Mohon tunggu...
Daniar Setyo Rini
Daniar Setyo Rini Mohon Tunggu... Lecturer

Educator, Biologist.

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas Artikel Utama

Tak Kenal Maka Tak Sayang: Persepsi Guru terhadap Pendekatan Gamification

28 November 2020   19:42 Diperbarui: 29 November 2020   16:26 218 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tak Kenal Maka Tak Sayang: Persepsi Guru terhadap Pendekatan Gamification
Ilustrasi diolah dari theproversation.com

Dunia pendidikan termasuk ranah yang mengalami banyak perubahan dengan adanya globalisasi dan perkembangan teknologi. Proses pembelajaran konvensional (tatap muka) saat ini tidak lagi sama dengan proses belajar pada 10-20 tahun yang lalu. 

Dahulu mungkin siswa lebih banyak mendengarkan guru menjelaskan dengan menggunakan papan tulis tapi sekarang, dengan adanya teknologi membuat proses pembelajaran konvensional berubah. 

Siswa dituntut secara aktif untuk menggali informasi yang sudah sangat banyak tersebar di internet dan guru lebih banyak berperan sebagai fasilitator yang mengarahkan siswa untuk memperoleh pengetahuan yang benar sehingga target pembelajaran dapat tercapai. 

Peran guru sebagai fasilitator yang baik tidak terlepas dari kompetensi dan keterampilan guru dalam menggunakan teknologi dan memanfaatkan internet sebagai sumber informasi. 

Kompetensi dan keterampilan guru dalam menggunakan teknologi ini tentu saja dipengaruhi oleh kemauan guru untuk terus belajar dan upgrade keterampilan sehingga guru menjadi lebih terampil dalam menggunakan teknologi tersebut. 

Sayangnya, saat ini masih banyak sekali guru yang enggan untuk belajar dan beradaptasi dengan penggunaan teknologi sehingga proses pembelajaran masih berjalan secara konvensional di tengah perkembangan teknologi digital yang sangat pesaat saat ini. 

Guru merasa enggan beradaptasi dengan teknologi karena mereka melihat teknologi sebagai sebuah hal yang sulit, rumit, dan mengandung unsur bahasa yang sulit dimengerti sehingga  menjadi sebuah momok yang menakutkan. 

Persepsi guru mengenai teknologi dan penggunaannya dalam proses pembelajaran menjadi hal yang penting untuk diperhatikan. Seperti pendapat yang dikemukakan Gorder (2008) bahwa keefektifan pengimplementasian teknologi dipengaruhi oleh banyak faktor dan salah satu faktor pentingnya adalah kompetensi dan kemampuan guru dalam mendesain pembelajaran berbasis teknologi yang sesuai dengan kebutuhan siswa. 

Jika guru tidak menggunakan teknologi dalam proses pembelajaran terutama maka dapat dipastikan bahwa guru telah memutus hubungan antara proses belajar siswa di sekolah dengan proses belajar mereka dalam kehidupan sehari-hari diluar sekolah (Mundy, 2012). 

Persepsi guru dapat diubah dengan cara memberikan pandangan dan pengetahuan yang benar melalui kegiatan sharing pengetahuan seperti workshop, pelatihan, seminar, webinar, dsb. oleh karena itu, tim dosen dari Pendidikan Biologi Universitas Negeri Jakarta secara rutin mengadakan seminar, workshop, ataupun pelatihan sebagai salah satu agenda rutin dalam rangka pengabdian kepada masyarakat. 

Webinar yang dilakukan pada tahun ini bertemakan pembelajaran digital di masa pandemi. Kegiatan ini telah dilakukan pada tanggal 15 dan 22 November 2020 bersama dengan guru-guru IPA dari jenjang SD hingga SMA se-Indonesia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x