Mohon tunggu...
Delfi Siam
Delfi Siam Mohon Tunggu... Petani - Bukan penulis, apalagi pujangga. Harapannya pendoa

Menulis merupakan sarana yang sangat baik untuk menenangkan diri. Saat menulis, mengalir suatu emosi dalam diri yang tergerak dalam gerakan pena dan kata atau pun bahasa yang kita pakaikan,,,

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Senangnya Hati Mendapat Sapaan dari Pemulung

8 Juli 2021   23:09 Diperbarui: 8 Juli 2021   23:27 151 14 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Senangnya Hati Mendapat Sapaan dari Pemulung
Ilustrasi Pemulung Cilik (beritaekspres.com) 

Suatu sore, saya menjalankan rutinitasku, yaitu jalan kaki mengelilingi kota Gunungsitoli. Tidak lupa saya mengenakan masker dan membawa hand sanitizer sebagai antisipasi untuk hal-hal yang akan kujumpai nantinya di sekitar kota Gunungsitoli.

Biasanya, saya melakukannya dengan beberapa teman. Namun sore itu mereka masih ada urusan di kampus. Karena itu, saya pun melakukan jalan sore sendirian.

Namun saya tetap mampu menikmatinya. Kegiatan jalan sore saat itu terasa sangat menyenangkan. Selain karena cuaca di sore itu sangat indah, ada lagi hal yang sangat isitmewa, yaitu mendapat sapaan dari seorang anak yang memulung di lokasi pasar kota Gunungsitoli.

Ceritanya demikian.

Ketika hendak memasuki lokasi pasar, di mana setiap orang sedang sibuk membereskan jualannya karena akan tutup, tiba-tiba seorang anak tersenyum ke arahku sambil menganggukkan kepala tanda hormat. Saya tidak mengenalnya. Namun karena dia telah menyapa, maka saya pun membalasnya sambil mengacungkan dua jari jempol. Terlihat anak itu sangat senang menyambut balasan dariku. Dan tidak beberapa lama kemudian, ia meneruskan pekerjaannya.

Anak itu sedang membongkar sampah-sampah yang berada di tembok tempat pembuangan sampah. Di tangannya terdapat karung yang besar yang telah terisi setengah. Lalu saya pun meninggalkannya dan melanjutkan jalan sore ku.

Artikel ini saya tulis karena saya terkesan dengan peristiwa tersebut, seorang anak yang sedang membongkar sampah di tempat sampah memberiku sapaan dengan senyuman. Jika anak itu saya kenal, mungkin peristiwa itu terkesan biasa saja. Namun anak itu tidak saya kenal. Sampai artikel ini saya tulis, saya belum juga bisa memastikan kalau sesungguhnya saya mengenalnya. Karena itu, bagi saya sendiri, peristiwa yang kualami sore itu sangat istimewa. Bukan semata-mata karena saya tidak mengenalnya, tetapi karena dia memberiku sapaan, dia yang bekerja sebagai pemulung.

Apa istimewanya disapa oleh pemulung?

Hampir di semua tempat, setiap pemulung itu selalu menundukkan kepalanya ketika berhadapan dengan orang lain. Atau, mereka tetap fokus pada pekerjaan mereka dan mengabaikan setiap orang yang melihat mereka. Inilah yang membuatku merasa terkesan ketika anak itu memberiku sapaan, bahkan sampai memberi tanda hormat dengan menundukkan kepala.

Saya merasa sangat senang ketika anak itu memberiku sapaan. Karena itu, saat menyadari sapaannya, saya pun membalasnya dengan segera.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x