Mohon tunggu...
Indah Pertiwi
Indah Pertiwi Mohon Tunggu...
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Provokasi Gerakan #2019GantiPresiden Melalui Portal Media

5 Juni 2018   20:40 Diperbarui: 5 Juni 2018   20:48 0 1 0 Mohon Tunggu...
Provokasi Gerakan #2019GantiPresiden Melalui Portal Media
dokumentasi pribadi

Propaganda gerakan #2019GantiPresiden terus dilakukan oleh seluruh komponen oposisi di tanah air, tak hanya partai-partai oposisi, melainkan juga oleh media-media yang berafiliasi dengan mereka.

Namun sayangnya, propaganda itu kadang tidak dilakukan dengan fair dan berdasarkan informasi yang benar. Faktanya, banyak konten propaganda gerakan #2019GantiPresiden yang menggunakan pelintiran informasi sehingga bisa menyesatkan penerimanya.

Seperti halnya yang dilakukan oleh portal media online eramuslim.com baru-baru ini. Mereka mengunggah video yang berisi provokasi untuk mendukung pergantian presiden dengan mencontohkan Malaysia pada Pemilu terakhir beberapa waktu lalu.

Melalui video tersebut, eramuslim mengajak umat Islam di Indonesia untuk menggulingkan Presiden Jokowi, sebagaimana kaum pribumi Malaysia menjatuhkan Najib Razak pada Pemilu terakhir.

Menurut mereka, menggulingkan rezim petahana saat ini sangat diperlukan karena pemerintah terlalu dekat dengan Komunis China, sebagaimana yang terjadi di Malaysia. Dengan menggunakan narasi provokatif anti-Aseng, mereka berusaha memancing sentimen identitas masyarakat Indonesia.

Padahal, kenyataan di Malaysia sangat berbeda dengan di Indonesia. Justru di sini pembangunan yang dilakukan oleh

Pemerintah ditujukan untuk menyejahterakan rakyat Indonesia.

Infrastruktur dibangun dengan banyak mengandalkan perusahaan BUMN dan digunakan untuk mengurangi ketimpangan antar wilayah. Semua itu dikerjakan dengan keberpihakan penuh kepada rakyat Indonesia.

Namun sayangnya pihak oposisi kerap memelintir informasi yang beredar di masyarakat. Seolah seluruh pembangunan bangsa akhir-akhir ini ditujukan untuk memfasilitasi pihak China. Itu sungguh informasi yang ngawur dan tidak tepat sama sekali.

Tak ada bukti sama sekali China akan menjajah Indonesia. Kalau ada, coba pihak oposisi bisa buktikan mengenai isu serbuan tenaga kerja China atau serbuan perusahaan China dalam proyek infrastruktur Indonesia. Pasti mereka tidak akan pernah bisa, karena memang kenyataannya tidak pernah ada.

Kondisi politik di Malaysia sangat berbeda dan terbalik dengan kenyataan di Indonesia. Di Malaysia, pemerintah dimusuhi karena dinilai gagal oleh rakyatnya, di sisi lain pihak oposisi menawarkan program yang realistis. Sehingga pada Pemilu rakyat lebih memilih pihak oposisi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2