Mohon tunggu...
Bulan Oktarini
Bulan Oktarini Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa UPN 'Veteran' Yogyakarta

Punya Hobi Nyanyi dan Main sama kucingku yaitu Miko

Selanjutnya

Tutup

Money

Pertalite Langka Saat Harga Pertamax Naik, Begini Tanggapan Warga

9 Juni 2022   09:14 Diperbarui: 9 Juni 2022   09:27 137 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana Adalah Platform Blog. Konten Ini Menjadi Tanggung Jawab Bloger Dan Tidak Mewakili Pandangan Redaksi Kompas.
Lihat foto
Suasana sore hari di SPBU Babarsari, Daerah Istimewa Yogyakarta. Foto: Bulan Oktarini

CIREBON-- Kelangkaan Pertalite terjadi di Kota Cirebon, diperkirakan terjadi sejak akhir Maret 2022. Sementara itu, warga merasa berat untuk beralih ke Pertamax sebagai alternatif pengganti Pertalite. Pasalnya Pertamax juga mengalami kenaikan harga yang cukup signifikan.

Seorang sopir ojek online, Dadang, mengeluhkan kenaikan harga tersebut. Menurutnya, kenaikan harga yang terjadi tidak tanggung-tanggung, yang sebelumnya Rp 9.000 per liter menjadi Rp 12.500 per liter. 

"Kalo Pertalite kan istilahnya lebih murah ya harganya ketimbang Pertamax apalagi Pertamax sekarang naik ya, Rp 12.500 kan jadi pasti kan ya Pertalite yang dicari terus tapi waktu (Pertamax) Rp 9.000 kadang-kadang kalo gak ada Pertalite carinya Pertamax. Sekarang carinya Pertalite, kalo gak ada di situ ya pindah lagi ke SPBU yang lain," kata Dadang Selasa (12/04/22).

Kelangkaan Pertalite yang meresahkan warga ini dikarenakan keterlambatan pengiriman dari pihak supplier. Operator SPBU Perumnas Gunung, Arti, mengatakan BBM biasanya dikirim setiap hari namun saat itu pengiriman bisa sampai dua hari sekali. 

Pertamax yang menjadi alternatif bahan bakar selain Pertalite pun sering kali ditawarkan kepada para konsumen yang mencari Pertalite. 

"Kalo ya memang kelangkaan Pertalitenya habis kan terpaksa dialihkan ke Pertamax ya. Gak mungkin kan daripada kosong kehabisan kan. Kalo saya sih tergantung ke orangnya lagi sih kalo gak mau ya gak apa-apa," kata Arti.

Dilansir dari kompas.com, Corporate Secretary Subholding Commercial and Trading Pertamina, Irto Ginting, menyebutkan kenaikan harga BBM sebagai penyesuaian terhadap harga minyak mentah dunia yang terus melonjak. 

Adapun alasannya adalah harga minyak mentah dunia saat ini sudah menembus level 110 dolar Amerika Serikat per barel. Penyesuaian harga BBM mengikuti harga pasar global dan sesuai dengan keputusan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan