Mohon tunggu...
Dani Ramdani
Dani Ramdani Mohon Tunggu... Lainnya - Ordinary people

Homo sapiens Surel : daniramdani126@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Selain Pembunuhan Berencana, Ferdy Sambo Terancam Pasal Lain yang Bisa Memberatkan

10 Agustus 2022   05:51 Diperbarui: 10 Agustus 2022   06:43 348
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Irjen Pol Ferdy Sambo resmi menjadi tersangka dalam kasus pembunuhan yang menewaskan Brigadir J. | Sumber: ANTARA FOTO via kompas.com

Satu persatu tersangka kasus yang menewaskan Brigadir J terungkap. Saat ini, sudah ada empat tersangka yang ditetapkan penyidik dalam kasus ini.

Tersangka pertama adalah Bharada Richard Eliezer alias Bharada E. Bharada E berperan menembak Brigadir J atas perintah Ferdy Sambo. Bharada E dijerat dengan Pasal 338 jo Pasal 55 dan 56 KUHP.

Tidak lama setelah itu, Brigadir Ricky Rizal alias Brigadir RR. Peran RR dalam kasus ini adalah turut membantu dan menyaksikan penembakan korban. Atas perbuatannya, Brigadir RR dijerat Pasal 340 jo Pasal 55 dan 56 KUHP.

Tersangka ketiga adalah KM, yakni supir pribadi Ferdy Sambo. Peran KM dalam kasus ini adalah turut membantu dan menyaksikan penembakan korban.

Tersangka Ferdy Sambo sendiri berperan memerintah Bharada E untuk menembak Brigadir J. Selain itu, Ferdy Sambo juga membuat skenario palsu. Di antaranya mengambil pistol milik Brigadir J.

Pistol tersebut kemudian ditembakkan ke dinding untuk menciptakan suasana seolah-olah terjadi peristiwa penembakan di rumah dinasnya.

Ferdy Sambo dijerat penyidik dengan Pasal 340 subsider Pasal 338 jo Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP tentang pembunuhan rencana.

Atas perbuatannya itu, Ferdy Sambo terancam hukuman mati, penjara seumur hidup, atau penjara selama-lamanya 20 tahun.

Dengan demikian, dapat kita simpulkan jika Ferdy Sambo adalah aktor intelektual dari kematian Brigadir J. Selain itu, Ferdy Sambo juga terancam pasal lain.

Dalam konferesni pers yang disampaikan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengatakan, timsus tengah melakukan pendalaman terkait pelanggaran kode etik profesi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun