Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Komunikasi Dialogis Martin Buber (VI)

20 September 2022   13:30 Diperbarui: 20 September 2022   13:41 143 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Filsafat Komunikasi Dialogis Martin Buber (VI)

Berbagai minat Martin Buber (1878/1965),  adalah kemampuan sastranya, dan daya tarik umum dari orientasi filosofisnya tercermin dalam korespondensi jauh yang dia lakukan selama hidupnya yang panjang. 

Sebagai editor Die Gesellschaft, Buber berkorespondensi dengan Georg Simmel, Franz Oppenheimer, Ellen Key, Lou Andreas-Salome, Werner Sombart, dan banyak akademisi dan intelektual lainnya. 

Di antara penyair pada masanya dengan siapa dia bertukar surat adalah Hugo von Hofmannsthal, Hermann Hesse, dan Stefan Zweig. Buber sangat dekat dengan novelis sosialis dan Zionis Arnold Zweig. Dengan penyair Chaim Nachman Bialik dan kemudian penerima Nobel Sh. Y. Agnon Buber berbagi minat yang mendalam dalam kebangkitan sastra Ibrani.

Dia menerbitkan karya-karya pendongeng Nietzschean Yahudi Micha Josef Berdiczewsky. Martin Buber (1878/1965) adalah inspirasi utama bagi kader muda Zionis Yahudi Praha (Hugo Bergmann, Max Brod, Robert Weltsch), dan sistem pendidikan orang dewasa Yahudi yang dia selenggarakan di bawah Nazi secara tidak sengaja memberikan benteng terakhir untuk pertukaran ide bebas untuk non-Yahudi demikian .Die Kreatur (1926-1929). 

Jurnal Der Jude,didirikan dan diedit oleh Buber dari tahun 1916 hingga 1924, dan beberapa edisi pidatonya tentang Yudaisme membuat Buber menjadi tokoh sentral kebangkitan budaya Yahudi pada awal abad kedua puluh. Karya Buber membangkitkan banyak intelektual muda dari keluarga yang sangat berasimilasi, seperti Ernst Simon, untuk kemungkinan memeluk Yudaisme sebagai iman yang hidup. 

Lainnya, di antaranya Franz Rosenzweig, Gershom Scholem, dan Leo Strauss, mengembangkan agenda ilmiah dan filosofis mereka dalam apresiasi kritis terhadap Buber tanpa menyerah pada buberisme. Buber termasuk di antara teman-teman dan pengagumnya para teolog Kristen seperti Karl Heim, Friedrich Gogarten, Albert Schweitzer, dan Leonard Ragaz. Filosofi dialognya masuk ke dalam wacana psikoanalisis melalui karya Hans Trub,

Di antara pengaruh filosofis awal Buber adalah Prolegomena karya Kant , yang ia baca pada usia empat belas tahun, dan Zarathustra karya Nietzsche.. Dihantui oleh ruang dan waktu yang tampaknya tak terbatas, Buber menemukan pelipur lara dalam pemahaman Kant  ruang dan waktu hanyalah bentuk persepsi yang menyusun berbagai kesan indrawi. 

Pada saat yang sama, Kant memungkinkan untuk menganggap keberadaan sebagai melampaui bentuk-bentuk murni dari intelek manusia. Pembacaan Kant yang agak religius dari Buber, yang tampaknya konvensional dan otodidak, tampaknya tidak terhalang oleh perdebatan antara berbagai aliran neo-Kantianisme yang berkembang sejak tahun 1860-an dan mendominasi sebagian besar pengajaran akademis filsafat di seluruh Jerman sampai abad ke-20. Perang Dunia Pertama.

Dari Nietzsche dan Schopenhauer Buber belajar pentingnya kemauan, kekuatan untuk memproyeksikan diri secara heroik ke dalam dunia yang cair dan lunak, dan untuk melakukannya menurut ukuran dan standarnya sendiri. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan