Mohon tunggu...
Kris Fallo
Kris Fallo Mohon Tunggu... Penulis - Penulis Buku Jalan Pulang, Penerbit Gerbang Media, 2020

Menulis itu pekerjaan keabadian. Pramoedya Ananta Toer berkata:  'Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah.' Lewat tulisan kita meninggalkan kisah dan cerita yang tak akan sirna.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Potret Sekolah Katholik, Antara Pesimis sekaligus Optimis

21 Januari 2021   09:31 Diperbarui: 21 Januari 2021   11:09 600 13 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto.kupangtribunnews.com/Gedung SMAK Surya Atambua Sekolah Yayasan As'tanara Keuskupan Atambua

"Non ut discam vivo, sed ut vivam disceo" "Saya hidup bukan untuk belajar, melainkan saya belajar untuk hidup."

I. Realitas pendidikan kita

Dunia pendidikan menjadi sasaran empuk yang tidak pernah habis dibahas dan dikritik. Bertahun-tahun sektor pendidikan terus melakukan pembaharuan dan reformasi diri. Semuanya bermuara pada tujuan final yakni mencerdasakan kehidupan bangsa. Namanya sekolah kehidupan, tidak kenal istilah tamat, artinya sekolah sampai akhir hayat.

Reformasi di tubuh pendidikan yang terjadi dari saat ke saat mengindikasikan bahwa, bangsa kita seakan belum menemukan model pendidikan yang cocok dan ampuh.

Penemuan metode pendidikan yang sanggup menjawapi masalah pendidikan tentu bukanlah hal yang mudah mengingat, karakter bangsa yang prluralis, serta tingkat perkembangan setiap daerah tidak sama. Misalnya, penerapan standar kelulusan di pulau Jawa tentu berbeda dengan pulau-pulau lain di luar jawa, seperti Nusa Tenggara, Papua, Maluku.

Setiap menteri pendidikan yang berkuasa, selalu saja dengan metode dan programnya tersendiri. Selalu saja bebeda. Contoh konkret, pernah ada istilah "bongkar pasang kurikulum." Model kurikulum yang selalu berubah dari waktu ke waktu.

Foto dok.pribadi SDK Lafaekfera Atambua
Foto dok.pribadi SDK Lafaekfera Atambua
Jaman dulu kita kenal model Pembelajaran Taman siswa yang dicetuskan oleh; Ki Hadjar Dewantara, "Ing Ngarso Sung Tulodholng Madyo Mangun Karso, Tut Wuri Handayani" kurikulum Cara Belajar Siswa Aktif, (SBSA), Kurikulum Tinhgkat Satuan Pendidikan, (KTSP), Kurikulum 2013, (K-13), hingga kini Kurikulum Merdeka Belajar yang di cetus oleh Mentri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim.

Selain "bongkar pang kurikulum", hal lain yang menjadi sorotan adalah  ketidakberesan penyelenggaraan kegiatan belajar-mengajar (KBM), profesionalitas dan kualitas tenaga pendidik atau pengajar, manajemen pendidikan yang amburadul dan pendanaan pendidikan belum memadai.

Fakta lain ditemukan bahwa, Tripusat pendidikan; orang tua, guru dan siswa, belum berperan maksimal. Kerja sama antara tripusat pendidikan belum maksimal.

Masalah utama  yang sering diperdebatkan adalah tentang minimnya subsidi pemerintah hingga membuat dunia pendidikan harus sedikit bekerja ekstra. Konsekuensi logis dari situasi ini adalah adanya usaha untuk 'menyerap'dana dari pemasukan para (orang-tua) siswa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan