Mohon tunggu...
Daffa Ardhan
Daffa Ardhan Mohon Tunggu... Cerita, ide dan referensi

Menulis dalam berbagai medium. Tertarik dengan bacaan dan tulisan tentang sosial, politik, sastra, film, dan musik. Blog: http://daffaardhan.com

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Saya Percaya Enzo Allie Akan Berubah

15 Agustus 2019   19:55 Diperbarui: 15 Agustus 2019   22:56 0 0 0 Mohon Tunggu...
Saya Percaya Enzo Allie Akan Berubah
Enzo Allie (foto: liputan6.com)

Beberapa waktu lalu, salah satu komika Indonesia, Tretan muslim men-screenshot jejak digital Facebook-nya di tahun 2011 ke Twitter. Isi screenshot tersebut berisi postingan yang menyatakan bahwa mengucapkan selamat hari Natal itu haram. 

Di tahun yang sama, Muslim juga pernah membuat postingan yang menanyakan pendirian negara islam di Facebook.

tangkapan layar pribadi dari facebook tretanmmuslim aditya
tangkapan layar pribadi dari facebook tretanmmuslim aditya
tangkapan layar pribadi dari facebook tretanmmuslim aditya
tangkapan layar pribadi dari facebook tretanmmuslim aditya
Lucunya, dia menambahkan tweet dengan nada yang menyesal.

"i wass there.. Today, me versus people like my old me.." tulis akun twitter @TretanMuslim.

Komika yang pernah di demo ormas 'sobat gurun' ini, melihat sisi lain dari dirinya 8 tahun lalu dengan penuh penyesalan. Ia menyesal karena pernah membuat postingan Facebook yang menjurus ke arah yang intoleran.

Sebagai komedian, komentar follower-nya di Twitter tidak jauh-jauh dari ledekan terhadap Muslim karena ternyata dia pernah punya pemikiran islam yang keras.

Dalam kasus lain, hal ini mengingatkan saya pada almarhum Gus Dur yang mana dulu, beliau mengalami berubahan cara berpikirnya tentang islam.

Gus Dur di usia muda pernah mati-matian membela Ikhwanul Muslimin (IM), organisasi yang di cap sebagai organisasi teroris di Mesir. Ini kan jadi fakta yang bersebrangan dengan pemikirannya sekarang.

Seperti yang kita tahu, Gus Dur dulu dan yang terakhir kali kita lihat di akhir ayatnya, sangatlah berbeda. Gus Dur yang kita kenal adalah tokoh yang mengedepankan toleransi dan melarang segala bentuk kekerasan dalam agama termasuk terorisme.

Namun ternyata di masa lalunya, beliau juga pernah menjadi bagian dari orang-orang yang intoleran pada mereka yang berbeda dengan islam.

Ada pula, salah satu penulis favorit saya Hasanudin Abdurahman atau akrab di panggil Kang Hasan, pernah menceritakan perubahan cara pandangnya terhadap islam. Kang Hasan di usia muda adalah seorang pembenci. Benci terhadap perbedaan diluar islam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2