Mohon tunggu...
Ign Joko Dwiatmoko
Ign Joko Dwiatmoko Mohon Tunggu... Guru suka menulis

Berjuang Dengan kata-kata

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Jokowi Memandang Oposisi Itu Mulia Asal Jangan Mendendam

15 Juli 2019   09:46 Diperbarui: 15 Juli 2019   10:19 0 3 1 Mohon Tunggu...
Jokowi Memandang Oposisi Itu Mulia Asal Jangan Mendendam
Pidato Jokowi Membuat Optimisme Masyarakat(ANTARA FOTO/kompas.com)

Secara keseluruhan Pidato Jokowi di Sentul membuat saya bangga dan merasa harus mendukung Jokowi sebagai Presiden 2019 -- 2024. Zaman sekarang memang terjadi perubahan yang amat cepat. Perubahan itu bisa tidak terduga maka bangsa harus adaptif untuk bisa mengejar ketinggalan dengan negara yang terus menemukan inovasi baru dalam teknologi. Kecepatan, efektifitas birokrasi menjadi kunci negara maju.

Dalam demokrasi, mendukung mati-matian seorang kandidat itu boleh. Mendukung dengan militansi yang tinggi itu juga boleh. Menjadi oposisi itu juga sangat mulia. Silakan. Asal jangan oposisi menimbulkan dendam. Asal jangan oposisi menimbulkan kebencian. Apalagi disertai dengan hinaan, cacian, dan makian. Kita memiliki norma-norma agama, etika, tata krama, dan budaya yang luhur.(Cuplikan pidato lengkap Kompas.com dengan Judul:Pidato lengkap Visi Indoensia Jokowi,15 Juli 2019)

Pidato Jokowi tegas Tapi Tidak Otoriter
Penulis melihat visi Jokowi itu begitu tegas saat mengatakan bahwa oposisi itu juga mulia. Beberapa pengamat melihat pidato Jokowi lebih cenderung tegas bukan otoriter.seperti yang dikatakan Nyarwi Ahmad Direktur Presidential Studies --DECODE UGM;

"Jokowi tampak tegas mendukung adanya oposisi. Bahwa oposisi harus sesuai dengan norma ketimuran, dia tekankan demokrasi yang berkeadaban, ini empty signifier lagi,"(detiknews, 15 Juli 2019;Sampaikan Visi Indonesia Jokowi dinilai Makin Percaya Diri).

Yang akan saya garisbawahi dalam pidato Jokowi adalah masalah oposisi. Oposisi selama ini (terutama oleh para peselancar dan petualang politik adalah masalah dendam, ujaran kebencian, menebarkan kata- kata hinaan. Ketika kesumat dendam hadir politik menjadi bibit resistensi terhadap perpecahan. 

Dan saat ini Indonesia tengah rawan terhadap para provokator yang membuat warga resah karena munculnya umpatan, dendam hinaan terhadap simbol negara dalam hal ini kepala negara atau presiden.

Dengan mudah orang mencaci menghina pemerintahan dan karena mereka sedang memainkan peran sebagai oposisi. Jokowi yang petahana terus diserang dengan ujaran kebencian, kata- kata yang menghina. 

Dalam pola pikir mereka oposisi adalah mereka yang berbeda pandangan dalam berbagai masalah dengan pemerintah yang sedang berkuasa hasil dari kontestasi pemilu.

Oposisi itu sebetulnya penyeimbang, alat kontrol dan kritikus yang menjadi mitra bagi pemerintah untuk mengingatkan mengontrol dan memberi pelajaran agar pemerintah berhati -- hati dalam mengambil kebijakan. Masalahnya dalam masa pemerintahan Jokowi alat kontrol terlalu banyak dan menggunakan media sosial untuk menghina, memaki- maki dan menanamkan dendam kepada pemerintah yang berkuasa. 

Dalam  nasari, komentar -- komentar yang muncul di media massa kontrol masyarakat oposan benar- benar diluar batas kalau boleh dikatakan kebablasan. 

Di mana adab sebagai orang timur yang membanggakan diri sebagai orang yang lebih sopan, lebih ramah dan lebih halus tutur bahasanya. Ternyata karena euforia media sosial orang- orang kadang lupa kontrol diri. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3