Mohon tunggu...
Donan Abbad Abdullah
Donan Abbad Abdullah Mohon Tunggu... Law Student

HUKUM UIN 2020

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Civic Education Bersama Centennials.id kita Menguatkan Mental Generasi Z di Tengah Pandemi.

8 Desember 2020   00:04 Diperbarui: 10 Desember 2020   22:30 139 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Civic Education Bersama Centennials.id kita Menguatkan Mental Generasi Z di Tengah Pandemi.
untitled-design-2-5fd23f27d541df36f656f0d2.png

Generasi Z merupakan generasi yang lahir mulai tahun 1995 hingga 2010. Gen Z adalah Generasi Emas, Generasi yang akan menjadi actor pada Indonesia Emas 2045. Sudah saatnya Gen Z hadir  sebagai kompetitor berfikir negara dan kanal kolaborasi lintas sektor untuk membahas isu-isu generasi.

#WaktunyaGenZ merupakan gagasan besar yang kami bawa untuk menyampaikan kehalayak publik bahwa adanya sirkulasi generasi baru yang siap membantu mewujudkan di 100 tahun Indonesia merdeka nanti. Centennial Ideas hadir dengan turut mengundang pembicara yang kompeten mulai dari aktivis, musisi, publik figur dan lainnya hingga tokoh nasional. Indonesia tahun 2045 diperkirakan akan menjadi negara berpendapatan tinggi dan menjadi kekuatan ekonomi nomor 4 dunia. Presiden Joko Widodo menegaskan, bangsa Indonesia harus berubah. Caracara lama yang tidak kompetitif harus dihentikan. Butuh cara-cara baru yang lebih cepat. Melangkah saja tidak lagi cukup. Saat ini, lompatan kemajuan yang paling dibutuhkan.

Momentumnya tepat, tatkala bangsa kita berada di puncak bonus demografi. Akan terjadi antara 2020 hingga 2024 Bonus demografi menjadi bonus lompatan kemajuan jika disiapkan dengan baik dan tepat. Indonesia membutuhkan SDM yang kompetitif, yaitu bersifat pekerja keras, jujur, kolaboratif, solutif dan enterpreneurship. Selain itu juga kompetitif dalam penguasaan ilmu pengetahuan.  Selain itu juga menguasai the emerging skills yang mampu mengisi the emerging jobs dan inovatif dan membangun the emerging business.

Pada hari ini para milenial dan generasi-z  memiliki gaya yang hampir mirip di dunia kerja. Mereka yang hidup era media sosial, rata-rata ingin segalanya serbainstan. Di samping kinerjanya yang kreatif dan penuh gairah, milenial sering ingin serba instan saat bekerja di suatu perusahaan. Hal inilah yang menjadi salah satu alasan banyak milenial dan generasi Z cenderung pilih-pilih kerja yang sesuai dengan keinginan mereka. Yang nyaman dan gajinya tinggi tentunya. Namun begitu, langkah tersebut membuat hubungan antara kesempatan kerja dan keinginan sering kali tak cocok. Indonesia sendiri menjadi salah satu Negara dengan profil demografis termuda di dunia dengan lebih dari 138 juta (53,3 persen ) penduduknya berusia di bawah 30 tahun ( BPS, 2016).

Dalam 5-8 tahun kedepan, angkatan kerja baru Indonesia akan didominasi oleh Generasi Z. Oleh sebab itu, dibutuhkan generasi muda yang produktif dan berperan untuk mendorong transformasi bangsa Indonesia menuju ke generasi emas 2045. "Milenial ada berbagai karakteristik. Banyak juga milenial yang kurang mampu dan rentan, termasuk perempuan dan pemuda penyandang disabilitas yang juga harus siap memasuki dunia kerja dan memperoleh eterampilan yang mereka butuhkan untuk mendapatkan pekerjaan baru atau lebih baik,"

Founder & CEO Rencanamu Rizky Muhammad mengungkapkan, hasil riset yang dilakukan selama tiga tahun terakhir. Dalam riset, pihaknya mendalami profil data lebih dari 1,6 juta siswa dan mahasiswa pengguna serta riset terhadap industri. "Ditemukan fakta-fakta mengenai kondisi talenta dan ketimpangan antara supply dan demand," tegasnya. Berikut hasil risetnya:

1. Tak Tahu Mau Kerja Apa

Sebanyak 92 persen siswa SMA/SMK sederajat bingung dan tidak tahu akan menjadi apa ke depannya. Ketidaksesuaian antara supply dan demand, yaitu bidang-bidang yang diambil oleh siswa dan apa yang dibutuhkan industri saat ini.

2. Salah Jurusan

Sebanyak 80 persen siswa SMK mengambil jurusan dan bidang yang tidak sesuai dengan keinginannya. Ada 45 persen mahasiswa merasa salah mengambil jurusan. Siswa kurang mendapat bimbingan secara menyeluruh terkait perencanaan kuliah dan karier.

3. Tak Punya Skill

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x