Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Komunikasi Dialogis, Apa Itu Hakekat Perjumpaan I-Thou Buber (III)

19 September 2022   20:36 Diperbarui: 20 September 2022   10:28 119 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Hakekat Perjumpaan I-Thou Buber (III)

Semua kehidupan nyata adalah sebuah perjumpaan. Frasa ini adalah salah satu yang paling terkenal dan mungkin yang paling banyak dikutip oleh sarjana Yahudi, filsuf agama, humanis, penerjemah dan penafsir Alkitab, dan master gaya prosa Jerman, Martin Buber (1878 1965), yang tidak ada lagi 55 tahun. tahun lalu.

Landasan tulisan dan filosofi Buber adalah I and Thou,  diterbitkan pada tahun 1923, ditulis selama bertahun tahun. Keunikan buku ini, dan cara Buber memilih kesimpulannya: "Semua kehidupan nyata adalah untuk menemukan diri sendiri", secara khusus dijelaskan oleh Jorge Luis Borges, di mana ia mengingat kembali awalnya. kesan buku sebagai kumpulan "puisi indah", dan "keheranan" berikutnya, beberapa waktu kemudian, untuk menyadari   "Martin Buber adalah seorang filsuf dan   semua filosofinya berada di buku buku yang saya baca sebagai puisi".

Borges melanjutkan dengan mengamati: "Saya menerima buku buku ini karena mereka datang kepada saya melalui puisi, melalui saran, melalui musik puisi, dan bukan sebagai argumen."

Kehidupan Buber dapat dibagi menjadi tiga periode: masa muda mistik Nietzschean; kedua, periode "dialogis" (di mana ia menghasilkan Aku dan Kamu,  bersama dengan beberapa karya lainnya), termasuk kepemimpinan publiknya di antara orang orang Yahudi Jerman hingga emigrasinya ke Palestina pada tahun 1938.

Periode terakhirnya, salah satu instruksi pendidikan yang ekstensif, tulisan yang produktif, pidato, perjalanan, dan dukungan untuk rekonsiliasi Yahudi Arab. Demikian pula, kritik filosofis Buber cenderung berfokus pada tiga bidang: 1) pertanyaan epistemologis tentang keadaan bentuk hubungan Aku Engkau dan keadaan dunia objek yang dibatasi oleh bentuk hubungan Aku Dia; 2) masalah hermeneutis tentang pembacaan Buber terhadap bahan sumber Hasid, dan 3) keraguan tentang retorika dan gaya pengarang yang menyentuh filosofi bahasa. Ketiga baris kritik tersebut pada intinya memiliki masalah konflik antara realisme dan idealisme, penegasan dan penyangkalan dunia.

Dengan Nazi berkuasa, ia meninggalkan Jerman pada tahun 1938 dan menetap di Yerusalem, yang saat itu menjadi ibu kota Mandat Palestina. Dia mendukung gagasan negara binasional untuk Palestina dan Yahudi. Dengan perang 1948 dan pembentukan negara Israel, Buber pindah ke lingkungan Yahudi di Yerusalem yang terbagi. Di sana ia meninggalkan pencariannya untuk sebuah negara dwi negara, tetapi terus mengadvokasi sebuah federasi negara negara Timur Tengah, baik Arab dan Yahudi, mendukung sampai akhir hidupnya upaya untuk membawa Palestina dan Yahudi lebih dekat bersama.

Berkenaan dengan masalah Arab Israel, dia adalah orang pertama yang memperjuangkan negara dwinegara dan banyak menulis tentang masalah rasa hormat antara orang orang di Timur Dekat, sekaligus memperingatkan risiko yang akan diambil jika hal ini terjadi. bukan kasusnya. Pemikirannya tentang masalah ini bahkan lebih kuat di zaman kontemporer, karena, sampai batas tertentu, mereka cerdas dan inovatif.

Humanisme Buber tampaknya menjadi gagasan yang aneh dan jauh ketika kebencian terhadap orang lain merupakan makanan harian kita dari berita dan gambar. Tema yang berulang di antara banyak berita adalah gelombang polarisasi yang berkembang di masyarakat saat ini. Dalam pidato yang sedikit dibahas, Buber menawarkan analisis ketidakpercayaan yang meluas yang berbicara tentang kesenjangan politik budaya kontemporer.

Pada tahun 1952 Buber memberikan kuliah berjudul Hope for This Hour. Tujuannya adalah untuk menawarkan penilaian yang jujur tentang kehidupan selama eskalasi Perang Dingin. Dia menyatakan: "Dunia manusia saat ini, tidak seperti sebelumnya, terbagi menjadi dua kubu, yang masing masing memahami yang lain sebagai perwujudan kepalsuan dan dirinya sendiri sebagai perwujudan kebenaran."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan