Mohon tunggu...
Djasli Djosan
Djasli Djosan Mohon Tunggu... Jurnalis

Mantan redaktur dan reporter RRI, anggota Dewan Redaksi majalah Harmonis di Jakarta.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Bagaimana Demokrasi Mati

21 Januari 2021   16:37 Diperbarui: 21 Januari 2021   16:47 30 2 0 Mohon Tunggu...

Buku karya Steven Levitsky dan Daniel Ziblatt, dua professor dari  Harvard University -- AS, diterbitkan pertama kali oleh PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta tahun 2019. Tidak banyak yang mengetahui keberadaan buku ini, sampai Gubernur Anies Baswedan membahasnya  belum lama ini yang disiarkan oleh sebuah TV Swasta.

Buku ini mengupas penyimpangan praktek  demokrasi  di  berbagai  negara sejak awal  abad  ke 20 sampai  abad ke 21. Ternyata, penyimpangan itu tidak saja terjadi dengan cara kudeta, melainkan juga melalui pemilu biasa. Setelah menang pemilu, seorang  penguasa mempertahankan kekuasaannya bahkan berusaha menambah masa jabatannya  dengan mengubah undang-undang. Hal ini terjadi pada penguasa yang berjiwa otoriter. Karena itu diingatkan agar berhati-hati memilih calon pemimpin. Sekali terpilih yang berjiwa otoriter, maka dengan segala cara ia akan mengubah aturan main, sehingga terus berkuasa.

Ada empat Indikator Kunci Perilaku Otoriter .

Pertama, penolakan {atau komitmen lemah} atas aturan main demokratis.Misalnya, menolak menerima hasil pemilu yang kredibel

Kedua, menyangkal legitimasi lawan politik. Misalnya menyebut lawan sebagai antek asing.

Ketiga, toleransi atau anjuran kekerasan. Misalnya menyetujui kekerasan terhadap lawan  yang dilakukan oleh pendukungnya.

Keempat, kesediaan membatasi kebebasan sipil lawan, termasuk media. Contohnya, dizaman orba para penandatangan petisi 50 dicekal ke luar negeri dan dihambat untuk berperan dalam kegiatan-kegiatan penting.

Sangat mengejutkan, ternyata, Presiden AS, Donald Trump  termasuk  yang memiliki keempat ciri tersebut. Dan terbukti pula, pendukung-pendukung  Presiden Trump membuat heboh di Gedung Kongres AS, menjelang pelantikan presiden terpilih.

Sejumlah negara yang disoroti buku ini adalah: Mesir, Turki, Pakistan, Thailand, Philipina,  Argentina, Peru dan Venezuela. Sayang sekali Indonesian tidak disoroti, jadi tidak tahu apa demokrasi kita selama ini oke-oke saja atau pernah  bermasalah khususnya dizaman  orla dan orba.  

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x