Mohon tunggu...
Dwi Rahmadj Setya Budi
Dwi Rahmadj Setya Budi Mohon Tunggu... Ketua Umum Gabungan Serikat Buruh Islam Indonesia (GASBIINDO) Kota Padang

Penulis buku Suara Rakyat, Suara Tuhan; Mengapa Gerakan Protes Sosial Sedunia Marak?

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Satu Tahun "Melawan" Rakyat?

20 Oktober 2020   12:20 Diperbarui: 20 Oktober 2020   13:50 248 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Satu Tahun "Melawan" Rakyat?
Joko Widodo (Jokowi), Ilustrasi | Twitter @HBOAsia via Tempo.co

Pada September 2019, tepatnya satu bulan sebelum pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) jilid II dilantik, aksi unjuk rasa dari berbagai tumpah ruah ke jalanan. Tak hanya di ibu kota, Jakarta, tapi juga terjadi dibeberapa daerah lainnya di Indonesia. Aksi unjuk rasa itu bukanlah penolakan rakyat terhadap presiden terpilih, tapi penolakan terhadap RKUHP dan revisi UU KPK yang terkesan dipaksakan menjelang pergantian legislatif hasil pemenang Pileg 2019.

Dari demonstrasi penolakan RKUHP dan revisi UU KPK tersebut akhirnya memakan korban luka dan jiwa. Total ada lima korban meninggal pasca demo yang berujung ricuh dengan aparat berbaju coklat. Mereka dalah Maulana Suryadi (23), Akbar Alamnsyah (19) dan Bagus Putra Mahendra (15) di Jakarta dan dua mahasiswa Universitas Haluoleo yakni Immawan Randi (21) serta Muhammad Yusuf Kardawi (19).

Akhirnya, pada (20/9/2019) Jokowi yang berada di Istana Bogor meminta DPR RI untuk menunda pengesahan RKUHP dan meminta dewan mempertimbangkan tuntutan masyarakat. Tetapi arahan Jokowi kepada DPR tak serta-merta diterima bagi massa aksi. Mereka juga meminta Jokowi untuk melakukan hal yang sama pada revisi UU KPK.

Tapi Jokowi menolak untuk membatalkan revisi UU KPK yang telah disahkan menjadi UU oleh DPR dan pemerintah dalam rapat paripurna, Selasa (17/9/2019). Seperti biasanya, untuk meredam demonstrasi, stempel demonstrasi ditunggangi dan demonstrasi merusak digelindikan. Namun, para demonstran menolak narasi pemecah semangat tersebut. Mereka menganggap punya dasar atas penolakan atas RUU KUHP dan revisi UU KPK tersebut.

Selain itu, beberapa kalangan juga mengungkapkan adanya pembatasan akses bagi pengguna media sosial. Hal ini serupa dengan pembatasan media sosial dan aplikasi pesan berbasis internet ketika pecahnya demonstrasi di sekitar Gedung Bawaslu, Jakarta Pusat pada Mei 2019 dan pemblokiran internet di Papua pada Agustus 2019. Terkesan, stempel demonstrasi ditunggangi dan pembatasan media sosial serta internet dijadikan salah satu cara meredam demonstrasi di tanah air.

Meskipun secara kasat mata demontrasi menolak UU KPK telah berakhir, tapi pada hakekatnya penolakan demi penolakan pada undang-undang ini terus dilakukan dalam berbagai forum. Baik itu dalam forum diskusi yang disiarkan secara nasional, forum diskusi/kajian ilmiah di institusi-institusi pendidikan, maupun diskusi-diskusi di berbagai platform media sosial.

Kendati hal ini seolah merawat api di dalam sekam, tapi sepertinya pemerintah cukup senang dengan kesuksesan meredam aksi demonstrasi. Cara yang hampir serupa juga terkesan diterapkan pada setiap kebijakan yang diambil pemerintah selanjutnya. Misalnya terkait kenaikan iuran BPJS yang dianggap bertentangan dengan keputusan MA, UU Kebijakan Keuangan Negara dan Stabilitas Sistem Keuangan yang tidak bisa "diaudit", UU Minerba yang dianggap merugikan alam dan lingkungan, dan Pilkada 2020 tetap lanjut meskipun pandemi Covid-19 masih menjadi momok yang menakutkan bagi masyarakat Indonesia.

Bahkan, selain meredam aksi dengan stempel ditunggangi dan pembatasan internet, sebagian kalangan juga berpendapat pemerintah menggunakan buzzer/influencer untuk memuluskan kebijakan pemerintah dan menghajar pihak-pihak yang berseberangan dengan pemerintah. Hal ini dipaparkan lembaga swadaya masyarakat, Indonesia Corruption Watch (ICW), yang menemukan temuan pada situs Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE) di 34 kementerian dan non-kementerian termasuk dua lembaga hukum, yang hampir keseluruhannya menggunakan jasa buzzer/influencer.

Peneliti ICW Egi Primayogha mengatakan, penggunaan jasa buzzer/influencer oleh instansi pemerintah akan membuat pemerintah terbiasa mengambil jalan pintas untuk mempengaruhi opini publik terkait sebuah kebijakan yang kontroversial. Selain itu, langkah ini juga dianggap sebagai indikasi tidak sehatnya proses demokrasi, karena dianggap bisa mengaburkan substansi kebijakan yang telah disusun, dan pada akhirnya berakibat pada tertutupnya ruang percakapan publik tentang kebijakan yang kontroversi tersebut.

Hadiah 1 Tahun Kepemimpinan Jokowi

20 Oktober 2020, genap usia pemerintahan Jokowi satu tahun. Dikabarkan, hari ini mahasiwa, buruh, dan elemen masyarakat lainnya akan melakukan "festival" demokrasi, turun ke jalan, dan menyampaikan aspirasi. Aksi hari ini terkait dengan penolakan terhadap UU Cipta Kerja yang sebenarnya sudah berlansung selama 2 minggu belakangan. Ini tentunya bukanlah kado terbaik yang didapatkan pemerintahan Jokowi dari rakyat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN