Mohon tunggu...
Dean Ruwayari
Dean Ruwayari Mohon Tunggu... Human Resources - Penganggur Struktural

Belakangan doyan puisi. Tak tahu hari ini, tak tahu esok.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Pecat Pimpinannya Juga Kalau 3 Alasan ini Bikin PNS Bolos

21 September 2021   12:03 Diperbarui: 2 Oktober 2021   11:47 160 22 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pecat Pimpinannya Juga Kalau 3 Alasan ini Bikin PNS Bolos
Ilustrasi PNS dipecat (tribunnews.com)

PNS bolos kerja bukan semata-mata karena dasar orangnya pemalas. Mungkin ada, tapi dari pengamatan saya kebanyakan tidak seperti itu.

Saya sendiri belum pernah jadi PNS, cuma pernah bekerja di beberapa instansi pemerintah sebagai tenaga honorer. Tapi tidak sedikit teman PNS yang curhat kenapa malas masuk kantor jadi sedikitnya punya pendapat pribadi tentang kenapa PNS bolos.

Ada yang bilang malas ke kantor karena ngga ngapa-ngapain, masuk pagi duduk-duduk di kantor sampai jam 3, pulang. Padahal kalau di rumah bisa beres-beres atau urus anak. "Ntar kalau kantor sudah aktif lagi baru saya masuk, kasi info ya." begitu katanya.

Nah ini yang bikin saya terkejut. Sebelum kerja di instansi pemerintah, saya pikir PNS itu kerja rodi "kejar penyerapan" istilahnya. Lah, ini kok malah ngga ngapa-ngapain di kantor?

Berikut penyebab kenapa PNS bolos kerja karena ngga ngapa-ngapain di kantor.

1. Perencanaan yang buruk

Saya amati, ini biasanya terjadi karena buruknya perencanaan yang ada. Sempurnanya, perencanaan yang baik akan memperhitungkan jadwal kerja yang merata sepanjang tahun agar tidak menumpuk di akhir tahun, jadinya proyek "kejar penyerapan" mencekik di pengunjung tahun, sampai-sampai nginap di kantor.

2. Politik dan Nepotisme

Saya tidak tahu di daerah lain, tapi di daerah saya ada istilah "kalah politik jadi non-job." Artinya, kemarin PNS bersangkutan mendukung lawan kampanye walikota/bupati terpilih, alhasil PNS tersebut tidak diberikan pekerjaan di kantor oleh atasannya -- kepala dinas atau kasub. Ini khusus nya terjadi di daerah yang marak jual beli jabatan.

Ada juga yang menganggap pimpinan kantor hanya ingin berurusan dengan beberapa orang tertentu, karena faktor sodara-an atau memang tidak suka saja sama pribadi tertentu.

Jadi, lupakanlah tupoksi yang ada di SK PNS karena pekerjaan yang seharusnya menjadi pekerjaan PNS bersangkutan bisa saja dikerjakan oleh PNS lain yang sama sekali berbeda tupoksinya.

Hal ini menimbulkan sakit hati dari PNS bersangkutan, karena lebih banyak pekerjaan di kantor artinya lebih banyak uang ke kantong.

Ayolah, PNS atau honorer pasti paham, "dikasi kegiatan sama dengan dikasih uang." Biaya perjalanan dinas dan belanja kegiatan biasanya masuk kantong PNS bersangkutan, meski ada juga yang sebaliknya sampai harus nombok, tapi yang nombok ini sangat jarang saya temui.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pemerintahan Selengkapnya
Lihat Pemerintahan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan