Mohon tunggu...
Bangun Sayekti
Bangun Sayekti Mohon Tunggu... Apoteker - Pensiunan Pegawai Negeri Sipil

Lahir di Metro Lampung. Pendidikan terakhir, lulus Sarjana dan Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada di Yogyakarta.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Belajar dari Bunga Mawar (1)

30 Agustus 2021   07:31 Diperbarui: 30 Agustus 2021   07:41 210 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Puji syukur patut kita sanjung agungkan kehadirat Allah Swt. Tuhan Yang Maha Kuasa, bahwasanya kita terlahir sebagai bangsa Indonesia. Betapa tidak, sejak zaman dahulu kala, Indonesia dikenal sebagai negara agraris. Sehingga atas kekayaan sumber daya alamnya, di zaman Kerajaan dahulu Indonesia khususnya pulau Jawa di juluki dengan sebutan Jawa Dwipa (kaya akan beras) dan Swarna Dwipa ( kaya akan emas ).

 Atas kekayaan alam tadi oleh para pendahulu bangsa, Indonesia digambarkan sebagai sebuah negara dalam jagad pewayangan yang dideskripsikan sebagai berikut; Indonesia kadyo nagari ingkang: panjang, punjung, pasir, wukir, loh jinawi. Panjang dowo pocapane, punjung luhur kawibawane, pasir samodro, wukir gunung, loh subur kang sarwa tinandur, jenawi murah kang sarwo tinuku.

Secara harfiah ungkapan tadi dapat diartikan sebagai berikut: panjang dowo pocapane artinya gema negara kita sangat luas, sampai ke manca negara; punjung luhur kawibawane artinya negara kita disegani oleh negara -- negara di dunia ini; pasir samodro artinya negara kita adalah negara maritim yang memiliki lautan sangat luas dan kaya akan sumber daya laut; wukir gunung artinya negara kita juga dikenal dengan kesuburan tanah dan panorama alam pegunungan nan indah; loh subur kang sarwo tinandur artinya semua tanaman yang ditanam tumbuh subur dan menghasilkan; serta jenawi murah kang sarwo tinuku artinya apapun yang diperjual belikan di negara kita murah atau daya beli masyarakatnya tinggi dan atau barang yang dihasilkan melimpah, melebihi kebutuhan masyarakat kita atas kemampuan sendiri.

Benarkah Indonesia sebagaimana telah dideskripsikan oleh pendahulu kita itu merupakan gelaran atau perwujudan ayat Allah yang tidak tertulis, dan merupakan kodrat Illahi yang wajib kita syukuri? Benar. 

Presiden kita bapak Joko Widodo, selalu membacakan ayat Allah yang tidak tertulis tersebut dimana dan kemanapun beliau berkunjung. Beliau selalu mengatakan, Indonesia adalah Negara besar, mempunyai lebih dari 17.000 pulau. 

Mempunyai sekitar 714 suku bangsa dan mempunyai lebih dari 1.100 bahasa lokal, bukankah ini merupakan gelaran atau perwujudan: Surat Ar Ruum ayat  22. Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan berlain - lainan bahasamu dan warna kulitmu. Sesungguhnya pada  yang demikan itu benar - benar terdapat tanda - tanda bagi orang - orang yang mengetahui. Surat Al Hujuraat ayat 13. Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki - laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku - suku supaya kamu saling kenal - mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling takwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. 

Alangkah bangga, dan bahagianya bila kita sebagai bangsa Indonesia dapat mensyukuri, dan melestarikan negeri ini sebagai titipan anak cucu, yang wajib dikelola secara bijak untuk kemanfaatan bersama. 

Sebaliknya alangkah nista, dan celakanya orang atau sekelompok orang yang masih mau merusak dan mencabik -- cabik negara yang telah dikodratkan Allah Swt. Tuhan Yang Maha Kuasa menjadi milik bangsa ini. Untuk itu mari kita selalu ingat ( Jawa = eling ) dan waspada, akan ujian-Nya. Surat Ibrahim ayat 7. Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih."

Dari hamparan tanah subur negara kita, kecuali ditumbuhi tanaman yang menghasilkan buah, umbi, dan biji bahan pangan sebagai asupan bagi lahiriyah kita, juga ditumbuhi tanaman yang dapat dinikmati karena keindahan, dan semerbak harum mewanginya bunga yang disuguhkan sebagai asupan bagi bathiniyah kita. Salah satunya adalah bunga mawar. Untuk itu, mari kita belajar atau mengaji dari bunga mawar.

Dimasa kecil penulis sekitar 65 tahun yang silam, dan yang sekarang telah berusia lebih dari 73 tahun penulis sering mendengar, dan menyanyikan sebuah lagu anak - anak dengan lirik sebagai berikut: Lihat kebunku penuh dengan bunga ada yang merah, dan ada yang putih setiap hari kusiram semua, mawar melati semuanya indah. Dari untaian kata dalam lirik lagu ini, kiranya kita sudah tidak asing lagi dengan bunga mawar, bukan? Mudah - mudahan, begitulah kenyataannya.

Atas keindahan mahkota bunga dengan berbagai warna yang disuguhkan, dan semerbak harum mewanginya aroma yang dipancarkan, bukan hanya manusia yang tertarik namun lebah atau tawon sekalipun tertarik untuk menikmatinya. Mari kita lihat, meski sang bunga mawar diinjak-injak oleh sang tawon, dan kupu-kupu ibarat menari -- nari diatas mahkota bunganya, namun sang mawar tetap menebar senyum melayaninya, tanpa ada ekspresi kemarahan sedikitpun. Bahkan tawon, dan kupu-kupu pun dilayani dengan menyuguhkan madu dari dalam kantung nektar, untuk dinikmatinya. Sudahkah kita dapat berlaku, layaknya sang bunga mawar?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan