Mohon tunggu...
Edy Supriatna Syafei
Edy Supriatna Syafei Mohon Tunggu... Penulis

Tukang Tulis

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Belajar Mengenal Madu di Negeri Gajah Putih

18 Desember 2018   05:18 Diperbarui: 18 Desember 2018   13:17 0 19 10 Mohon Tunggu...
Belajar Mengenal Madu di Negeri Gajah Putih
Di taman kebun madu kami berfoto bersama keluarga. Foto | Dokpri

Mendengar penjelasan Tuan Boon, pemandu wisata kami di Hat Yai, Thailand, bahwa di kota itu banyak warga dari berbagai negara mengunjungi perusahaan pengolah madu terkemuka, saya tertarik untuk mengunjunginya.

Tuan Boon menyebut, perusahaan ini sangat profesional dalam mengolah madu. Dan, dengan mengendarai Tuktuk, kami sekeluarga merasa senang diantar Tuan Boon yang berperawakan gemuk dan ramah ke lokasi perusahaan itu.

Sesekali ia melempar humor bahwa dirinya di kota Hat Yai adalah sebagai pemimpin dari para pengemudi Tuktuk lantaran meski sudah usia 62 tahun masih gagah karena sering minum madu.

Kami tertawa. Ia pun membalas dengan suara tawa riang.

Meluncurlah kami dengan kendaraan Tuktuk tua dan reot namun masih mampu mengangkut penumpang lima orang plus cucu berusia lima tahun. Di Hat Yai, Tuktuk diperlakukan sama dengan kendaraan lainnya dan dibenarkan masuk ke lokasi parkir hotel mewah. Tentu tidak seperti di Jakarta, diskriminasi kendaraan butut sangat kentara meski tidak diatur secara tegas.

Nah, kembali ke soal madu tadi. Setibanya di tempat yang dituju,  ternyata bukan seperti kantoran perkiraan awal penulis. Justru di situ lebih banyak berbagai produk makanan khas Thailand dan kombinasi makanan dengan madu dijual. Jadi, ruangnya seperti toko dilengkapi dengan ruang khusus bagi setiap warga dari berbagai negara.

Di sini, awal masuk pintu gerbang, para tamu ditempeli nomor sekaligus sebagai diidentifikasi dari negara mana mereka berasal. Apakah dari Malaysia, Indonesia, Cina dan berbagai negara lainnya. Untuk pelancong dari tiap negara dikelompokan masing-masing menurut negaranya. Untuk dari negeri Cina, dijadikan satu kelompok. Demikian juga untuk Indonesia dan seterusnya.

Pengelompokan ini berkaitan dengan penjelasan pihak manajemen yang menekankan agar para pelancong dapat memahami ilmu permaduan secara komprehensif. Karena itu, bahasa yang digunakan pun harus sama dengan para pelacong.

Kami sendiri, sekeluarga yang berasal dari Tanah Air mendapat pelayanan dan penjelasan prihal madu dari ahli madu yang pernah bekerja di Indonesia. Ia adalah Tuan Adnan yang pernah bermukim di Ambon selama 11 tahun dan tinggal di Bangka 3 tahun.

"Sudah lima tahun saya bergabung dengan perusahaan madu ini. Dulu, di Indonesia, di kota Bengkulu, Bangka dan Ambon, ikut perusahaan timah," ujar Adnan dengan nada rendah.

Jadi, kami sekeluarga mendapat pembelajaran tentang madu dari Tuan Adnan di kamar khusus. Kami lebih suka memanggilnya Adnan Kasogi, orang kesohor pada Zaman Old. Dan, ia pun tak tersinggung dengan sebutan itu.

"Pantas saja tuan terlihat awet muda karena punya madu?" kata penulis sebelum ia mengawali pembicaraannya. Itu dilakukan agar antar ia sebagai komunikator tak merasa kaku dalam pembicaraan selanjutnya.

Ini produk madu yang dihasilkan. Dapat dibeli di toko setempat. Sayang, penulis dilarang mengambil foto di ruang Pak Adnan. Foto | Dokpri
Ini produk madu yang dihasilkan. Dapat dibeli di toko setempat. Sayang, penulis dilarang mengambil foto di ruang Pak Adnan. Foto | Dokpri
**

Di negeri Gajah Putih ini sudah ribuan tahun madu dikenal sebagai pencegahan berbagai penyakit, di antaranya penyakit kanker, jantung dan mengatasi gangguan pencernaan. Anti-bakteri, anti iritasi dan anti jamur. Mengurangi batuk, iritasi tenggorokan, dan dapat meningkatkan stamina.

Adnan membenarkan bahwa madu bermanfaat dalam memperbaiki penglihatan, penurunan berat badan, penyembuhan impotensi dan ejakulasi dini, gangguan saluran kemih, asma bronkial, diare, dan mual.

Sejatinya, dalam Islam pengobatan menggunakan madu sudah dikenal lama dan dianjurkan oleh nabi. "Betul, Nabi Muhammad SAW menganjurkan ini," ungkap Adnan yang fasih Bahasa Indonesia dan tahu sejarah Islam di negerinya, Thailand.

Ia pun mengakui beberapa jenis madu memiliki indeks hipoglikemik rendah, sehingga tidak mempengaruhi kadar gula darah. Madu telah menjadi pengobatan alternatif bagi penderita diabetes. Masih banyak lagi manfaat madu.

**

Jangan sekali-kali menyebut bahwa madu itu haram lantaran lebahnya mengisap bunga opium. Madu tetap saja madu, halal. Lebah menghisap sari bunga yang terbaik. Dalam satu komunitas, lebah jantan jumlahnya terbatas. Lebah betina jumlahnya lebih banyak sekaligus sebagai pekerja keras menghasilkan madu terbaik.

Usia lebah jantan lebih pendek. Sedangkan yang betina lebih panjang. Lebah-lebah betina cepat mati setelah mengawini ratu lebah yang jumlahnya hanya seekor dalam satu komunitas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2