Mohon tunggu...
Elang Maulana
Elang Maulana Mohon Tunggu... Petani
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Hanya manusia biasa yang mencoba untuk bermanfaat, bagi diri dan orang lain..

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Menteri Terawan, Nasibmu Kini...

27 Maret 2020   21:51 Diperbarui: 27 Maret 2020   22:49 14844 15 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menteri Terawan, Nasibmu Kini...
Tirto.id

SEBELUM membahas lebih jauh, penulis ingin sekedar bertanya, kemanakah Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto?

Rasanya pertanyaan ini pantas penulis lontarkan, mengingat di tengah-tengah bangsa dan negara sedang dilanda wabah penyakit akibat pandemi virus corona (covid-19), semestinya orang yang berada di barisan paling depan adalah Menkes, dalam hal ini Menteri Terawan.

Namun, hampir sebulan sejak ditemukannya kasus pertama positif virus corona pada 2 Maret 2020 lalu, nama Terawan justru seperti tersisih.

Malah, sekedar untuk mengumumkan grafik jumlah kasus yang diakibatkan virus asal Wuhan, Provinsi Hubei, China ini, Presiden Jokowi menunjuk Achmad Yurianto sebagai Juru Bicara khusus pemerintah tentang penanganan virus corona.

Ada apa dengan mantan Kepala Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) ini?

Baik, penulis hanya sekedar berhipotesa dengan nasib Menteri Terawan yang saat ini seolah "disingkirkan" dari segala kekalutan, kecemasan dan ketakutan yang dirasakan pemerintah dan masyarakat Indonesia.

Tak bisa disangkal lagi, dalam beberapa waktu terakhir rasa simpati masyarakat maupun media terhadap langkah dan kebijakan Menteri Terawan boleh jadi sudah sangat berkurang. Mengingat, dia telah dianggap lamban dan tidak memiliki kecakapan mumpuni dalam hal mengurus kesehatan masyarakat.

Tengok saja, di saat pejabat-pejabat tinggi negara lain disibukan dengan segala langkah dan kebijakan antisifasi agar pandemi virus corona tidak lebih masif penyebarannya. Menteri Terawan justru tampak santai dan hanya bisa cengar-cengir saja. Wajar, jika akhirnya publik menilai bahwa Terawan tidak atau kurang serius dalam mengurus kesehatan masyarakat tanah air.

Apa yang penulis sebut bukan tanpa alasan. Tengok saja, bagaimana sikap Terawan selaku penanggung jawab utama dalam menjaga kesehatan masyarakat tanah air, tampak terlalu menganggap remeh itu sejak awal.

Bukannya mengambil langkah-langkah kongkrit sebagai bentuk antisifasi, saat pandemi virus itu merebak di berbagai negara. Dia justru selalu bergeming dengan keyakinannnya bahwa virus tersebut tidak berbahaya dan entengnya menganggap bahwa rakyat Indonesia kebal terhadap virus corona ini.

Namun, yang terjadi hari ini justru sangat bertolak belakang.  Realitanya, hingga hari ini menurut rilis data pemerintah yang disampaikan oleh Juru Bicara khusus penanganan virus corona, Achmad Yurianto, jumlah kasus positif covud-19 mencapai 1046 dengan diantaranya 87 orang meninggal dunia dan 46 orang dinyatakan sembuh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN