Christie Damayanti
Christie Damayanti karyawan swasta

Just a stroke survivor & cancer survivor, architect, 'urban and city planner', author, traveller, motivator, philatelist, also as Jesus's belonging. http://christiesuharto.com http://www.youtube.com/christievalentino http://charity.christiesuharto.com

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Bukan Sekadar Berkuda di Funabashi Hoten

16 Januari 2018   10:34 Diperbarui: 16 Januari 2018   13:08 871 3 1
Bukan Sekadar Berkuda di Funabashi Hoten
dokpri

By Christie Damayanti

Seperti yang kutuliskan di artikel2 sebelumnya, kota Funabashi Hoten adalah 'kota kecamatan' debgan fasilitas2 standard sehari. Minimaket, supermarket, drugstore dan beberapa rest9 standard warga. Perkantoran kecil, rumah sakit serta fasilitas2 standatd lainnya.
Tapi, jangan salah .....
JRA = Horse Racing in Japan

www.japanracing.jp
www.japanracing.jp
Arena Pacuan Kuda Nakayama, yang didirikan pada tahun 1920, bergabung dengan Arena Pacuan Kuda Tokyo sebagai fitur race-courses. Kalender balapan nya, secara periodik. Balapan utama adalah Arima Kinen (The Grand Prix) (G1), Satsuki Sho (Japanese 2000 Guineas) (G1), the Sprinters Stakes (G1), Nakayama Grand Jump (J-G1) dan Nakayama Daishogai (J -G1).

Funabashi Hoten mempunyai fasilitas berkuda dan pacuannya, yaitu olah raga berkuda dengan kehidupan jereka sambil "berjudi". Ada juga stadionnya untuk pameran dan even2 tentang kuda, yang cukup besar bagi sebuah kota kecil sekelas Funabashi Hoten. Aku sangat terpengarah, ketika kami diperbolehkan masuk untuk berfoto dan melihat2 oleh perjaganya.

Tempat itu dari luar hanya seperti sekedar sebuah club. Dengan pagar tinggi dan bunga2 yang tetap tumbuh di musim dingin. Dijaga oleh seorang penjaga bergantian. Dan penjaga nya memakai seragam yang cukup 'mewah'. Jadi dalam benakku, ini adalah sebuah club berkuda orang2 kaya Jepang.

dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
 Pintu masuk JRA, yang ternyata bisa dimasuki umum, secara gratis
Dokumen pribadi
Dokumen pribadi

Dokumen pribadi
Dokumen pribadi
 Suasana yang tenang, luas, nyaman dan romantic, dengan langit bird an angin semilir pagi .....
Tetapi ketika kami masuk dari perparkirannya, barulah 'terbuka'. Sebuah parang rumput yang luas, sepertinya tempat latigan berkuda serta diujungcsana ada stadion besar yang sepertinya adalah untuk pertunjujan dan pameran kuda. Dengan pohon2 tanpa dsilun di musim di gin ini, mrmbuat pemandangan disana sangat romantis!

Dokumen pribadi
Dokumen pribadi
Dokumen pribadi
Dokumen pribadi
Padang rumput luas, agak kering di tengah2 musim dingin Jepang ......

Ini adalah stadion untuk pameran dan even2 berkuda, luas . www.japanracing.jp
Ini adalah stadion untuk pameran dan even2 berkuda, luas . www.japanracing.jp
Dan ini adalah satdiun besarnya, tertutup (tidak seperti Pacuan Kuda Pulo Mas yang terbuka), dengan tembok tinggi, berada di sisi ujung sana. Stadiun besar dan luas ini, ternyata berada di kota 'ndeso' Funabashi Hoten.

Mengapa di Funabashi Hoten?

Kemungkinan besar adalah konsep fasilitas regional di adakan di kota2 kecil bukan di kota besar, apalagi di ibuka, untuk tidak terlalu padat, jika ada even2 regional bahkan even nasional .....

www.japanracing.jp
www.japanracing.jp
Akses ke sini memang cukup jauh, apalagi berpindah kereta, dari Chiba dan Tokyo. Tapi, tetap saja yang datang membludak!

***

Letaknya sekitar 200 meter dari apartemen Michelle. Sebuah lokasi yang cukup strategis, dekat dengan per-enaman Funabashi Hoten, berbukit2 dan dipenuhi pepohonan, yang waktu itu tidak ada daun2nya karena musim dingin. Tenang dan nyaman. Dan ketika weekend, banyak anak2 dan keluarga datang berkunjung untuk latihan berkuda atau hanya sekedar bermain2 saja, sebagai fasilitas rekreasi perkotaan bagi keluarga Jepang.

Dan sepertinya, tempat ini bukan hanya fasilitas berkuda local saja, tetapi juga mungkin regional. Etika ada even berkuda sambil berjudi, malam Natal 24 Desember 2017 lalu, ternyata yang datang dari seluruh pelosok regional Chiba, datang. Dan Funabashi Hoten, tempat 'ndeso' itu, berubah menjadi tempat ramai dan penuh sesak untuk kota itu .....

Jika mereka naik mobil, parkirnya ada di seberangnya, dan berjalan kaki melewati penjaganya. Pantesan saja, parkirnya sangat luas. Ternyata memang tempat berkuda ini sangat regional. Walau sebagian besar mereka datang bergerombol naik kereta dan 30 menit berjalan kaki kesana, ketika Malam Natal kemarin, tetapi juga ternyata tidak sedikit yang berkendara dari luar kota ini. Dan parkir nya pun, penuh sesak, pertama yang aku lihat ketika itu.

Oya, jangan lupa! Parkir sepeda pun penuh sesak. Dengan warga yang mengikuti even ini. Ketika even berkuda dan berjudi ini, adalah sore sampai malam, dan yang datang adalah warga dewasa dengan kostum resmi hitam.

Waktu kami pulang hari itu dari Harajuku, keluar dari stasiun Funahashi Hoten, jam 6.00 sore, banyak sekali orang2 Jepang memakai baju resmi hitam2 berbondong2 menuju stasiun. Banyak sekali! Dan memenuhi jalan kendaraan. Sampai kusi rodaku susah untuk melawan arus mereka.

Mereka tertawa2 gembira, dan beberapa lembar kertas bertuliskan kanji terbang, karena angin besar dan dingin. Aku mengambilnya, dan kata Michelle, itu adalah 'tanda judi'. Belasan kuda dengan nama2 masing2, serta jokinya, dan nilai Yen yang bertebaran, diisi masing2 pengunjung.

www.japanracing.jp - Ini 'betting card', dengan huruf cacing. Dan kartu ini banyak beterbangan disekitar area ini
www.japanracing.jp - Ini 'betting card', dengan huruf cacing. Dan kartu ini banyak beterbangan disekitar area ini
Malam itu,adalah Malam Natal. Jam 7.00 an, angin bertiup cukup besar. Membawa hawa dingin yang membuat aku menggigil walau memakai baju rangkap 4. 

Orang2 yang datang ke even berkuda ini, memang resmi memakain hitam2, dan long coat, karena benar2 dingin. Menarik, ketika aku melihat mereka berbondong2 berjalan berbalikan arah denan aku dan aku menyeruak gerombolan mereka, sambil tertawa, aku seakan melihat gerombolan vampir2 hitam, yang berbondong2 tertawa, mengarah padaku, hahaha ......

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2