Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog mandiri, penulis, bloger, komunitas KPBMI, kolektor, pemerhati (astrologi dan palmistri). Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Kelengkapan Sejarah Kuno Nusantara Masih Terkendala Pembacaan Prasasti

23 September 2020   11:49 Diperbarui: 25 September 2020   18:04 155 9 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kelengkapan Sejarah Kuno Nusantara Masih Terkendala Pembacaan Prasasti
Prasasti Wayuku (Sumber: Buku Anugerah Sri Maharaja)

Membaca tulisan kuno pada prasasti sungguh tidak mudah. Prasasti sering disebut batu bertulis, meskipun sebenarnya ada juga prasasti yang dipahat di atas logam. Ada berbagai tahapan untuk menangani prasasti.

Pertama, membaca langsung di lokasi. Kalau aksaranya masih jelas tentu memakan waktu singkat. Namun kalau aksaranya ada yang aus, hilang, atau rusak, hal ini membutuhkan waktu cukup lama.

Kedua, membuat abklats atau cetakan tiruan prasasti. Abklats bisa dibuat menggunakan kertas singkong dengan bantuan air.

Ketiga, membuat faksimili. Kalau abklats bersifat basah, maka faksimili bersifat kering. Cara membuat faksimili adalah menekan-nekan batu di luar huruf dengan tinta hitam, arang, atau pensil. Maka yang tampil adalah permukaan batu di sekitar hurufnya. Hurufnya sendiri jadi berwarna putih.

Lihat [di sini].

Keempat, membuat foto dengan kamera digital. Saat ini teknologi semakin berkembang. Potret prasasti tersebut dengan resolusi tinggi. Bisa langsung sekali foto, atau lebih dari satu kali. Tergantung panjang pendeknya tulisan pada prasasti.  Setelah itu pindahkan ke komputer dan hubungkan dengan proyektor.

Prasasti Wayuku dari batu koleksi Museum Nasional (Sumber: Buku Prasasti Batu)
Prasasti Wayuku dari batu koleksi Museum Nasional (Sumber: Buku Prasasti Batu)
Bahasa mati
Aksara dan bahasa kuno kini telah mati. Hanya dipelajari oleh generasi masa kini, terutama arkeologi, untuk mengetahui bagaimana sejarah kuno Nusantara. Umumnya prasasti berasal dari abad ke-5 hingga ke-15.

Sering kali kita memperoleh masalah dalam menangani prasasti. Karena ada aksara yang samar atau rusak, kadang timbul lebih dari satu pendapat. Misalnya soal angka tahun. Si A boleh jadi berpendapat 756. Lalu si B berpendapat lain, 766. Pakar lain, taruhlah si C, berpendapat 856. Hal demikian bisa terjadi, tergantung bagaimana pemahaman si peneliti.

Selama belum ada pendapat pasti, kita harus memberi catatan pada tarikh tersebut. Syukur-syukur kalau aksaranya jelas sehingga tidak ada perbedaan pandangan.

Kita ambil contoh Prasasti Wayuku bertarikh 766 Saka yang berhuruf dan berbahasa Jawa Kuno. Untuk mendapatkan tahun Masehi, kita harus menambah 78 tahun, jadi 844 Masehi. Prasasti batu koleksi Museum Nasional Jakarta itu masih dalam kondisi baik. Aksaranya terpahat rapi dan masih jelas terbaca dalam enam baris tulisan.

Namun tempat penemuan prasasti yang masih simpang siur. Edhie Wurjantoro menyebutkan dari Wonosobo. Maklum, prasasti ini tinggalan zaman Hindia-Belanda. Melihat aksaranya, pakar lain menafsirkan prasasti itu berasal dari Jawa Tengah, tepatnya di Dieng.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN