Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Alasan Mengapa Putin Belum Digulingkan

20 September 2022   12:36 Diperbarui: 20 September 2022   12:48 169 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Rencana menggulingkan Vladimir Putin Presiden Rusia oleh lingkaran Kremlin yang tidak puas dengan kebijakan invasi ke Ukraina. (Kredit Foto Reuters) 

Begitu calon penerus pemimpin Rusia  mulai melakukan sesuatu untuk keluar dari kekacauan yang ditinggalkannya, mereka harus bersaing dengan kelompok kepentingan yang kuat.

Begitu calon penerus pemimpin Rusia  mulai melakukan sesuatu untuk keluar dari kekacauan yang ditinggalkannya, mereka harus bersaing dengan kelompok kepentingan yang kuat.

Kebijaksanaan konvensional  hampir semua ahli adalah bahwa rekan dekat Vladimir Putin, seperti walikota Moskow dan wakil kepala staf Kremlin, tidak menentangnya meskipun tahu dia telah menjadi mimpi buruk. untuk Rusia karena alasan sederhana bahwa mereka sangat takut akan hal itu. Ya, mereka takut, tetapi tidak dengan Putin.

Mereka takut akan kemungkinan konsekuensi pemecatannya: penarikan pasukan dari Ukraina; pengurangan investasi dalam industri militer; Dukungan Barat untuk pencabutan sebagian sanksi terhadap bantuan ke Ukraina. Mereka juga harus membebaskan tahanan politik dan, yang terpenting, mereka harus menghadapi potensi kekacauan  di negara itu dan berurusan dengan mereka yang terus mencoba menghasut perang di Ukraina.

Semua tindakan ini tidak dapat membuat calon penerus Putin populer. Bukan karena mesin propaganda Putin, yang mengubah warga Rusia menjadi zombie. Kita semua  melihat bahwa propaganda komunis melambat setelah sumber radio terputus pada tahun-tahun kritis 1989-1991. Masalahnya adalah orang-orang Rusia tidak benar-benar mengerti betapa buruknya  itu. Itu tidak akan menjadi lebih buruk, mereka sudah dalam kondisi terburuknya. Puluhan ribu tentara Rusia tewas atau terluka; Miliaran rubel  hilang dalam  perang, PDB berkurang sekitar 5,5 miliar dolar dalam mata uang cadangan, dan berbagai aset dihancurkan.

Jadi ketika mereka mulai bekerja untuk keluar dari kekacauan yang mereka tinggalkan, mereka akan menghadapi kelompok kepentingan yang kuat. Orang Rusia, secara umum, tidak mengerti apa itu hal-hal buruk, dan Anda dapat melihat ketidaktahuan mereka di pos-pos di jejaring sosial. Seperti tahun 1985, ketika mereka tidak bisa membayangkan komunisme akan hilang dalam lima tahun, atau pada tahun 1990, ketika komunisme benar-benar hilang, mereka tidak mengerti apa yang terjadi sekarang. Sama seperti para pemimpin Partai Komunis percaya bahwa itu akan bertahan, sekarang para pemimpi yang berkuasa percaya bahwa jika mereka membuat panggilan umum, kemenangan sudah dekat.

Teka-teki inilah yang menghentikan calon penerus Putin untuk bergerak. Masing-masing berharap yang lain menjadi orang jahat yang memberi tahu Rusia kabar buruk-- dan kemudian kehilangan kesempatan untuk menjadi populer. Ini sangat transparan sehingga tampaknya mereka yang datang setelah Putin akan mencoba menunjukkan bahwa ini adalah "bisnis seperti biasa." Mereka akan menyerang Barat dan memberi kesan bahwa pasukan akan segera mundur; mereka akan mencoba memotong anggaran tanpa memecat pejabat militer, dan tentu saja, mereka akan terus berbohong bahwa "semuanya berjalan sesuai rencana." Itu karena memberi tahu Rusia apa yang dilakukan Putin di bawah kekuasaannya selama 20 tahun dan apa yang harus dilakukan untuk merehabilitasi negara setelah kepergiannya terlalu menakutkan, lebih dari sekadar konspirasi untuk menggulingkannya.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan