Mohon tunggu...
Deddy Husein Suryanto
Deddy Husein Suryanto Mohon Tunggu... Pengamat Sosial

Penyuka Sepakbola, Penulis Biasa nan Sederhana (PBS), dan berharap selalu dapat menginspirasi dan terinspirasi. Cinta Indonesia. Segala tulisan selalu tak luput dari kekhilafan. Jika mencari tempe, silakan kunjungi: https://deddyhuseins15.blogspot.com Iseng-iseng unggah video di https://m.youtube.com/channel/UCmc1Ubhzu3PPCG3XXqcGExg

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Bagaimana Jika Kota Anda Menjadi Rumah Observasi Corona?

4 Februari 2020   08:15 Diperbarui: 4 Februari 2020   08:21 167 12 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bagaimana Jika Kota Anda Menjadi Rumah Observasi Corona?
Aksi warga Natuna di depan Lanud TNI Raden Sadjad, Natuna, Kep. Riau. | Sumber gambar: Antaranews.com

Sesosialnya kita, terkadang kita berpikir tentang keamanan. Bahkan, atas nama keamanan jiwa protektif kita seringkali muncul. Tidak perlu jauh-jauh mengambil contoh.

Misalnya, ketika anak atau saudara perempuan kita hendak keluar malam, pasti kita akan berpikir lama untuk dapat memberikan izin atau merelakan keputusannya. Bahkan, meskipun dia adalah perempuan dewasa. Pasti ada rasa khawatir yang hinggap di pikiran kita dan berharap dia mengurungkan niatnya untuk keluar.

Mengapa hal itu terjadi? Karena kita tidak tahu seberapa aman situasi di luar sana. Artinya, sikap paranoid seringkali hadir ketika kita tidak tahu. Namun, paranoid juga dapat hadir ketika kita mengetahuinya. Apalagi jika itu berkaitan dengan kesehatan.

Banyak orang lebih memilih tidak banyak tahu tentang riwayat penyakitnya agar tidak terlalu paranoid terhadap kondisi tubuhnya. Itulah mengapa tidak sedikit orang berusaha menghindari pemeriksaan di rumah sakit, agar dirinya tidak memikirkan apa yang akan terjadi pada tubuhnya ketika sewaktu-waktu bertemu dengan pemicu penyakitnya.

Namun, pada akhirnya, kita perlu tahu tentang apa yang dapat membahayakan diri kita. Seperti bahayanya keluar di malam yang telah larut. Bahayanya berkendara di jalan yang sepi dan minim penerangan. Hingga keberadaan virus yang tidak mampu dideteksi oleh mata kita.

Jika sinyal bahaya yang dapat dilihat saja perlu diwaspadai dan dihindari, tentu sinyal bahaya yang tak mudah dilihat semakin perlu dihindari. Termasuk virus.

Sudah banyak orang yang mengetahui jika dalam sebulan terakhir ini, Indonesia sedang bergulat dengan kabar tentang salah satu virus baru nan berbahaya, yaitu Corona. Virus ini awalnya mewabah di China.

Namun, ternyata banyak negara -termasuk Indonesia- yang merasa menjadi korban dikarenakan keberadaan warga mereka yang tinggal di sana. Apalagi jika mereka tinggal di Wuhan yang dikabarkan menjadi titik pertama penyebaran virus Corona.

Dikarenakan virus ini susah terdeteksi, maka sikap paranoid mulai muncul di banyak masyarakat hingga skala negara (Jepang, Korea Selatan, Thailand, hingga Indonesia), dan itu adalah kewajaran. Karena, tanpa ada ketakutan, kita akan abai dengan keselamatan kita.

Ketika rasa takut berkurang, kewaspadaan kita juga akan menurun dan itu juga dapat memberikan ruang bagi virus untuk menyebar. Itulah mengapa reaksi warga di Natuna yang menjadi tempat evakuasi WNI dari China menolak pemilihan Natuna sebagai wilayah karantina atau yang kini disebut observasi Corona.

Mereka hanya sedang melakukan naluri sederhananya. Yaitu waspada.

Tanpa waspada, rumah kita dapat kemalingan. Harta benda dapat raib. Tanpa waspada, nyawa dapat hilang karena perampok seringkali tega membunuh si tuan rumah. Tanpa waspada, saudara atau anak perempuan kita juga dapat diperkosa para penjahat yang berkeliaran di malam hari.

Begitu pula dengan keberadaan virus Corona. Tanpa waspada, kita, saudara, anak, dan siapapun yang ada di sekitar kita dapat terkena virus tersebut. Apalagi kita nyaris tidak pernah tahu siapa yang akan berinteraksi dengan kita dan apakah orang itu sebelumnya berada di sekitar wabah virus tersebut atau tidak.

Tanpa mengurangi rasa kemanusiaan, kepeduliaan, ataupun kesosialan, hal semacam itu sebenarnya wajar terjadi. Karena kita tidak pernah tahu seperti apa Corona. Karena dia adalah virus, yang artinya kita tidak pernah dapat menangkapnya seperti pelaku begal, perampokan, penjambretan, hingga pemerkosaan.

Jika kita kembali pada cerita tentang malam tadi yangmana selalu identik dengan waktu bergerilyanya para penjahat, kita dapat menemukan adanya kewaspadaan, protektif, stereotip, hingga paranoid. Padahal situasi tersebut biasanya melibatkan hal-hal yang kasat mata. Lalu, bagaimana dengan virus?

Tanpa mengurangi rasa hormat kepada negara, begitu pula sanak saudara setanah air yang sempat tinggal di China dan ada yang terkena virus tersebut, tentu kita yang tetap bertahan di dalam rumah akan merasa waspada. Kita juga perlu paranoid, karena kita tidak tahu.

Bahkan, meskipun kita tahu -ciri atau gejalanya, kita juga tidak dapat memprediksi apakah dapat menghindarinya atau sembuh dari virus tersebut -jika secara nahas harus terjangkit. Itulah mengapa, kepanikan dan penolakan warga Natuna terhadap pemilihan Natuna sebagai wilayah karantina Corona patut dimaklumi.

Karena, jika itu terjadi pada kota yang lain, apakah warganya dapat menerima begitu saja? Secara logika, sesosialnya manusia, kita selalu berupaya memastikan diri kita berada di kondisi yang mampu terlebih dahulu sebelum menyelamatkan orang lain.

Jika tidak percaya, kita perlu menengok adegan-adegan di film maupun serial tv yang memperlihatkan seseorang yang menyelamatkan si tenggelam. Adegan itu pasti dilakukan oleh orang yang dapat berenang.

Begitu pula jika terjadi kecelakaan atau kesakitan. Pasti yang akan membantu adalah orang yang dapat memastikan dirinya lebih kuat dibandingkan orang yang mengalami kenahasan tersebut.

Artinya, kita perlu mengukur kesanggupan diri kita sebelum mengulurkan tangan kita, dan itu lumrah terjadi. Termasuk apa yang terjadi pada warga Natuna.

Mereka yang menolak bukan berarti tak peduli dan tak setia kawan dengan sesama orang Indonesia. Tapi mereka adalah orang-orang yang (mungkin) sadar bahwa kapasitas mereka -infrastruktur dan sejenisnya- bisa saja tak memadai untuk menolong para pengidap Corona.

Jadi, rasanya tidak adil menilai apa yang terjadi pada masyarakat di Natuna, jika kita belum bertukar peran dengan mereka dan mendiami panggung yang sama. Apa kemudian kita berpikir tentang upaya pergi untuk menyelamatkan diri?

Hm.., itu pasti akan mereka lakukan jika kabar tentang evakuasi WNI dari China tersebut sudah tersebar jauh-jauh hari. Artinya, mereka kini sudah tidak punya pilihan untuk menyelamatkan diri mereka.

Seperti kita yang terkadang dikunjungi teman atau saudara secara mendadak, sedangkan kondisi rumah kita belum rapi dan layak untuk menampung kedatangannya. Apakah kita akan ikhlas menawarkan ruang menginap kepada mereka? Ditambah, jika kita hanya punya satu kamar saja. Hm....



Malang, 3-4 Februari 2020
Deddy Husein S.

Berita terkait:

CNBCIndonesia.com, CNNIndonesia.com, Kompas.com, Suara.com, Detik.com 1, Detik.com 2.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x