Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa itu Filsafat Suara (2)

18 November 2022   22:23 Diperbarui: 18 November 2022   22:54 252
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Filsafat Suara (2)/dokpri

Apa Itu Filsafat Suara (2)

Manusia  punya tangan kiri dan kanan, kemudian kaki kiri dan kanan atau berjumlah 20 jari-jari dari 4 pancer ontologis, menjadi alienasi diri pada 4 arah angin Timur Barat Utara dan Selatan ditafsir pada hemenutika pada sifat "aluamah supiah amarah, mutmainah" menghasilkan "Roh Aksara Jawa" atau Aksara Kawi Aji Saka; yang berjumlah 20 huruf; (1) ha na ca ra ka (tesis); (2) da ta sa wa la (Anti tesis); (3) pa da ja ya nya (sintesis); (4) ma ga ba tha nga (kekosongan_ ngesti Suwung atau saya sebut "Hong"); empat pengalaman negative dan positif ini kemudian menghasilkan apa yang disebut "tatanan" semacam kecocokan, harmoni, menjadikan dokrin jiwa manusia (papan, ampan, adepan); atau nama lain pada sastra agung bernama;

"Mantra Kidung Bawono Langgeng" epos "Hong Wilaheng Sekareng Bawono Langgeng" Sopo entuk wahyuning Gust Allah; Gyoh dumilah mangulah ngilmu bangkit; Bangkit mikat reh mangukut; Kukutaning jiwanggo; Yen mangkono; Keno sinebut wong sepuh; Liring sepuh sepi howo; Awas loro ning atunggal;

(artinya terjemahannya adalah Siapapun yang menerima wahyu Tuhan; Dengan bijaksana mawas diri mencerna ilmu tinggi; sanggapu n mampu menguasai ilmu kasampurnan; Kesempurnaan lahiriah batiniah; Dan pantas disebut "orang tua" bijaksana; Arti "keutuhan manusia " adalah mampu mengendalikan semua hal paradox kehidupan;

Hal yang sama apa yang paling menarik bagi Aristotle tentang suara manusia (yang termasuk dalam fungsi komunikasi hewan yang lebih umum) adalah bentuk pendengaran khusus yang ditimbulkannya. Apa yang dia katakan tentang itu mengungkapkan ciri-ciri penting dari persepsi secara umum, tetapi  memberi tahu kita tentang fungsi pengetahuan manusia secara spesifik, khususnya melalui diskusi tentang pertanyaan: penglihatan dan pendengaran, apa yang paling berkontribusi?

Dan memahami  sebab dan akibat dari fenomena suara seperti yang dijelaskan oleh Epicurus. Hilangnya sebagian besar karya tidak memungkinkan kita untuk menentukan apakah filsuf taman pernah mendekati pertanyaan fonasi seperti itu. Namun, berurusan dengan hal-hal yang hampir melibatkan fenomena suara dalam paragraf  surat kepada Herodotus, di mana dia masing-masing membahas teori eidola dan kelahiran bahasa.

Konsep suara dan suara Seneca mengidentifikasi peran uox dalam proses mencapai kebijaksanaan. Apa kriteria distribusi antara efek   menguntungkan   dan efek berbahaya dari suara, dalam kaitannya dengan tujuan ini? Bagaimana suara dapat berkontribusi pada pencarian kebijaksanaan ini? 

Nyatanya, peran peringatan ( monitio ) menempatkan uox di jantung hubungan antara yang bijak. Bagi Alcidamas, suara pembicara terancam oleh tulisan. Isocrates dan Aristotle memikirkan wacana di luar situasi pengucapan yang sebenarnya, suara yang diucapkan dikecualikan dari tekhne. Tetapi jika Isocrates menggantikan suara pembaca dengan suara pembicara, Aristotle hanya tertarik pada modalitas menyuarakan sebagai efek dari leksis , suara teks.

Pertanyaan tentang hubungan manusia/hewan, dilihat dari porositasnya, mengkristal dengan cara yang luar biasa di sekitar suara. Hal ini terungkap dari banyaknya istilah Latin. Dengan menggunakan pendekatan semantik,   mengeksplorasi batas-batas yang bergeser ini dalam korpus Latin   termasuk kedokteran.

Suara manusia pada prinsipnya dianggap "bermakna dan diartikulasikan" (terdiri dari unit yang dapat diubah menjadi huruf, menurut ahli tata bahasa) pada tidak seperti binatang; tetapi keduanya memiliki kesamaan "suara afektif", dan terlebih lagi, fenomena "pengkaburan" dari perbatasan ini tidak jarang, baik itu pertanyaan tentang bayi , orang barbar atau laki-laki yang dikejutkan oleh "suara bingung) sebaliknya  sastra Latin  menggambarkan " binatang yang bisa berbicara", dan pria terkadang menikmati pemalsuan suara binatang.

Pertanyaan kuno tentang sifat suara tidak dapat dipisahkan dari praktik dan wacana yang merayakan kekuatan dan efeknya, yang menggambarkan kesenangannya, tetapi  normanya. Kesenangan mendengarkan penyair, penyair di masa-masa awal epik kuno , bertumpu pada pesona suara ini. Penyair yang terinspirasi oleh Muses adalah juru bicara mereka. 

Sosok Orpheus melambangkan uox ini sebagai " kata aktif ", mempesona dunia, yang ingin dilampaui oleh Virgil, dan literatur Kristen mana yang pada gilirannya tergoda untuk menyesuaikannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun