Mohon tunggu...
Nanang Diyanto
Nanang Diyanto Mohon Tunggu... Travelling

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri meski sering mengaku santri wakakakakaka

Selanjutnya

Tutup

Wisata Artikel Utama

Ini Cara Menyadarkan Orang Kerasukan pada Seni Jaranan

19 Februari 2018   12:42 Diperbarui: 19 Februari 2018   20:34 0 9 12 Mohon Tunggu...
Ini Cara Menyadarkan Orang Kerasukan pada Seni Jaranan
Kerasukan, gambuh berusaha mengusir roh yang merasuki

Entah syetan apa yang merasuki lelaki ini, atau entah roh apa yang bersemayam di jiwanya.

Di saat teman-teman sesama penari sudah sadarkan diri dia masih saja menari, seperti tak mengenal capai. Semua gambuh (pawang) sudah berusaha maksimal untuk menyadarkannya.

Bahkan beberapa pawang menyatukan kemampuannya untuk mengusir roh yang merasukinya. Salah satu pawang membisik pada lelaki yang kerasukan ini, apa yang menjadi permintaannya. Mulai minyak wangi, asap dupa, kemenyan, bahkan bara api yang dipakai membakar kemenyan sudah dia lahap baranya. Belum juga menunjukkan tanda-tanda akan sadar.

Ada yang mudah sadar, dan ada pula ada roh yang membandel tak mau pergi
Ada yang mudah sadar, dan ada pula ada roh yang membandel tak mau pergi
Dicambuk berkali-kali namun roh belum juga pergi
Dicambuk berkali-kali namun roh belum juga pergi
Dicambuk berkali-kali dengan cemeti sampai suaranya bergelegaran dengan tujuan roh yang merasuki keluar, malah dia tertawa cekikikan seakan menertawakan yang menyambuknya.

Pesinden ikut merayu agar roh segera pergi
Pesinden ikut merayu agar roh segera pergi
Sampai-sampai pesinden (penyanyi) merayu gending (lagu) apanya yang dia suka, dia pun malah tertawa cekikikan. Sinden pun mengganti gendingnya, mulai gending heroik, gending rancak, sampai lagu "Nina bobok" ditembangkan. Lagu terakhir yang membuat lelaki kerasukan tersebut tertidur bersamaan habisnya lagu Nina Bobo, namun belum membuat sadarkan diri, malah seperti orang yang pulas tidur ngorok.

Gamelan ditabuh lagi diganti sholawatan, lelaki kerasukan ini tetap saja menari namun lebih halus gerakannya. Namun juga belum berhasil membuat lelaki yang kerasukan sadarkan diri.

Sementara hari mulai gelap, sebentar lagi petang dan pentas tak bisa dihentikan begitu saja ketika masih ada yang kerasukan belum sadarkan diri.

Roh yang merasuki penari ini yang paling bandel tak masuk segera pergi
Roh yang merasuki penari ini yang paling bandel tak masuk segera pergi
Tiba-tiba lelaki tua yang sedari awal menonton menuju ke tengah gelanggang. Dia membisikkan sesuatu pada penari tersebut, tak lama kemudian si penari roboh tangannya mencekeram tangan dan matanya melotot beberapa saat kemudian kejang-kejang.

Segera beberapa gambuh menolongnya, lelaki kerasukan tersebut mulai lunglai, matanya terbuka dan seperti orang kebingungan sehabis tidur panjang.

Penonton tua yang membisikkan sesuatu pada penari tersebut saya kejar, penasaran apa yang dia bisikkan. Perlu tenaga ekstra mengejarnya, melewati kerumunan penonton dan pagar pembatas penonton. Bersamaan hari gelap sayup-sayup suara azan bergema di antara tetabuhan gamelan yang belum juga surut.

Kerja ektra seorang gambuh
Kerja ektra seorang gambuh
"Njenengan bisikan apa mbah kok terus cepet eling?" tanya saya padanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x