Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Sosialisme dan Hak Asasi Manusia

29 November 2022   15:14 Diperbarui: 29 November 2022   15:29 116
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Sosalisme dan Hak Asasi Manusia

Secara umum dipahami  menganjurkan garis pemikiran liberal menganggap  kebebasan adalah harta terbesar manusia, sedangkan mereka yang bersimpati dengan garis pemikiran sosialis menganggap  kesetaraan antara manusia harus menjadi akhir dari tindakan manusia dan manusia. pemerintah. .

Harus kita akui  kedua garis pemikiran itu mencari perbaikan dan kesejahteraan manusia; namun, implikasi dari kedua posisi tersebut bertentangan secara diametris. Liberalisme pada dasarnya filantropis: ia percaya  manusia tidak membutuhkan kekuatan koersif untuk mempraktikkan nilai-nilai etis seperti rasa hormat, toleransi, atau solidaritas.

Di sisi lain, sosialisme lahir dari visi manusia yang misantropis: manusia bebas tidak mampu berperilaku etis dan dengan tidak adanya kekuatan koersif moralisasi, ia dibimbing oleh egoisme hedonistik. Manusia itu jahat dan egois, oleh karena itu jika kita membiarkan mereka menuruti kehendak bebas mereka, mereka menghasilkan masyarakat yang buruk dan egois. Itulah sebabnya kaum sosialis memiliki visi mesianis tentang diri mereka sendiri: hanya orang dengan moralitas yang lebih tinggi daripada orang biasa yang dapat menertibkan masyarakat dan mengembalikan rasa etis.

Tokoh-tokoh seperti Tomas de Torquemada, Vladimir Lenin atau Adolf Hitler di masa lalu dan Fidel Castro, Hugo Chavez atau Evo Morales belakangan ini cocok dengan profil pemimpin mesianik ini, secara etis lebih unggul dari penduduk lainnya dan dipercayakan (oleh siapa?) untuk mereformasi masyarakat yang membusuk.

Liberal tidak menilai preferensi orang lain, tanpa ini berarti dia sendiri tidak memiliki preferensi dan nilai yang kuat untuk dirinya sendiri. Katolik liberal menjalankan imannya dan tidak menemukan masalah dengan orang lain yang mempraktekkan kepercayaan lain; Katolik sosialis percaya  setiap orang harus menjadi Katolik dan sosialis. Ateis liberal percaya  satu-satunya cara untuk memaksakan keyakinannya adalah melalui akal; ateis sosialis percaya  negara harus menghilangkan agama karena menjadi candu rakyat. Seorang liberal dapat dengan sempurna mengakui hak orang lain untuk melakukan prostitusi atau mengkonsumsi narkoba, bahkan jika dia sendiri tidak melakukannya dan memiliki keberatan etis yang kuat terhadap praktik tersebut. Sebaliknya, kaum sosialis ingin memaksakan visi etisnya pada seluruh masyarakat, bahkan dengan kekerasan, dan apa yang buruk baginya harus dilarang dan dihukum oleh Negara.

Terakhir, kaum sosialis percaya  orang biasa adalah orang bodoh, tidak tahu apa yang diinginkannya, tidak tahu apa yang baik atau buruk, dan harus diperlakukan seperti anak kecil. Oleh karena itu, sebagai contoh, bagi kaum sosialis, Negara harus memaksa warganya untuk menabung di dana pensiun yang dikelola oleh Negara, karena warga negara biasa, tidak bertanggung jawab, tidak dapat menabung sendiri atau menyediakan masa depan.

Kaum liberal tidak memungkiri  ada orang-orang bodoh dan tidak bertanggung jawab di dunia ini (contohnya sosialis mesianis), namun ia menganggap  manusia sebagai manusia bebas harus bertanggung jawab atas perbuatannya. Oleh karena itu, bagi kaum liberal, Negara tidak boleh ikut campur dalam keputusan-keputusan yang bersifat sangat pribadi, seperti keyakinan agama atau keputusan menabung untuk masa depan.

Buku The Last Economic Century sebagai ide transformasi besar yang telah dialami salah satu sistem ekonomi terpenting belakangan ini.

Dalam perjalanan komparatif antara teori yang mengutamakan kebebasan individu sebagai penghasil kekayaan (liberalisme) dan teori yang menyoroti pentingnya kontribusi global yang menghasilkan kesejahteraan umum (demokrasi sosial), gagasan Tamames menekankan  "pasar tidak menyelesaikan semuanya. Jika tidak, tidak akan ada partai sosial demokrat. Harus ada beberapa korektor yang menghindari ketimpangan yang berlebihan dan masyarakat yang eksklusif".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun