Mohon tunggu...
Wahyu Tanoto
Wahyu Tanoto Mohon Tunggu... Penulis - Catatan dari seorang saya

Berniat menulis, dengan harapan dapat merangkai kata menjadi kalimat yang bermanfaat bagi sesama.

Selanjutnya

Tutup

Parenting Pilihan

Hari Anak Nasional dan Keterlibatan Warga Negara

23 Juli 2022   22:22 Diperbarui: 23 Juli 2022   22:27 61 5 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gambar: Dokumentasi penulis

Peristiwa meninggalnya seorang bocah usia SD di Tasikmalaya, Jawa Barat di bulan Juli ini yang depresi akibat perundungan oleh teman-temannya telah telah mengaduk-aduk nalar perasaan publik.


Bocah tersebut dipaksa menyetubuhi kucing sambil direkam menggunakan telepon selular. Video peristiwa perundungan yang dialami korban menjadi trending dan tersebar di media sosial.


Menurut berbagai pemberitaan, korban sempat depresi kemudian meningal dunia. Kejadian ini telah menimbulkan kegelisahan berjama'ah, terutama di kalangan orang tua. Kejadian ini bukti paling gres jika anak-anak juga menjadi pelaku perundungan terhadap teman sebayanya.


Peristiwa yang dialami bocah SD di atas, seakan telah mencoreng perayaan Hari Anak Nasional (HAN) 2022 yang mengusung tema "Anak Terlindungi, Indonesia Maju". 


Memang, HAN diperingati sebagai bentuk kepedulian terhadap anak-anak Indonesia dalam pemenuhan hak-haknya. Yakni hak hidup, tumbuh, berkembang, serta mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi.

Harapannya, kelak anak-anak menjadi generasi emas dan berkarakter serta memiliki peran strategis sebagaimana yang tercantum dalam buku panduan HAN 2022 yang dikeluarkan oleh kementrian pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak.


Bagi penulis, setiap orang hendaknya terlibat aktif melakukan pemenuhan hak anak dan melindungi mereka dari segala bentuk kekerasan. Mengingat, anak merupakan generasi penerus di masa mendatang. 


Pertama, memperkenalkan sentuhan aman dan tidak aman pada anak. Orang tua khususnya, perlu mengajarkan kepada anak agar berani berkata "TIDAK" terhadap orang yang akan menyentuhnya. Setidaknya ada 4 area pribadi anak yang haram hukumnya disentuh oleh orang lain yaitu: mulut, dada, kelamin dan pantat.


Kedua, mengajarkan pendidikan kesehatan reproduksi sejak usia dini atau ketika anak sudah mulai bertanya. Ada 4 kata kunci Kesehatan reproduksi, yaitu sehat fisik, psikis, seksual dan sehat sosial. Saat ini sudah tidak perlu "malu" atau menganggap tabu istilah pendidikan seks sejak dini karena pada kenyataannya anak-anak telah terpapar konten dari internet.


Ketiga, orang tua juga perlu memperhatikan dan menyimak dengan seksama cerita yang disampaikan anak. Agaknya setiap orang perlu memposisikan dirinya sebagai anak atau bersedia melihat dari sudut pandang mereka. Dengan begitu, seseorang akan belajar menghargai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Parenting Selengkapnya
Lihat Parenting Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan