Mohon tunggu...
Ign Joko Dwiatmoko
Ign Joko Dwiatmoko Mohon Tunggu... Yakini Saja Apa Kata Hatimu

Jagad kata

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Tentang Fadli Zon dan Dendam Sepanjang Hayatnya Pada Jokowi

8 September 2019   05:36 Diperbarui: 8 September 2019   06:41 704 3 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tentang Fadli Zon dan Dendam Sepanjang Hayatnya Pada Jokowi
Sumber: Kompas.com

Rasanya tidak ada politisi  segencar dan seberani Fadli Zon yang selalu mengkritik apapun yang dilakukan Presiden ke 7 Indonesia Joko Widodo. Entah alasan apakah yang membuat seakan -- akan apapun pekerjaaan Jokowi selalu aneh dan salah di matanya.

FZ bukan ecek- ecek ia lulusan universitas bergengsi di Indonesia, ia juga wakil rakyat, namun dalam pengamatan penulis di media sosial rasanya ia memang diciptakan untuk menjadi pengkritik Jokowi. Apapun tidak ada yang benar di matanya, selalu ada sudut pandang lain, selalu ada kekurangan yang akan selalu menjadi bahan nyinyirannya. Entah terbuat dari apakah hatinya. Apakah ada sejarah pahit dirinya dengan Jokowi sehingga apapun rekam jejak Jokowi baginya hanyalah catatan buruk sejarahnya.

Entah apakah karena saya cenderung kecebong, yang dengan hati nurani saya tetap menganggap Presiden Jokowi adalah fenomena, presiden merakyat, yang secara Powerfull (total) bekerja, dan terus berjuang untuk membuat masyarakat lebih maju. Kalaupun masih banyak kelemahannya, ya masih dalam batas wajar.

Tetapi itu sudut pandang saya sebagai penulis yang mencoba berpikir jernih. Jokowi di mata saya adalah sosok sederhana.Ia seperti dikeroyok oleh berbagai lapisan masyarakat yang kecewa terhadap kebijakannya yang cenderung merugikan pengusaha hitam, koruptor, agamawan penganut aliran radikal, para birokrat yang biasa makan enak dari menilep uang rakyat.

FZ adalah representasi manusia politik yang biasa melecehkan pekerjaan pekerjaan yang membutuhkan lebih banyak praktik daripada pidato besar yang sebetulnya cuma omdo. Mengapa penulis sampai menulis negatif tentang FZ, karena sebetulnya penulis sudah sangat sabar menerima apapun kritik dia terhadap presiden, tetapi titik kesabaran sudah mulai menipis.

Penulis mencoba untuk bersabar barangkali Fadli Zon memang sudah di set untuk berperan antagonis bagi Jokowi. Menurut penulis Jokowi sendiri tidak pernah menganggap ada FZ dan kritikan- kritikannya. Sekontroversial apapun Jokowi tidak membalasnya. Ia tetap baik bahkan ketika bertemunya di forum resmi, misalnya sidang DPR MPR.

Fadli Zon anda benar- benar punya nyali untuk terus bernyinyir. FZ tidak dianggap ada oleh Jokowi tetapi suara- suara upnormalnya selalu memanaskan kuping para netizen yang disebut kecebong bagi mereka yang bangga disebut kampret. Terakhir FZ menggiring emosi netizen dengan perkataannya bahwa sebaiknya Jokowi berkantor di Papua saat Papua sedang rusuh. Entah apa motifnya tetapi ini adalah kritikan keterlaluan yang dilakukan seorang wakil rakyat.

Untungnya Presidennya adalah Jokowi, sekeras apapun FZ mengkritik dan mengomentari nyinyir tetap saja Jokowi tidak pernah terpengaruh dan terpancing untuk berkomentar balik.Kritik Upto date yang masih hangat adalah ketika ia menganggap esemka yang sejak awal dipromosikan Jokowi sebagai mobil produksi negeri sendiri lahir dari anak -- anak SMK di Solo dan Sukiyat sebagai penggagasnya.

Fadli menganggap ESEMKA sama saja dengan mobil China yang kebetulan diproduksi d Indonesia. Bahkan Menyarankan menggunakannya sebagai mobil Dinas Presiden (kamu juga ya sebagai wakil rakyat harus mau menggunakan karya anak bangsa mau?!)

Semakin lama gempuran nyinyirnya membuat kesumat para netizen pembela Jokowi semakin besar, mereka bingung harus bagaimana untuk menutup mulut FZ, harus melenyapkan dan membuat kapok bagaimana agar FZ diam dan tidak berkata- kata miring lagi.

Dendam kesumat FZ pada Jokowi seperti Sengkuni terhadap Pandawa. Selalu menebar kata- kata panas, namun tidak dimasukkan dalam hati oleh Pandawa. FZ mungkin memang sudah mentahbiskan diri, selalu Jokowi menjadi seseorang yang amat penting di Indonesia maka untuk memelihara ketenarannya maka ia terus menebarkan kata- kata horor yang terus meneror kehidupan Jokowi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN