Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Freelancer - Penulis arkeologi, museum, sejarah, astrologi, palmistri, numismatik, dan filateli.

Arkeolog pejuang mandiri. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Peran Mitos Balung Buto dalam Kelestarian Fosil Purba Sangiran

26 Agustus 2021   16:13 Diperbarui: 26 Agustus 2021   16:17 281 2 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Para pelajar sedang mengamati fosil purba di Museum Sangiran (Foto: kebudayaan.kemdikbud.go.id)

Nama Sangiran sudah dikenal sejak lama. Di situs itu ditemukan fosil manusia purba, hewan purba, sampai tumbuhan purba. 'Surga fosil' layak disematkan kepada Sangiran.

Dulu banyak warga mencari penghidupan dengan mencari fosil. Lalu fosil-fosil tersebut dijual kepada peminat, terlebih wisatawan asing. Sebagian lagi membuat barang-barang cendera mata dari fosil.

Namun upaya mencari fosil secara besar-besaran mulai reda tatkala dibentuk Balai Pelestarian Situs Manusia Purba (BPSMP) Sangiran. Kepala BPSMP Sangiran pertama, Harry Widianto, berjasa menggandeng warga lokal untuk bekerja sama dengan museum. Sejak itu berbagai temuan fosil dilaporkan kepada pihak BPSMP Sangiran. Maklum kebanyakan fosil ditemukan di areal milik warga. Tentu ada uang kompensasi bagi penemu fosil, setelah diverifikasi oleh tim.

Koleksi fosil Museum Sangiran (Foto: kebudayaan.kemdikbud.go.id)
Koleksi fosil Museum Sangiran (Foto: kebudayaan.kemdikbud.go.id)

Balung Buto

Masyarakat Sangiran memiliki budaya tutur yang sangat dikenal, yakni mitos Balung Buto.  Ternyata keberadaan mitos tersebut mampu melindungi keberadaan fosil. Namun sekarang mitos Balung Buto sudah jarang dipercaya bahkan mulai terancam hilang.

Mitos Balung Buto sudah ada sebelum kedatangan peneliti asing pada zaman kolonial. Kisahnya tentang  sebuah perjuangan dan peperangan antara manusia melawan para raksasa yang memiliki niat jahat. Balung Buto merupakan istilah dalam bahasa Jawa, balung berarti tulang dan buto berarti raksasa. Dengan demikian secara harfiah Balung Buto berarti tulang raksasa.  

Mereka percaya bahwa tulang-tulang yang sudah menjadi fosil tersebut adalah tulang-tulang raksasa yang mati terbunuh dalam sebuah pertempuran besar. Para raksasa pimpinan Raja Tegopati, sementara para ksatria dipimpin Raden Bandung.  

Pertempuran besar terjadi di kawasan perbukitan Sangiran dan berlangsung sangat sengit. Sengitnya pertempuran itu digambarkan dengan banyaknya raksasa yang mati dan kemudian terkubur di bukit. Oleh karena itu, fosil-fosil yang memiliki ukuran besar yang banyak bermunculan di lereng-lereng perbukitan Sangiran dinamakan Balung Buto. Demikian antara lain isi tulisan Bambang Sulistyanto (2003). Bahkan menurut Pak Harry Widianto, di Sangiran ada yang namanya Sungai Jeroan. Jeroan mengacu kepada isi badan para raksasa jahat yang mati.

Tidak heran fosil-fosil yang tersebar di Sangiran dianggap sebagai benda keramat. Dulu pernah digunakan untuk pengobatan dan benda magis atau jimat.

Ilustrasi: raksasa jahat dalam mitos (Foto: Museum Sangiran)
Ilustrasi: raksasa jahat dalam mitos (Foto: Museum Sangiran)

Kelestarian fosil

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan