Mohon tunggu...
EcyEcy
EcyEcy Mohon Tunggu... Guru - Pembelajar

Sejatinya belajar itu sepanjang hayat

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Misteri Malam Jumat (25)

28 Februari 2020   17:03 Diperbarui: 28 Februari 2020   17:04 198 11 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun


Kupandangi sekeliling rimbunan semak. tatapan mataku terhenti pada sebuah semak belukar yang tak biasa. Tampak ada yang berbeda. Tumbuhan liar itu seperti terangkai membentuk sebuah pintu. Ya, pintu rahasia.

"Genta! Rudi! Sini! Ada pintu rahasia." Aku berteriak girang seperti mendapatkan titik terang dari misteri rumah tua.

Kulihat Genta dan Rudi berlari tergopoh gopoh menghampiriku. Sedang tanganku sudah tak sabar untuk mendorong barisan semak yang diatur sedemikian rupa agar berkamuflase dengan tumbuhan di sekitarnya.

"Coba dorong!" Genta mengajak aku dan Rudi.

Kami pun mencoba meruntuhkan semak belukar tadi. Dengan kekuatan tiga orang, bukan perkara susah untuk merusak deretan tanaman itu. Pintu rahasia terbuka. Terdapat jalan setapak yang di samping kanan kirinya masih penuh dengan semak belukar. Kami pun menelusurinya.

Di ujung jalan terdapat persimpangan yang ternyata menghubungkan rumah tua itu dengan jalan besar. Baru aku tahu ada jalan besar di dalam hutan ini. Seperti jalan perusahaan HPH yang tak beraspal. Hanya bermodalkan pengerasan saja, jalan itu bisa di lalui oleh dua mobil besar sekaligus.

Namun satu dua jam kami bertahan di antara semak tepi jalan, tak ada satu pun kendaraan yang lewat. Bahkan kami masih kuat menunggunya hingga petang. Tetap tak ada aktifitas sekecil pun di jalan itu. Jalan untuk apa ini? Mengapa jalan sebesar itu tak ada kehidupan sedikit pun?

Sebab hari menjelang malam, kami putuskan untuk pulang. Genta kembali ke kota bermodalkan tumpangan warga kampung. Sedang aku dan Rudi pulang ke base camp. Sejauh ini warga kampung atau pun teman temanku tak ada yang curiga. Semua berjalan normal apa adanya.

*****

Semilir angin membawa aroma menyengat yang tak biasa. Langkah kami berenam gontai menuju ke arah sungai tempat bersih kampung di adakan.

"Bud, kamu bilang sungainya jernih dan bersih. Mengapa ada aroma menyengat seperti ini?" Guntur protes tak terima. Sebab deskripsi sungai di kampung yang kuceritakan tak sesuai dengan kenyataan yang dia dapatkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan