Mohon tunggu...
Lilik Fatimah Azzahra
Lilik Fatimah Azzahra Mohon Tunggu... Wiraswasta

Seorang ibu yang suka membaca dan menulis

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Tumbal Pesugihan

28 September 2020   05:36 Diperbarui: 5 Oktober 2020   12:04 47741 72 31 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tumbal Pesugihan
Sumber: pinterest.com/megisaweirdo

Malam itu Ratmo terlihat sangat bergairah. Ia menarik lengan Sumi---istrinya, mengajak tidur lebih awal dari biasanya.

Dengan napas terengah ia membisiki sesuatu di telinga perempuan itu. Sesuatu yang sungguh terdengar amat muskil.

"Dalam waktu dekat kita bisa kaya raya, Sum. Tanpa bekerja."

"Omong kosong, Kang! Di mana-mana orang kalau mau kaya, ya harus bekerja. Kecuali..." Sumi menghentikan kalimatnya.

"Kecuali apa? Punya warisan?"

Pembicaraan terhenti sejenak. Ratmo mulai melepaskan kain sarungnya. Sumi mundur beberapa langkah.

"Tunggu dulu Kang! Stok pengamanmu sudah habis. Aku tidak mau hamil lagi!" Suara Sumi pecah, sedikit gusar. Membuat Ratmo menaikkan kembali kain sarungnya dan menatap istrinya dengan wajah geram.

"Begitu seringnya kau menolakku, Sum. Ingat! Kalau nanti aku sudah punya banyak uang, jangan protes jika aku cari perempuan lain!"

***
Malam Jumat Kliwon. Suasana hening di area pemakaman Gunung Kawi seperti sengaja diciptakan. Beberapa orang duduk terpekur mengelilingi cungkup yang halamannya ditumbuhi pohon dewandaru, berharap kejatuhan daunnya tepat di atas ubun-ubun kepala mereka.

Tak terkecuali Ratmo. Laki-laki usia empat puluhan itu sejak petang tadi sudah menggelar kertas koran, duduk berbaur bersama orang-orang yang berkepentingan seperti dirinya. Mencari pesugihan.

Ya. Sejak berabad silam Gunung Kawi memang identik sebagai tempat jujugan para pemburu pesugihan. Menurut kabar yang beredar, bahkan tak jarang pejabat dan bos-bos pemilik perusahaan besar pernah mengadu peruntungan di sini.

Jika mereka yang sudah kaya saja masih berharap hartanya semakin bertambah, mengapa yang miskin seperti dirinya tidak? Ratmo membatin. Meski untuk menuju kaya itu---menurut juru kunci makam, ada beberapa prosesi ritual dan tumbal yang harus dipenuhi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x