Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Biden Mengantarkan Kita ke Era Kekacauan dan Perang Nuklir

21 Agustus 2022   22:47 Diperbarui: 21 Agustus 2022   22:54 271 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Presiden AS Joe Biden saat berpidato di Washington, DC, pada 2022. Kredit: Luca Perra/Shutterstock.

Sayangnya, kebijakan luar negeri Amerika terhadap Iran saat ini didasari pada prinsip politik identitas dan progresivisme. Dan ini terus berlanjut dan meningkat.

Pemerintahan Biden hampir menyelesaikan kesepakatan nuklir yang telah lama ditunggu-tunggu dengan Republik Islam Iran. Eropa mengedarkan "draf akhir" ke AS dan Iran pekan lalu. 

Dokumen itu disebut sebagai proposal take-or-leave, tetapi baik orang Eropa maupun Amerika tidak keberatansetelah Iran kembali dengan reservasi. Sebaliknya, Presiden Joe Biden dan para penasihatnya sibuk mendiskusikan posisi Iran dan dilaporkan berusaha untuk membuat mereka mencapai kesepakatan yang kemungkinan akan segera diselesaikan jika Iran setuju.

Pada 2015, berita bahwa pemerintahan Obama dan Biden mendekati rancangan akhir kesepakatan nuklir dengan Iran memicu kemarahan publik. Mayoritas orang Amerika menentang perjanjian itu. Banyak tokoh Demokrat yang menentangnya. Seluruh Partai Republik keberatan. Berita tentang kesepakatan itu disambut oleh protes besar-besaran di Washington, New York, dan di seluruh negeri.

Hal sebaliknya terjadi hari ini. Berita tentang kesepakatan dengan Biden disambut dengan gembira dan apatis.

Perbedaannya sangat mencolok karena sejak 2015, peringatan yang dibunyikan oleh lawan kesepakatan semuanya telah dibuktikan oleh berbagai peristiwa. Seperti yang diperingatkan lawan-lawannya, Iran mulai curang segera setelah perjanjian itu ditandatangani. Iran menimbun lebih banyak uranium daripada yang diizinkan dan menuduh inspektur Badan Energi Atom Internasional atas pengembangan nuklirnya di masa lalu.

Lebih buruk lagi, Iran mengeksploitasi celah-celah kesepakatan itu pertama dan terutama tidak membatasi pekerjaan penelitian dan pengembangannya. Sementara seolah-olah mematuhi perjanjian, Iran mengembangkan sentrifugal canggih yang mampu memperkaya uranium 10 kali lebih cepat dan ke tingkat kemurnian yang jauh lebih tinggi daripada sentrifugal yang dikerahkannya pada tahun 2015. 

Meskipun pejabat pemerintah dan sekutu mereka bersikeras bahwa Iran baru mulai menggunakan sentrifugal canggih di tanggapan terhadap pengabaian kesepakatan nuklir oleh Presiden Donald Trump pada tahun 2018, sebenarnya, kegiatan Iran ditentukan oleh garis waktu operasionalnya. Iran menyelesaikan pengembangan sentrifugal pada akhir 2020, dan segera menggunakannya.

Seperti yang diperingatkan oleh penentang kesepakatan, Iran menggunakan puluhan miliar dolar yang diterima dari  sanksi yang dicabut pada 2015 dan 2016 untuk secara signifikan memperluas pendanaan proksi terorisnya. Rakyat Iran tidak mendapat manfaat dari kesepakatan ini. 

Kemiskinan dan kesulitan ekonomi mereka hanya meningkat. Tetapi proksi Iran, Houthi, telah menyerang fasilitas minyak Saudi dengan peluru kendali dan pesawat tak berawak. Proksi Iran, Hizbullah, telah sangat memperluas kemampuannya, seperti halnya proksi Iran, Hamas, Jihad Islam Palestina, dan kelompok teroris serta milisi dukungan Iran lainnya di Irak dan Suriah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan