Mohon tunggu...
Berry
Berry Mohon Tunggu... Freelancer - belajar mengamati-menulis

suka makan kerupuk

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Deret Pernyataan Kontroversial Kamarudin Simanjuntak

28 Oktober 2022   10:19 Diperbarui: 28 Oktober 2022   10:37 461
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Foto: ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT

Ada pernyatan baru yang mengejutkan pada lanjutan persidangan kasus pembunuhan Brigadir J. Terutama saat persidangan terdakwa Bharada E yang digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada Selasa (25/10) lalu.

Adalah, pernyataan Kamarudin Simanjuntak, yang juga pengacara keluarga Brigadir J, yang membuat geger itu. Ia menyebut bahwa Putri Candrawathi turut menembak korban, yaitu Brigadir J.

Katanya, berdasarkan informasi awal yang menembak Brigadir J adalah Bharada E dan Ferdy Sambo. Namun, Ia  mengaku mendapat informasi tambahan bahwa Putri Candrawathi yang merupakan istri Sambo juga turut menembak.

"Putri Candrawathi ikut?" tanya hakim.

"Iya, karena ada menggunakan senjata yang diduga buatan Jerman," kata Kamarudin, sebagaimana dikutip dari Kompas (25/10).

Kemudian, Majelis Hakim mengklarifikasi lebih dalam keterangan Kamarudin ini. Namun, kuasa hukum Brigadir J tersebut terus berkelit dan tak mau menjawabnya dengan terang benderang. Beberapa pertanyaan pun tak terjawab.

Hingga hakim akhirnya menilai pernyataan Kamarudin itu dianggap tak jelas dan tak ikut dipertimbangkan.

Di sidang ini, kita mencari fakta dan bukti. Makanya saya bingung kalau katanya si A, si B. Ini justru menyulitkan hakim, kami tidak bisa mempertimbangkan," kata Ketua Majelis Hakim, Wahyu Iman Santoso.

Pernyataan Tak Konsisten

Bukan sekali ini saja Kamarudin membuat pernyataan yang kontroversial. Dalam kasus Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi, dirinya memang vokal, namun beberapa omongannya justru saling bertolak belakang.

Pertama, kala kasus ini belum terungkap seperti sekarang, Kamarudin berani bicara lantang. Ia menyebut, tubuh Brigadir J mengalami penganiayaan. Katanya, sebagian tubuh korban hancur karena sayatan dan luka lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun