Mohon tunggu...
Nanang Diyanto
Nanang Diyanto Mohon Tunggu... Perawat - Travelling

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri meski sering mengaku santri wakakakakaka

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Cerita Petani dan Buruh Tani Madiun

10 November 2014   04:12 Diperbarui: 17 Juni 2015   18:12 719 6 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cerita Petani dan Buruh Tani Madiun
14155370301395242618

[caption id="attachment_334195" align="aligncenter" width="600" caption="Penghujan segera datang padi dipanen lebih awal"][/caption]

Madiun (9/11/14)

Meski mendung menggelayut namun panasnya udara luar biasa di Madiun siang tadi, orang bilang ini musim tumbuk (puncaknya kemarau), biasanya terjadi menjelang tanggal 9 bulan 9, tanggal 10 bulan 10, atau tanggal 11 bulan 11 di bulan masehi. Dan setelah melewati tangggal dan bulan tersebut diperkirakan hujan datang. Tidak tahu dari mana para petani Madiun mengetahui penanggalan tersebut, mungkin lamanya menjadi petani yang sudah turun temurun membuat mereka jeli untuk mengingatnya.

Ada pemandangan yang tidak biasanya tadi siang puluhan orang bersama-sama menyabit dan merontokan padi yang menurut pengamatan saya belum waktunya, maksudnya masih lebih baik dipanen 10-15 hari ke depan, karena batang dan daun padi masih kelihatan hijau.

Rasa penasaran itu menghatarkan saya untuk menepikan kendaraan dan mendekat pada orang-orang yang sedang sibuk bekerja di persawahan Kaibon (selatan Madiun).

"Tahsih ijem kok sampun dipaneni Bu?" tanya saya, yang bila diartikan dalam bahasa Indonesia masih hijau kok sudah dipaneni.

"Selak blebah mas, yen blebah gabahe risak, mboten wonten panas, regine saget ambleg...." jawab bu Partini sambil tanganya cekatan meletakan segebok dahan padi ke dalam mesin perontok padi yang digerakan dengan diesel kecil. Bu Kartini menceritakan keburu musim penghujan, padinya bisa rusak karena tidak ada panas, dan harganya bisa anjlog kalau tidak dipanen sekarang.

"Kangungane piyambak bu?" tanya saya.

"Gadahane dewe mas, yen ingkan ngerek niku tiyang kerjo, kedah cepet-cepet mergi ketawise jawahe meh dawah, niki wau ngerjakne tiyang 15, tiyang Dagangan ngriko...." kata bu Partini, menjelaskan bila ini sawah miliknya, dan 15 orang yang membatu menyabit dan merontokan padi dengan mesin perontok tersebut orang yang dipekerjakannya berasal dari daerah Dagangan (kecamatan di Madiun).

"Sedintene pinten bu ogkose?" saya menanyakan bayaran untuk sehari bekerja.

"Kerjanya setengah hari, kulo bayar 20 ewu, kulo paringi maem lan nginum..." bu Partini menjelaskan kerjanya cuma setengah hari, dan setengah hari tersebut dibayar 20 ribu per orang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...
Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan