Mohon tunggu...
Suryan Masrin
Suryan Masrin Mohon Tunggu... Guru

Penulis Pemula, Guru SD Negeri 14 Parittiga, pemerhati manuskrip/naskah kuno lokal Bangka, guru blogger

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Pandemi dan Dunia Penerbitan

7 Juli 2020   09:45 Diperbarui: 7 Juli 2020   14:17 30 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pandemi dan Dunia Penerbitan
Bapak Edi S Mulyana (Penerbit Andi), desain by Suryan Masrin

"Menulislah, maka engkau akan dikenang"
Suryan Masrin 

Pandemi Covid-19 telah meluluhlantahkan semua lini, tak terkecuali masyarakat kecil sekalipun. Sektor-sektor utama kini menjadi lemah dan tanpa kekuatan seperti sebelumnya. Pertahan juga ikut berdampak olehnya. Indonesia darurat Pandemi, yang entah kapan berakhirnya.

Salah yang berdampak adalah dunia penerbitan. Ini bukan dalam hal percetakan buku-bukunya, melainkan dalam ranah bisnisnya. Berikut adalah ulasan pengalaman yang dibagikan oleh Bapak Edi S Mulyana (Penerbit Andi) dalam kegiatan Belajar Menulis bersama Om Jay dan PGRI, Senin (6/7/2020).

Beliau mengawali dengan salam, semoga sehat selalu dan  selalu semangat menghadapi berbagai keadaan yang kita alami saat ini. Dunia penerbitan saat ini, menghadapi sesuatu permasalahan yang hampir sama dengan permasalahan lainnya, akibat dari pandemi yang belum ada kepastian kapan berakhirnya.

Ia memohon izin untuk buka dapur-dapur semua yang berkaitan dengan penerbitan dari hulu hingga hilir, semoga dapat memberikan sedikit gambaran yang terjadi saat ini. Dunia penerbitan adalah dunia bisnis semata, yang tentunya diikuti dengan idealisme di dalamnya. Dalam dunia bisnis, nomor satu yang dicari adalah keuntungan atau dapat dikatakan berujung pada Duit atau UUD (ujung-ujung nya Duit) dalam hal ini penjualan buku untuk bisnis penerbitan.

Outlet utama bisnis penerbitan buku adalah toko buku, yang menjadi soko guru dari bisnis ini, sehingga ketergantungan ini sudah menjadi suatu ekosistem yang khas. Pandemi ini betul-betul meluluh lantakkan semua bisnis, walaupun tidak semuanya terdampak, akan tetapi dunia penerbitan menjadi salah satu terdampak yang cukup signifikan. 

Pada bulan Januari - Februari 2020, omzet Toko buku masih sangat normal, dan tidak ada tanda-tanda terjadinya pusaran badai yang tidak terduga. Setelah pak Jokowi mengumumkan masuknya Corona di Indonesia, benih badai besar ini benar-benar telah tersemai, dan membesar dengan sederet multiplikasi yang luar biasa. Menjadikan semua lini kegiatan mendadak terhenti. Laju bisnis yang tadinya masuk di gigi 5, mendadak harus mengerem dan mengganti gigi ke gigi paling rendah yaitu 1. Dan terkadang harus memarkirkan bisnisnya sementara waktu, sambil melihat keadaan.

Dengan berlakunya PSBB di beberapa daerah, dengan otomatis Toko buku andalan penerbit yaitu Gramedia, memarkirkan bisnisnya di sisi pit stop, artinya terhenti sama sekali. Dari omzet normal dan terhenti di pit stop menjadikan omzet terjun bebas hanya berkisar 80-90% penurunannya.

Outlet yang tertutup, menjadikan beberapa penerbit ikut terimbas, sehingga mereposisi bisnisnya kembali. Hal ini berdampak secara langsung ke produksi buku, hingga ke sisi penulis buku yang telah memasukkan naskah ke penerbit menanti bersemi di Toko Buku. 

Setelah 3 bulan parkir di Pitstop, tampaknya secercah harapan muncul di tengah badai yang tidak menentu, setelah beberapa daerah telah memetakan pandemi dengan baik, dan mencoba berani untuk bergerak. Rebound yang terjadi ini menuntut penerbit untuk dengan cepat memutuskan apakah melaju kembali ataukah menunggu terlebih dahulu keadaan menjadi lebih pasti.

Di bulan Juni-Juli, saat ini dapat dikatakan Gramedia sebagai outlet toko buku telah mulai membuka gerainya hingga mencapai angka di 80% di seluruh Indonesia, berakibat bergeraknya kembali semangat penerbit-penerbit untuk memulai New Normal. Melaju, tentunya butuh dana, sementara roda cash flow hampir terhenti 2 bulan hingga 3 bulan, sehingga gambling keadaan pun terjadi. Banyak penerbit yang telah kehabisan nafas, sehingga tetap memutuskan untuk memarkirkan bisnisnya sambil menunggu keadaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN