Mohon tunggu...
Lilik Fatimah Azzahra
Lilik Fatimah Azzahra Mohon Tunggu... Wiraswasta

Seorang ibu yang suka membaca dan menulis

Selanjutnya

Tutup

Dongeng Pilihan

Dongeng Wayang | Pengakuan Jujur Dewi Shinta

4 April 2018   22:44 Diperbarui: 4 April 2018   23:26 1332 15 12 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dongeng Wayang | Pengakuan Jujur Dewi Shinta
Sumber :www.pinterest.com

Perempuan jelita yang dipersunting oleh titisan Dewa Wisnu itu tergugu. Hampir tiga tahun dirinya berada di istana Alengka Raya, dijadikan sandera oleh Rahwana, selama itu pula ia menunggu kehadiran Sri Rama yang tak jua kunjung datang menjemputnya. Apa yang ada di dalam pikiran suaminya itu? Tidakkah ia merasa rindu berpisah darinya? Mengapa pula ia hanya mengutus ajudannya--- Hanoman si kera putih  untuk menyampaikan kabar bahwa dirinya baik-baik saja? 

Satu lagi, bukankah sebagai titisan dewa, Sri Rama memiliki kesaktian lebih dibanding Rahwana? Ia pasti dengan mudah bisa mengalahkan Rahwana, andai mereka bertarung. Tapi mengapa Sri Rama tidak mau melakukannya?

Berbagai macam pertanyaan berkecamuk di dalam pikirannya. Sekali waktu pernah pula ia menyangsikan, bisa jadi Sri Rama sesungguhnya tidak benar-benar mencintainya. 

Jika sudah demikian, jika sudah tidak kuasa lagi meredakan perasaan gundahnya, Dewi Shinta akan menangis sesenggukan di sudut taman sari. Dan orang yang datang pertama kali menghiburnya adalah Dewi Trijata, emban cantik yang selama ini dipercaya menemaninya.

"Kau sedang merindukan suamimu, Dewi?" Trijata menyentuh pundak Dewi Shinta. 

"Aku tidak tahu apa yang tengah terjadi dengan hatiku, Trijata. Aku sangat mencintai suamiku. Tapi aku tidak bisa terlalu banyak berharap darinya. Tiga tahun bukan waktu yang sebentar jika Sri Rama sengaja menguji kesetiaanku," Dewi Shinta meluapkan perasaannya. 

"Ya, aku tahu itu Dewi. Bahkan ketika seluruh dunia tidak nempercayai bahwa hingga detik ini dirimu sama sekali tidak tersentuh oleh tangan Baginda Rahwana, kau tetap bertahan untuk setia."

"Kelak aku akan menjelaskan kepada  semua orang, Trijata. Mengapa Rahwana tidak bisa merenggut kesucianku. Itu karena ada dirimu yang selalu bersamaku," Dewi Shinta mengusap sudut matanya. "Aku patut berterima kasih padamu. Setiap kali Rahwana ingin bertindak kurang sopan terhadapku, kau tak segan segera pasang badan."

Percakapan terhenti. Derap kaki Rahwana membuat kedua perempuan  itu terdiam.

Seperti biasanya, Rahwana datang untuk menjenguk Dewi Shinta dan menanyakan apakah perempuan cantik itu sudah bersedia mendampinginya sebagai permaisuri.

Dan seperti biasa pula, Dewi Trijata-lah yang menjawab pertanyaan junjungannya mewakili Dewi Shinta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN