Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari Cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Kategori Kelas Feminisme

20 November 2022   00:32 Diperbarui: 20 November 2022   00:49 170
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Diskursus Kategori Kelas Feminisme/dokpri

Diskursus tentang Kategori Kelas Feminisme

Pemikir feminisme seperti Kimberle Williams Crenshaw, Julia Kristeva, Simone de Beauvoir, Gayatri Chakravorty Spivak dimana kaum feminis terkadang dituduh kurang memahami penindasan kelas, dan dihadapkan pada kenyataan   kapitalisme adalah masalahnya, sumber dari segala penindasan. Saya percaya penindasan gender dan kelas saling memperkuat, tetapi   berbeda secara kualitatif. Tidak ada gunanya bekerja untuk sosialisme dan kemudian berpikir   pembebasan perempuan akan mengikuti dengan sendirinya. Penindasan perempuan lebih tua dari kapitalisme dan akan dapat eksis dalam bentuk masyarakat lainnya. Kategori kelas dan gender adalah dua sumbu utama di sekitar struktur masyarakat, sementara kelompok minoritas yang berbeda (misalnya berdasarkan etnis dan orientasi seksual) menambahkan lebih banyak lagi dimensi penindasan.

Feminisme interseksional dikembangkan di Amerika Serikat, dan istilah ini pertama kali digunakan oleh Kimberle Williams Crenshaw awalnya adalah istilah untuk menggambarkan penindasan dan diskriminasi yang dialami wanita kulit hitam, yang berbeda dari apa yang dialami pria kulit hitam dan wanita kulit putih. Bentuk-bentuk penindasan lainnya   telah dimasukkan dalam analisis titik-temu, untuk menangkap bagaimana afiliasi kelompok yang berbeda dalam kombinasi dapat menyebabkan orang-orang terpengaruh oleh bentuk-bentuk penindasan yang kompleks. Dalam versi Amerika, kelas seringkali bukan tema sentral, dan ketika itu, sebagian besar tentang fakta   individu dapat didiskriminasi karena latar belakang kelas mereka.

Mungkin kita percaya kelas harus menjadi bagian sentral dari analisis feminis titik-temu, dan fokusnya harus pada penindasan kelompok, bukan hanya diskriminasi individu. Kelas terkait erat dengan basis penindasan lainnya dan harus menjadi bagian dari pemahaman titik-temu masyarakat. Perbedaan kelas meningkat pesat, baik secara ekonomi maupun budaya. Feminisme yang buta terhadap kelas akan dengan cepat menjadi tidak relevan dan hanya untuk segelintir orang. Hal yang sama berlaku untuk sosialisme yang tidak mengandung analisis tentang penindasan gender.

Dinegara maju kategori kelas sudah tidak sering digunakan lagi, hampir menjadi kata yang jelek. Sebaliknya, kami mengatakan kelompok sosial ekonomi, strata sosial atau eufemisme lainnya. Banyak orang membayangkan seorang pria dengan helm dan jelaga di wajahnya ketika mengatakan "kelas pekerja". Kecuali di kiri yang terorganisir tentu saja, di mana kelas pekerja bagi banyak orang merupakan istilah kehormatan.

Pertama, sedikit tentang latar belakang "kelas" sebagai sebuah istilah. Pemahaman kelas Marxis klasik adalah   perbedaan yang menentukan adalah antara mereka yang hidup dengan memiliki dan mereka yang hidup dengan menjual tenaga mereka. Kontradiksi mendasar dalam masyarakat adalah antara mereka yang memiliki alat produksi  dan mereka yang tidak. Marx percaya   perjuangan kelaslah yang mendorong perkembangan sosial ke depan, dan   semua masyarakat mengikuti tahapan tertentu. Setiap tahap berkaitan dengan kondisi produksi.

Pertama-tama, properti bersifat kolektif dalam kelompok berbasis keluarga, masyarakat pemburu/pengumpul, surplus yang tidak cukup besar untuk dimiliki kelas atas dalam jumlah berapa pun. Tetapi dengan transisi ke pertanian, menjadi mungkin untuk memiliki kelas atas, budak atau petani budak yang mengolah tanah, menghasilkan, dll, sementara kelas penguasa dapat memerintah dan terlibat dalam perang. Dalam bentuk masyarakat sebelum kapitalisme ini, kepemilikan tanah sangat menentukan, dan tanah ini diwariskan.

Masyarakat sangat statis dan hanya ada sedikit mobilitas sosial. Kerajinan dan perdagangan adalah benih kapitalisme. Kapitalisme dimulai ketika modal yang cukup terakumulasi secara independen dari tanah, dan industrialisasi memungkinkan produksi skala besar. Kapitalis/pedagang menjadi kelas penguasa baru dan menggusur bangsawan/royalti. Di Prancis, seperti diketahui, ini terjadi selama revolusi, yang memiliki pengaruh besar di negara lain  .  borjuasi menang atas kaum bangsawan dengan cara ini menyebabkan perluasan hak politik - laki-laki dengan properti di atas tingkat tertentu dan pegawai negeri diberi hak untuk memilih di beberapa negara Eropa.

Dalam Manifesto Komunis (dengan Engels 1848), Marx berpendapat   peralihan dari kapitalisme ke sosialisme melalui revolusi tidak dapat dihindari. Ketika para pekerja berkumpul di pabrik-pabrik besar, mereka akan memahami   mereka memiliki kepentingan yang sama,   merekalah yang menciptakan nilai-nilai dan harus dibiarkan berkuasa.

Perempuan   pekerja pabrik, misalnya mereka adalah pusat produksi tekstil Inggris. Mereka dibayar lebih rendah daripada laki-laki, dan ditindas baik sebagai pekerja maupun sebagai perempuan. Pertama-tama, mereka sering tidak diizinkan untuk bergabung dengan serikat pekerja laki-laki, atau diberi prioritas lebih rendah ketika mereka akhirnya berorganisasi bersama. Selain itu, wanita yang sudah menikah melakukan banyak pekerjaan rumah yang tidak dibayar. Di kelas pekerja, wanita dengan anak-anak biasa bekerja berjam-jam untuk memenuhi kebutuhan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun