Mohon tunggu...
Eko N Thomas Marbun
Eko N Thomas Marbun Mohon Tunggu... Penulis suka-suka

Penulis suka-suka. Lahir di Tanah Toba, merantau ke Jogja lalu stuck di Jakarta.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Akar Kekaguman pada 'Bule'(Mungkin) Inferioritas

19 Januari 2021   12:56 Diperbarui: 19 Januari 2021   13:57 200 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Akar Kekaguman pada 'Bule'(Mungkin) Inferioritas
sumber:www.everydayhealth.com

"Hubungan antar manusia itu adalah hubungan yang dinamis. Dia bergerak mengikuti subjek-subjek yang saling berhubungan. Maka sejak dari awal telah banyak faktor yang mempengaruhi cara pandang seseorang terhadap orang lain. Sebut saja dia terbiasa melihat 'melihat' orang yang menjadi "role modelnya" dengan mode berpakaian , makanan  dan musik tertentu. Atau kenyataan lain yang membuatnya merasa kagum setelah mendiami tempat tertentu yang orang-orang di sana memberikannya kenyaman dibanding tempat terdahulu atau sebaliknya membuatnya merasa terancam."

Mari kita telisik dari awal, warga kerajaan Majapahit mungkin pernah merasa lebih superior dari warga mana pun di belahan nusantara. Buktinya, mereka (kerajaan) melakukan ekspansi penaklukan terhadap kerajaan-kerajaan lain. Lantas, mereka yang tunduk akan memberikan upeti rutin kepada sang penakluk. Upeti itu adalah bukti imperioritas!

Warisan Inferior Usang!

Hal yang paling ekstrem tentu saja paska penjelajahan samudera. Negara-negara eropa berlomba-lomba melakukan penaklukan. Selanjutnya melakukan penjajahan. Adalah fakta bahwa mereka adalah orang-orang yang badannya tinggi, tulangnya besar, hidungnya mancung dan kulitnya putih. Fakta lainnya, saat itu mereka memiliki senapan, meriam dan kapal-kapal besar. Tambahannya, mereka mengusai ilmu pengetahuan modern seperti kedokteran, arsitektur dan lain-lain. Bahkan sampai sekarang peninggalan mereka masih kita nikmati. Sebut saja Gedung-gedung megah seperti stasiun kereta, jembatan dan benteng.

Kompeni Belanda sendiri lewat Undang-Undang Kolonial tahun 1854 membagi 3 kelas masyarakat nusantara (Hindia-Belanda). Warga kelas satu adalah mereka yang berasal dari kalangan Europeanen atau orang-orang kulit putih Eropa. Warga kelas dua adalah mereka dari kalangan Vreemde Oosterlingen --Timur Asing---yang meliputi orang China, Arab, India, maupun non Eropa lainnya. Dan warga kelas tiga, yakni inlander atau pribumi, yang mana di dalamnya termasuk pula masyarakat lokal.

"Glorifikasi terhadap orang asing itu lahir dari sebuah fakta yang tidak bisa kita pungkiri. Meskipun awalnya dilakukan dengan cara paksa. Namun, orang-orang pribumi (inlander) mencoba mensejajarkan diri dengan hidup "ala" Eropa. Lalu, muncul bibit-bibit inferioritas, muncul sikap rendah diri dan kehilangan rasa percaya diri sebagai suatu bangsa."

Pengalaman terdahulu menjadi cermin yang baik bagi kita. Dalam hal tertentu ada mentalitas inferior yang kita warisi dan nikmati. Ada sesuatu yang "nilainya" tidak lebih baik dari yang kita miliki lalu kita bangga jika kita memilikinya. Contohnya saja, apakah stelan jas "lebih baik dari" pakaian dari hasil tenun? Ada keinginan menjadi orang eropa. Apakah kita melalakukan? iya, misalnya sudah semacam ketetapan bahwa dalam acara-acara formal dan terhormat lebih baik memakai jas.

Soal melawan inferioritas itu, nenek moyang kita sudah melakukan pula. Kita patut berterima kasih pada mereka yang menolak menjadi "orang eropa" namun bagi dia penting untuk menuntut ilmu-ilmu modern yang saat itu didominasi orang asing (eropa). Ada banyak tokoh yang melakukannya. Sebut saja Soekarno, Muhammad Hatta, Haji Agus Salim dan lain-lain. Itu pula yang mendorong pergerakan nasional sampai Indonesia merdeka.

Melawan Rasa Inferior

Saya sepakat bahwa harkat dan martabat manusia sama tanpa memandang darimana pun dia berasal. Tapi, cara pandang kita terhadap orang lain (asing) sangat tergantung pada cara pandang kita mengapresiasi diri kita sendiri (termasuk sebagai bangsa). Oleh karena itu, jangan heran apabila muncul sikap inferior atau superior atas orang lain.

Kalau zaman dulu sebagai bangsa terjajah ada rasa inferior karena terpaksa sebab dihadapkan pada persenjataan yang lengkap, penguasaan sumber daya alam, monopoli dagang dan penguasaan pemerintahan oleh penjajah. Untuk saat ini, rasa itu cenderung dilakukan (diterima) dengan suka rela. Betapa bodohnya yang suka rela menjadi inferior!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN