Mohon tunggu...
Egi Sukma Baihaki
Egi Sukma Baihaki Mohon Tunggu... Blogger|Aktivis|Peneliti|Penulis

Penggemar dan Penikmat Sastra dan Sejarah Hobi Keliling Seminar

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Memperbincangkan Perempuan dalam "Tetralogi Pulau Buru" dan "The Sand Child"

16 Desember 2019   21:45 Diperbarui: 17 Desember 2019   13:32 24 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memperbincangkan Perempuan dalam "Tetralogi Pulau Buru" dan "The Sand Child"
Narasumber Kegiatan Bedah Buku, Dr Sarasdewi dari Universitas Indonesia dan Zacky Khairul Umam, MA dari Abdurrahman Wahid Center for Peace and Humanities Universitas Indonesia. Dok. Pribadi

Pram biasa ia disebut atau dipanggil. Seorang sastrawan terbaik Indonesia yang kini namanya hampir tidak asing lagi bagi para penikmat buku-buku sastra. Namanya melalui kutipan petuah bijaknya kerap kali menjadi mantra yang digunakan oleh dosen, guru atau motivator untuk memotivasi anak-anak atau orang lain untuk menulis dan berkarya. 

Pria kelahiran Blora, 6 Februari 1925 ini semakin ramai diperbincangkan. Namanya kembali naik dan diketahui oleh masyarakat luas termasuk bagi orang yang belum pernah membaca karyanya saat salah satu novel bagian dari Tetralogi Pulau Buru yaitu Bumi Manusia diangkat ke layar lebar. 

Tetralogi adalah sebutan khusus untuk kumpulan novel karya Pram yang terbit dari tahun 1980 hingga 1988. Tetralogi Pulau Buru berisikan empat novel yang saling berkaitan satu sama lain  yaitu Bumi Manusia, Anak Semua Bangsa, Jejak Langkah dan Rumah Kaca.

Pemilik nama lengkap Pramoedya Ananta Toer ini menulis keempat cerita atau novel Tetralogi selama ia diasingkan dan dipenjara di Pulau Buru sebagai tahanan politik pada saat itu. Saat keempat novel karyanya terbit, pemerintah melarang peredarannya karena dianggap karya-karya Pram berisikan pesan-pesan dan promosi komunisme. 

Sosoknya memang dianggap sangat kritis dan ia menjadi musuk setiap rezim di masanya. Sejak masa kolonial hingga penguasa Orde Baru ia kerap menyampaikan kritikannya melalui kolom-kolom majalah atau surat kabar. 

Tidak aneh jika sejak masa kolonial, Pram pernah dipenjara bahkan kemudian saat masa Orde Baru ia harus berdiam di Pulau Buru bersama tahanan politik lainnya.  

Tidak sembarang orang bisa membeli atau bahkan membaca karya Pram apalagi mendiskusikannya. Namun, kini sudah hampir bisa dipastikan banyak orang yang membeli dan memiliki buku Tetralogi Pulau Buru dan karya-karya Pram yang lain. Segala usia bisa membacanya dan bisa mendiskusikan karya-karya Pram dengan bebas.

Rabu, 4 Desember 2019 Pusat Pembinaan Bahasa dan Sastra Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan bersama Abdurrahman Wahid Center for Peace and Humanities Universitas Indonesia  mengadakan kegiatan bedah buku dengan judul "Perempuan-Perempuan dalam Tetralogi Pulau Buru karya Pramoedya Ananta Toer dan The Sand Child karya Taher Ben Jeloun". Kegiatan bedah buku tersebut menghadirkan dua pembicara yaitu Dr Sarasdewi dari Universitas Indonesia dan Zacky Khairul Umam, MA dari Abdurrahman Wahid Center for Peace and Humanities Universitas Indonesia.

Dr Sarasdewi sebagai pembicara pertama mengupas bagaimana Pram dalam Tetraloginya mampu mengungkapkan dan mengangkat sisi-sisi humanisme dan feminisme dengan sangat baik. Pram seakan memahami betul dan ikut merasakan bagaimana kondisi perempuan di masa kolonial yang ia gambarkan dalam ceritanya.

Dalam penjelasannya, Sarasdewi menyebutkan bahwa Tetralogi Pram bisa masuk dalam kategori sastra terlibat atau bergerak karena sulit untuk memisahkan antara pengarang dengan karyanya. Kesalahan Orde Baru menurut adalah menganggap bahwa Tetralogi Pulau Buru mempromosikan komunisme, padahal bisa dipastikan bahwa isinya berisikan semangat nasionalisme dan mengangkat sisi-sisi humanisme.

Ada beberapa nama perempuan yang muncul dalam Tetralogi Pulau Buru seperti Nyai Ontosoroh, Surati dan Annelies Mellema. Salah satu sosok perempuan yang diangkat oleh Pram adalah tokoh Nyai Ontosoroh. Nyai Ontosoroh dianggap memiliki andil yang cukup besar dalam memberikan pencerahan kepada Minke. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN