Cahya Dewi Mariana
Cahya Dewi Mariana

belajar menuangkan ide dalam bentuk tulisan, untuk dibaca, dinikmati, dan diambil hikmah positif nya

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Cerpen | "Grandpa"

14 Mei 2018   14:26 Diperbarui: 14 Mei 2018   14:46 276 0 0

Secangkir coklat panas baru saja terhidang untukku. Sembari mengucap terima kasih kepada seorang barista berambut pirang yang katanya mengenaliku sejak pertama kali mampir ke kedai ini. Sesekali ia berlagak sok pintar menghafal kebiasaanku.

"Mbak ini kalau datang jam setengah delapan tepat, selalu duduk di pojok sini, lalu pesan secangkir coklat panas nggak pakai gula, dan sepotong croissant isi keju. Mbak pasti akan beranjak dari kedai ini jam sebelas, yaaa kalau terlihat sibuk kerja paling lambat jam sebelas lebih lima belas menit. Hehhehe....baiklah, selamat menikmati" selorohnya lalu pergi.

Menjadi seorang karyawan dengan remote working memang memudahkanku untuk bisa mengendalikan pekerjaan dari manapun, tidak perlu datang ke kantor setiap hari. Termasuk dengan mengunjungi kedai ini, seminggu tiga kali aku kesini untuk sekedar mengusir penat dan memanfaatkan layanan wifi gratis. Dan aku menyukai nuansa etniknya, interiornya, para pelayannya, musiknya, croissant nya dan coklat panasnya.  

Kuputar sendok teh di dalam cangkir yang masih panas itu beberapa kali, sambil menatap ke depan, menembus kaca pembatas kedai, menerjang guyuran hujan pertama yang mulai turun di awal tahun ini. Lalu lalang manusia melintasi trotoar depan kedai dengan setengah berlari karena tak ingin basah kuyup.

Tak kecuali dengan dua wanita setengah baya berbaju pegawai negeri yang kemudian memutuskan berteduh sejenak disamping kiri kedai, mereka saling bercakap dengan raut muka kecut, terdengar gumaman yang tak jelas, seperti sumpah serapah kepada hujan karena turun sepagi ini. Aroma khas tanah basah menggelitik indra penciuman. Kulirik arloji ditanganku, jarum pendek mengarah angka delapan, dan aku belum bergairah untuk membuka laptop, untuk memulai bekerja.

Sesekali ku nyalakan layar ponsel untuk melihat massenger, hanya untuk memastikan apakah kamu sedang online. Sejak pukul tujuh tadi. Kamu online. Tapi tak juga kudengar bunyi ponsel yang menandakan bahwa kamu menyapaku pagi ini. Kuletakkan sendok di atas tatakan, giliran cangkir yang kudekap dengan kedua tangan agar terasa hangat. Aroma cokelat pekat menyeruak memasuki rongga hidungku. Kusesap sedikit demi sedikit. Sangat ampuh membuatku tenang untuk sesaat. Sejurus kemudian ponsel ku berbunyi. Cling!!!

Kamu.

Setengah berjingkat kulihat namamu tertera di layar ponsel.

Hai, kamu sedang apa?

Biasa mulai bekerja, kamu sedang apa?

Entahlah aku tidak bisa tidur malam ini.

Owh, apa.....kamu ingin aku menceritakan sebuah dongeng agar bisa membuatmu tidur nyenyak?

Kamu memasang sticker tertawa ngakak.

Kamu dan aku berjarak ribuan mil. Selisih waktu diantara kita tujuh jam. Itu berarti di negaramu pukul satu malam. Setiap hari kita berselancar menembus ruang dan waktu, melintasi samudra dan benua. Seringkali aku tak memahami dengan jam tidurmu yang tak biasa. Kamu bekerja ditengah malam dan kemudian tidur hingga menjelang matahari diatas kepala.

Percakapan pun mengalir. Aku bahas tentang banana leaf dan kamu menangkap itu adalah kulit pisang yang berwarna kuning, mana mungkin untuk membungkus masakan, sangkalmu. Kemudian tawamu pecah saat melihat foto daun pisang yang kukirim, tentu saja, di negaramu mana ada pohon pisang. Kamu bilang ingin punya istri orang Indonesia karena menurutmu wanita Indonesia baik, religious, dan pintar masak.

Tentu saja, kamu hanya melihat foto anggota keluargaku yang berkerudung, dan beberapa postingku tentang makanan. Kamu bilang setiap ibumu datang seringkali memasak terlalu banyak untukmu dan kamu takut gendut. Kamu bilang aku orangnya sangat menarik. Kamu bilang kalau menyesal karena beberapa kali melewatkan sholat shubuh. Kamu bilang andai saja aku didekatmu. Selalu saja ada cerita seru tentangmu, tentangku, tentang kita, apa sihh??!!

***

Bagaimana harimu?

Suatu hari kamu tak membalas pesanku, sampai keesokan pagi.

 50% good, called ambulance for mom.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4