Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Penulis - Menulis itu Hidup
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Pantang mundur seperti Ikan

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Elegi Gladak Perak

6 Desember 2021   20:47 Diperbarui: 6 Desember 2021   21:13 227 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Elegi Gladak perak (dokpri istimewa)

Masih duka dari Mahameru. Sabtu petang 4 Desember 2021. Kau runtuh. Menyimpan banyak tangis. Banyak luka. Cerita anak manusia.

Elegi Gladak perak. Piket nol banyak menyebutnya. Eksotis sejak awal mula. Beribu kisah melewatinya.

Aku mungkin terlalu dangkal. Dua tahun lalu dalam amarah cemburu dan kehilangan cinta. Aku bukan mau bunuh diri. Tapi apsaraku dibawa lari melalui jembatan ini.

Itu tragediku sendiri. Kisah cinta dua anak manusia. Yang diterjang nafsu nafsu Angkara murka. Oleh pangeran dari Lumajang. Pujaanmu.

Kini sombongmu runtuh. Sisa sisa kolonial. Diluluh lantakan amarah Mahameru. Kemarahan semesta merobohkan angkuhnya manusia.

Rintisan jembatan Gladak perak tahun 1893 (leiden.nl)
Rintisan jembatan Gladak perak tahun 1893 (leiden.nl)

Terbayang saat kau dirintis. Dari bambu. Dianyam jadi jalanan yang eksotis. Ditahun 1893. Awal mula engkau menghubungkan dua tlatah. Awal sebuah kisah.

Butuh 41 tahun, merintis Gladak perak. Menjadi penghubung kisah demi kisah. 1.200.000 gulden biaya membangun mu. Dan diresmikan pada tanggal 2 November 1934. Inilah Jalur selatan Semeru (Zuid-Smeroeweg) dan Jembatan Besoek Koboan dibuka secara resmi.

koran  Soerabaijasch handelsblad, edisi  02-11-1934
koran  Soerabaijasch handelsblad, edisi  02-11-1934

Sabtu itu, 87 tahun kemudian, jembatan ini runtuh. Luluh lantak. Mengubur semua duka. Yang terekam dalam jejakmu. Material erupsi Mahameru menghabisimu. Tanpa ampun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan