Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog mandiri, penulis, bloger, komunitas KPBMI, kolektor, pemerhati (astrologi dan palmistri). Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Melihat Pembuatan Perahu Tradisional di Museum Bahari

23 November 2019   21:56 Diperbarui: 25 November 2019   00:56 189 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Melihat Pembuatan Perahu Tradisional di Museum Bahari
Dua orang Papua sedang membuat perahu model dari batang pohon (Dokpri)

Sabtu, 23 November 2019, saya mendapat undangan dari Museum Bahari. Museum ini terletak di Jalan Pasar Ikan, Jakarta Utara. Pada zaman kolonial  Belanda, gedung Museum Bahari merupakan gudang rempah-rempah. Pembukaan Pameran Temporer Perahu Tradisional Nusantara, begitulah bunyi undangannya.

Cukup banyak generasi muda berminat pada pembukaan pameran. Seluruh kursi terisi penuh, bahkan pihak penyelenggara harus menambah kursi.

Sebelum pembukaan resmi oleh Plt. Kadisparbud Pak Albert, Kepala Museum Bahari Pak Husnison Nizar memberikan laporan pameran.

Perahu pada relief Candi Borobudur (Dokpri)
Perahu pada relief Candi Borobudur (Dokpri)
Kurator
Pameran perahu tradisional dikuratori oleh Pak Bambang Budi Utomo, arkeolog dari Pusat Penelitian Arkeologi Nasional. Pak Tomi, panggilan akrabnya, banyak bercerita tentang kebaharian. Ia menunjukkan lukisan perahu pada dinding gua di Pulau Muna dan gua Leang-leang di Sulawesi Selatan. 

Ia menguraikan teknik rancang bangun perahu dengan budaya Asia Tenggara, yaitu teknik "papan ikat dan kupingan pengikat". Menurut Pak Tomi, perahu-perahu nenek moyang tergambar pada beberapa relief Candi Borobudur.

Cara pembuatan perahu juga diungkapkan Pak Tomi. Misalnya perahu dari sebatang pohon yang dikerok bagian tengahnya. Lalu soal pembuat perahu Madura yang kini tinggal sedikit, mungkin tidak sampai 10. Padahal pada 1980-an ada lebih dari 30 orang. Penyebabnya, hutan-hutan sekitar sudah semakin gundul, sehingga tidak ada pohon berkualitas.

Selain dari pohon utuh, ada perahu yang dibuat dengan teknik papan ikat. Untuk menyambung per bagian digunakan pasak kayu dan tali ijuk. Sisa-sisa perahu zaman dulu ditemukan pada beberapa situs arkeologi. "Perahu-perahu tradisional penuh filosofis kehidupan," begitu kata Pak Tomi.

Perahu Lancang Kuning dari Riau (Dokpri)
Perahu Lancang Kuning dari Riau (Dokpri)
Fungsi perahu
Seusai pengantar kuratorial, para undangan diajak meninjau ruang pameran. Mas Ary Sulistyo, arkeolog anggota Tim Ahli Cagar Budaya Depok, menjadi pemandu. Dalam panel, kita dapat mengetahui fungsi perahu, yakni perahu dagang, perahu perang, serta perahu lomba dan rekreasi.   

Pada panel lain ada info tentang perahu pinisi. Perahu ini sudah populer ke mancanegara. Perahu tradisional Bugis ini memiliki nama lain lambo, bago, patorani, pajala, padewakang palari, pangkur, dan sandeq.

Perahu tradisional lain yang cukup dikenal adalah Lancang Kuning. Perahu Lancang Kuning umumnya berbentuk panjang, rendah, dan ramping. Tiangnya disebut Tiang Agung dan Tiang Cantel. 

Pada bagian buritan terdapat rumah-rumahan yang disebut Magun. Lancang sendiri bermakna melaju kencang dan kuning sebagai simbol daulat dan harkat martabat. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x