Mohon tunggu...
Dedi Ems
Dedi Ems Mohon Tunggu... Freelancer

Various organizations during school and college. highest position General Secretary of the Student Senate of the Faculty of Economics, Andalas University. working experience at BRI starting from staff until reaching twice as Head of BRI Branch (Padangpanjang and Sampang). And various Section Heads at Regional Offices and Inspection Offices in several BRI Regional Offices / Kanins.

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Gara-gara Covid-19, Driver Online Jadi "ODP" dan Semakin Parah

2 April 2020   09:14 Diperbarui: 3 April 2020   01:29 1175 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gara-gara Covid-19, Driver Online Jadi "ODP" dan Semakin Parah
KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG


Sayup-sayup menjelang melewati tengah malam menuju dini hari tanggal 31 Maret 2020 terdengar suara curhatan driver on-line di radio yang sangat terkenal di Surabaya. Kebetulan malam itu mata saya belum mau dipejamkan meski sudah melewati tengah malam.

Pembicaraan sang driver dengan penyiar radio tersebut menjadi menarik perhatian, dan membuat mata saya kembali tebuka lebar. Sisi kemanusiaan saya menjadi tersentuh sangat dalam meski diskusi tersebut disampaikan dengan santai.

Pada satu momen terdengar ketawa lepas ke dua orang tersebut; penyiar dan sang driver. Karena dengarnya sambil tidur-tiduran, saya gak nangkap sang driver tersebut sebagai driver sepeda motor (ojek) atau mobil/taksi.

Dengan semakin maraknya serangan Covid (Corona virus deseas)-19 di Indonesia, dampak negatifnya dari ke hari semakin terasa. Korbannya di Indonesia hingga pukul 12.00 WIB tanggal 30 Maret 2020 yang disampaikan juru bicara Covid-19, Achmad Yurianto, dalam siaran di channel You Tube BNPB, yang diberitakan detiknews Senin 30 Maret 2020 jam 22.14 WIB:

Pasien positif Corona total 1.414 kasus, meninggal dunia menjadi 122 orang, dan yang sembuh 75 orang. Di dunia mengutip APF, detiknews Selasa 31 Maret 2020 jam 00.59 WIB menginformasikan sudah ada 35.905 orang meninggal. Setidaknya ada 26.076 kematian ada di Eropa. Secara global lebih dari 740.000 kasus terinfeksi di 183 negara.

Ini baru dampaknya terhadap korban manusia. Dampaknya terhadap sisi-sisi kehidupan manusia lainnya sangat dan semakin luas, termasuk terhadap sosial, ekonomi dan budaya.

Berbagai upaya dan usaha telah dilakukan oleh pemerintahan negara masing-masing di dunia untuk mengurangi dan menghentikan dampak negatif yang ditimbulkan oleh Covid-19. Mulai dari yang sangat ekstrim (lock down), setengah ekstrim hingga yang soft.

Dan yang paling gencar saat ini dilaksanakan, terutama di Indonesia adalah kebijakan social distancing atau physical distancing.

Meski sudah diambil berbagai langkah untuk menstop penyebaran Covid-19, dampak negatifnya tidak bisa dielakan.

Bahkan tanda-tanda keberhasilan untuk mengurangi wabahnya saja belum terlihat. Jumlah korban manusia dari hari ke hari semakin banyak.

WHO telah menyebutnya sebagai pandemi, penyebarannya terjadi secara global di banyak negara di dunia. Memang di tempat asalnya virus di Wuhan China sudah berhasil dihambat pertumbuhannya. Akan tetapi tidak atau belum berhasil di banyak negara lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN