Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Freelancer - Arkeolog mandiri, senang menulis arkeologi, museum, sejarah, astrologi, palmistri, olahraga, numismatik, dan filateli.

Arkeotainmen, museotainmen, astrotainmen, dan sportainmen. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com (tentang arkeologi) dan https://museumku.wordpress.com (tentang museum)

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Museum Perumusan Naskah Proklamasi Menggelar Berbagai Acara Menyambut Proklamasi

10 Agustus 2022   06:08 Diperbarui: 10 Agustus 2022   06:18 146 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Koleksi Museum Perumusan Naskah Proklamasi tentang persiapan proklamasi dan teks proklamasi (Dokpri)

Di Jakarta ada tiga museum yang dikaitkan dengan peristiwa penting. Pertama, Museum Kebangkitan Nasional yang dikaitkan dengan kelahiran organisasi Budi Utomo pada 20 Mei 1908.

Kedua, Museum Perumusan Naskah Proklamasi, tempat para tokoh merumuskan proklamasi 17 Agustus 1945. Ketiga, Museum Sumpah Pemuda, tempat kongres pemuda 28 Oktober 1928.

Bulan ini tentu saja Museum Perumusan Naskah Proklamasi yang mempunyai hajat besar. Bendera merah putih sudah terpasang di pagar halaman dan bangunan. Berbagai acara sudah diagendakan.

Setelah dua tahun lebih tidak ke sana karena terdampak pandemi, 9 Agustus 2022 saya berkesempatan ke sana kembali. Saya diundang menghadiri acara pembukaan pameran 'Sakura di Khatulistiwa'. Cukup banyak undangan meskipun dengan prokes ketat. Maklum pandemi sudah melandai tapi belum menghilang.

Lihat tulisan sebelumnya [Di Sini].

Museum Perumusan Naskah Proklamasi (Dokpri)
Museum Perumusan Naskah Proklamasi (Dokpri)

Berbagai acara itu disebut AKSI (Agustus Kita Satukan Indonesia). Berbagai institusi ikut menyemarakkan kegiatan. Direktorat Kepercayaan Terhadap Tuhan YME dan Masyarakat Adat Kemendikbudristek berpartisipasi dalam kegiatan Performance Art "Sakura Nusantara" yang menampilkan seniman Temanku Lima Benua. Ini nama orang yah.

Menurut Benua, Soekarno adalah orang yang paling gila tentang persatuan, apapun dikorbankan demi persatuan.  Ia menampilkan karya-karya yang berusaha mengenang kembali peristiwa-peristiwa menjelang detik-detik proklamasi.

Ada beberapa lukisan terpasang di halaman Museum Perumusan Naskah Proklamasi. Pengunjung diajak berpartisipasi dengan melempar cat warna-warni yang sudah dipersiapkan dalam plastik.

Tempat parkir motor yang kini menjadi tempat istirahat pengunjung (Dokpri)
Tempat parkir motor yang kini menjadi tempat istirahat pengunjung (Dokpri)

Balai Pelestarian Nilai Budaya Jawa Barat ikut meramaikan acara dengan menampilkan pameran permainan anak. Selama masih ada persediaan, pengunjung dapat memperoleh sebuah mainan secara gratis. Saya sendiri memilih 'kreketan awi', yakni mainan dari bambu yang apabila diputar akan menghasilkan suara 'kreket-kreket'.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan