Mohon tunggu...
Cintia Gita Pramesi
Cintia Gita Pramesi Mohon Tunggu... Penulis - Public Relations Communication Student | Script Writer | Instagram: gitaaa.c

❝Manusia terhebat dengan ide terhebat sekalipun bisa dijatuhkan oleh orang terkecil dengan pola pikir tersempit—tetaplah berpikir besar.❞ (John Maxwell)

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

Tetap Menggunakan KRL Meskipun Tarif Naik

23 Januari 2022   22:22 Diperbarui: 23 Januari 2022   22:34 135 9 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilutrasi wisuda via pixabay | Edited by Canva (Cintiagita)

Menjadi mahasiswa di tengah Ibu Kota rasanya kurang lengkap kalau belum dihadapkan dengan banyak pilihan, salah satunya yaitu pilihan transportasi menuju kampus. Mungkin tak jarang mahasiswa memilih untuk membawa kendaraan pribadi, ada juga yang memilih untuk menyewa indekos (kos-kosan) supaya tidak perlu menggunakan transportasi, selain itu juga ada yang lebih memilih menggunakan transportasi umum karena lebih mudah dan cepat.

Membahas transportasi umum, mahasiswa kembali diberikan pilihan transportasi apa yang akan digunakan untuk menuju kampus? Kalau saya pribadi, lebih memilih transportasi yang murah dan cepat, yaitu kereta. 

Dunia perkuliahan berbeda dengan dunia sekolah yang memiliki jadwal jam pelajaran yang pasti dan konsisten, sementara di sebagian besar perkuliahan, mahasiswa diberikan hak untuk memilih jam perkuliahan. Jadi, tidak setiap hari jam 7 pagi, tetapi lebih beragam dan berbeda-beda di setiap harinya.

Sejak tahun 2019, intensitas saya menggunakan kereta sangat meningkat karena dimanfaatkan sebagai transportasi utama menuju kampus. Sebenarnya bisa pakai angkot, TransJakarta dan ojek online, tapi biasanya jalan raya itu sering macet, jadi memakan waktu lebih lama. Sedangkan kereta menawarkan kualitasnya yang lebih terstruktur mulai dari jam keberangkatan, estimasi tiba di stasiun tujuan, kualitas, hingga metode pembayarannya yang sudah menggunakan teknologi digital.

Menempuh jarak puluhan kilometer dengan tarif Rp.3000,- dengan kualitas kereta ber-AC, dilengkapi dengan bangku disabilitas, dan gantungan-gantungan untuk pegangan tangan, menurut saya sudah sangat cukup dan membantu kebutuhan pengguna yang berdiri di dalam kereta. Kendala selama saya menjadi pengguna KRL sampai saat ini tidak jauh dari kendala teknis dan cuaca.

Pada tahun 2022 ini tarif kereta direncanakan naik menjadi Rp.5000,- di 25 km pertama. Saya tidak begitu keberatan dengan apa yang direncanakan yang terpenting saya bisa tiba di kampus dengan cepat dan tidak terlambat. Harapan saya dengan adanya kenaikan tarif ini semoga pembangunan dan pengembangan mengenai kualitas fasilitas umum di stasiun dan kereta lebih meningkat sehingga kita sama-sama bisa merasakan dampak positif dari kenaikan tarif. 

Sekilas balik ke masa lalu, saya mengingat begitu jelas bagaimana kereta di Indonesia (khususnya Jabodetabek) memiliki tarif yang begitu murah, kalau tidak salah Rp.1.000,- bahkan ada yang gratis. Tetapi, kualitas dan teknologinya belum secanggih sekarang. 

Memori yang terlintas di benak saya jika mengingat suasana kereta jaman dahulu adalah banyak orang berlari dan berbondong-bondong memanjat kereta untuk duduk di atas atap, bergelantungan di pintu kereta, bahkan ada yang merelakan dirinya hinggap di besi-besi bagian depan kereta. Terlihat jelas bagaimana masyarakat memanfaatkan kereta sebagai transportasi untuk kegiatan sehari-hari hingga secara sadar atau tidak disadar mereka sedang mempertaruhkan keselamatannya. 

Suasana orang-orang memenuhi kereta hingga ke atap dan sekeliling kereta. (Source: Indozone)
Suasana orang-orang memenuhi kereta hingga ke atap dan sekeliling kereta. (Source: Indozone)

Menurut saya, dengan naiknya tarif KRL tidak begitu memberatkan karena keselamatan dan kenyamanan penumpang terjamin dan fasilitas umum di stasiun pun sudah memadai. Selain itu, pihak KRL harus melakukan sosialisasi secara merata kepada seluruh pengguna KRL untuk mengantisipasi adanya missed communication supaya dapat membangun informasi yang baik kepada pengguna KRL agar mempersiapkan diri untuk kenaikan tarif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Transportasi Selengkapnya
Lihat Transportasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan