau tokoh publik harus memberikan teladan bagi masyarakat yang memuja mereka.

Sayangnya, saat ini tokoh yang bisa diteladani semakin langka. Para pejabat berpesta pira dengan uang korupsi, merampok uang rakyat melalui lembaga yang dipimpinnya. Kalau begini, mereka mengajarkan orang lain menjadi koruptor.

Begitu pula dengan tokoh masyarakat, yang tidak memberikan teladan yang baik. Mereka malah mengadu domba, menyebar fitnah dan sebagainya. Keberadaan mereka justru merusak persatuan bangsa dan negara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x