Mohon tunggu...
B Budi Windarto
B Budi Windarto Mohon Tunggu... Guru - Pensiunan

Lahir di Klaten 24 Agustus 1955,.Tamat SD 1967.Tamat SMP1970.Tamat SPG 1973.Tamat Akademi 1977

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Jadi Alter Christi, Kristus Masa Kini, di Sini!

11 Juli 2021   09:53 Diperbarui: 11 Juli 2021   10:00 59 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Jadi Alter Christi, Kristus Masa Kini, di Sini!
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Bacaan Minggu 11  Juli 2021

Mrk 6:7 Ia memanggil kedua belas murid itu dan mengutus mereka berdua-dua. Ia memberi mereka kuasa atas roh-roh jahat, 8 dan berpesan kepada mereka supaya jangan membawa apa-apa dalam perjalanan mereka, kecuali tongkat, rotipun jangan, bekalpun jangan, uang dalam ikat pinggangpun jangan, 9 boleh memakai alas kaki, tetapi jangan memakai dua baju. 10 Kata-Nya selanjutnya kepada mereka: "Kalau di suatu tempat kamu sudah diterima dalam suatu rumah, tinggallah di situ sampai kamu berangkat dari tempat itu. 11 Dan kalau ada suatu tempat yang tidak mau menerima kamu dan kalau mereka tidak mau mendengarkan kamu, keluarlah dari situ dan kebaskanlah debu yang di kakimu sebagai peringatan bagi mereka." 12 Lalu pergilah mereka memberitakan bahwa orang harus bertobat, 13 dan mereka mengusir banyak setan, dan mengoles banyak orang sakit dengan minyak dan menyembuhkan mereka.

Renungan

Anthony de Mello, S.J. menuliskan permenungan tentang perbedaan mutlak dengan kisah berikut. Uwais, seorang Sufi, pernah ditanya: 'Apakah makna rahmat bagi Anda?' Jawabnya:

'Setiap kali bangun pagi, aku merasa cemas, apakah aku masih akan hidup petang nanti.'  Kata si penanya: 'Tetapi bukankah semua orang tahu akan hal itu?' Jawab Uwais: 'Mereka memang tahu. Tetapi tidak semua merasakannya.' Tidak pernah seorang menjadi mabuk hanya karena mengetahui arti kata 'anggur'.(l)

Kini jam 08.00-an  saya mulai menulis renungan ini. Saya tidak berani memastikan apalagi menjamin bahwa pada jam 20.00 hari ini saya masih hidup. Jangankan sampai jam 20.00,  beranikah Anda memastikan dan menjamin jantung Anda masih berdetak sejam ke depan usai membaca renungan ini ? Tidak, kenapa?  Karena ini di luar kuasa kita. 

Kita hanya dapat  berharap jantung ini  berdetak selama mungkin. Terpenuhi atau tidak juga  di luar kuasa kita. Hidup ini tidak tergantung pada diri kita. Hidup adalah rahmat. Kesadaran, tahu dan merasakan, hidup sebagai karunia semata menjadikan orang bersyukur. Tanpa kesadaran, sekedar tahu saja misalnya tak akan melahirkan sikap syukur. Tidak menemukan kebermaknaan hidup, bahkan bisa jadi malah bersikap kufur.

Tahu dan merasakan Yesus, mesti dialami para murid-Nya. Pengalaman hidup bersama Yesus, tahu dan merasakan Yesus sebagai yang datang dari Allah, yang memanggil dan mengutus dua belas murid-Nya menjadi permenungan bacaan Injil hari ini. Mereka sebagai utusan bertindak dalam nama sang pengutus. Kata dan tindakan mereka menyatakan kata dan tindakan Yesus yang mengutusnya. Pewartaan mereka sama dengan pewartaan-Nya. Mereka dikaruniai kuasa yang ada pada Yesus sendiri. "Ia memberi mereka kuasa atas roh-roh jahat..."

Yesus memanggil kedua belas murid itu dan mengutus mereka berdua-dua. Bukan mereka yang meminta Yesus untuk memanggil dan mengutusnya, melainkan Yesuslah yang memilih mereka jadi utusan-Nya. Panggilan dan perutusan mereka adalah rahmat belaka. Menjadi pewarta Kerajaan Allah adalah sebuah karunia. Agar semakin kuat pewartaan, kesaksian mereka akan Kerajaan Allah dalam Yesus, mereka diutus berdua-dua. Karena menurut kebiasaan Yahudi, kekuatan kesaksian itu jika dinyatakan oleh minimal dua orang saksi (Ul 17,6).

Para murid yang tahu dan merasakan Yesus, mesti berani secara total mengandalkan Allah. Sehingga Yesus berpesan kepada mereka supaya jangan membawa apa-apa dalam perjalanan mereka, kecuali tongkat, rotipun jangan, bekalpun jangan, uang dalam ikat pinggangpun jangan, boleh memakai alas kaki, tetapi jangan memakai dua baju. 

Tanda kesanggupan dan kesungguhan untuk melaksanakan perutusan-Nya, mereka harus berani menyerahkan hidup sepenuh dan seluruhnya dalam penyelenggaraan ilahi. Dalam kelemahan tetap bersama Allah, kekuatan-Nya menjadi nyata, terasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan