Mohon tunggu...
Reinhard Hutabarat
Reinhard Hutabarat Mohon Tunggu... Penikmat kata dan rasa...

Menulis untuk senang-senang...

Selanjutnya

Tutup

Politik

Terima Kasih Hok Buat "Mulut Comberan" Lo...

19 April 2017   18:48 Diperbarui: 19 April 2017   19:02 2277 8 17 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Terima Kasih Hok Buat "Mulut Comberan" Lo...
Sumber foto : Megapolitan - Kompas.com

 Seandainya Ahok bisa menjaga “mulutnya” tentulah dia tidak akan menderita sehebat ini. Dimaki, dihina, dihadang bahkan sampai diperkarakan ke pengadilan dengan tuduhan sebagai penista agama. Seandainya bibir Ahok bisa semanis bibir Anies dan gestur tubuhnya selembut gaya “OKE-OCE” Sandi, tentulah musibah dan malapetaka akan menjauh darinya....

Tapi, sudahlah Hok, nasi sudah menjadi lontong, sementara Cak Lontong tidak akan sudi dipanggil sebagai Cak Nasi!  

Menjelang Pilkada kemarin, tekanan terhadap Ahok semakin menggila dari segala arah dan segala cara. Akibatnya elektabilitas pasangan Ahok-Djarot ini turun drastis di mata masyarakat. Memang survey yang dilakukan oleh beberapa lembaga survey yang diragukan objektifitasnya tersebut tidak terlalu dihiraukan oleh Timses Ahok-Djarot.

Banyak warga sepakat, seandainya Ahok bisa menjaga sikap, dan tidak tersandung dengan kasus penistaan agama yang terjadi di kepulauan Seribu tersebut, pastilah pasangan Ahok-Djarot akan menang mudah dalam satu putaran Pilkada saja. Apalagi tingkat kepuasan warga terhadap prestasi kerja Ahok-Djarot mencapai 75%. Lalu Ahok pun menyesal. Warga yang sayang Ahok juga menyesal. Tapi penyesalan selalu datang terlambat...

Bagi saya pribadi, saya sama sekali tidak menyesal, bahkan sangat amat berterima kasih kepada Ahok. Saya bukan Ahokers. Saya cuma pengagum keberanian, kebaikan dan kejujuran dari seorang Ahok, dan terutama kepada integritas dirinya! Di negeri ini sangat banyak orang pintar, cerdas maupun yang baik, tetapi sangat sedikit orang pemberani! Satu hal lagi, di negeri ini sangat banyak orang sirik penggemar “SMS” Senang Melihat orang Susah dan Susah Melihat orang Senang...

Dulu para founding fathers yang pemberani mampu memerdekakan negeri ini, bukan saja dari tangan penjajah asing, tetapi juga dari tangan para penjajah lokal. Musuh terbesar kita itu bukanlah orang asing, karena mereka itu gampang dikenali dari kulit dan bahasanya. Musuh terbesar kita itu selalunya adalah “musuh dalam selimut,” yang kulit, bahasa dan kentutnya sama dengan kita!!!

Musuh lokal itu selalu mencecoki warga dengan segala macam kemunafikan, amarah, dendam, rasa takut, kebencian, pemisahan gender, ras, agama dan golongan demi keuntungan pribadi dan kelompoknya. Penjajahan terselubung itu lalu dikemas rapi dalam bungkus “pribumi, ibadah, nasionalisme” atau nama-nama lainnya demi untuk menancapkan cengkraman kekuasaan sepenuhnya dari “penjajah lokal” atas “inlander-inlander pribumi” tersebut!

Kini coba lihat. Apa bedanya jaman sekarang dengan jaman kumpeni dulu. Dulu para meneer Belanda sering menyewa centeng atau jawara untuk menggebuk warga atau lawan politik yang tidak disukainya. Centeng atau jawara itu bukan berkulit putih atau berbahasa Belanda, tetapi sama dengan warga yang digebuknya. Kini coba lihat setelah kita lebih dari 70 tahun merdeka. Ada warga yang bahasa, agama dan warna kulitnya sama dengan Djarot, tega mengusirnya dari masjid ketika beribadah sholat jumat.

Ahok dan Djarot sering dihadang, ditolak dan diuber-uber ketika akan berkampanye secara resmi di rumahnya sendiri, dan oleh warganya sendiri pula! Ahok dan Djarot bukan berkampanye di Maldives atau di Monaco, tetapi di Cilincing, Rawa Belong dan Ciracas yang ongkosnya cuma tiga ribu lima ratus perak kalau naik Busway! Apakah ini bukan penjajahan namanya?

Artinya kita ini memang belum merdeka! Merdeka atas hak dan kewajiban kita sebagai seorang warga negara. Merdeka itu bukan hanya tahu dan bebas bertindak atas segala hak dan kewajiban, tetapi juga harus tahu menghargai dan menghormati hak dan kebebasan warga lain dalam keberadaannya sebagai seorang warga negara Indonesia.

Apa dasarnya seorang warga negara yang celana panjangnya “lebih pendek” dari celana panjang orang lain untuk merasa lebih berhak dari warga negara yang lain? Apa dasarnya seorang lelaki  yang memakai daster lebih merasa seksi daripada lelaki yang memakai jins sobek. Kini banyak orang yang lebih mementingkankan bungkus daripada isi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x