Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Psikoanalisis Lacan, Deluze, Guttari, Freud

18 September 2022   09:45 Diperbarui: 18 September 2022   09:46 91 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Post Struktural, Psikoanalisis Lacan, Deleuze, Guattari, Freud.

Ada perbedaan antara analisis struktural seperti yang telah digunakan dalam Psikologi Ego Kontemporer dan strukturalisme. Dan menggambarkan perubahan menuju strukturalisme di Lacan dan elemen-elemennya. Dan menganalisis kritik Sigmund Freud 's The Man with the Wolves , yang dibuat oleh Gilles Deleuze dan Felix Guattari dalam A Thousand Plateaus. Ide mengkritik, dengan menggunakan rangkaian penanda dan petanda, ide-ide penulis dan menunjukkan kemungkinan menggunakan gagasan multiplisitas untuk mengembangkan pendekatan non-esensialis dalam Psikoanalisis, seperti yang dilakukan Lacan terakhir.

Perbedaan  antara analisis struktural, seperti yang telah digunakan dalam Psikologi Kontemporer Ego dan strukturalisme. Dan menggambarkan pergantian strukturalis di Lacan. Dan menganalisis kritik terhadap The Wolfman karya Sigmund Freud seperti yang diungkapkan oleh Gilles Deleuze dan Felix Guattari dalam "A Thousand Plateaus". Dan menggunakan seri numerik untuk menunjukkan signifikan dan penanda, untuk menjelaskan ide-ide penulis dan untuk menunjukkan kemungkinan menggunakan gagasan multiplisitas untuk mengembangkan pendekatan non-esensialis dalam psikoanalisis, seperti yang dilakukan dalam karya terakhirnya Lacan,

Analisis struktural dalam psikoanalisis telah berkembang atas dasar dua kontribusi mendasar: a) yang terkandung dalam topik kedua Sigmund Freud dan b) giliran linguistik yang terkandung dalam karya Jacques Lacan, dari tahun 50-an abad terakhir.  Gilles Deleuze dan Felix Guattari (1980) mengkritik pendekatan sebagai neurosis infantil (Freud, S., 1914] dalam kasus "manusia serigala" menggunakan gagasan multiplisitas. Meskipun kami menolak kesimpulan mereka, kami memahami  penggunaan konsep multiplisitas yang terkait dengan strukturalisme adalah alat yang ampuh untuk membedakan dan mengklasifikasikan patologi. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menunjukkannya.

Sigmund Freud, pada tahun 1923, setelah mengamati resistensi terhadap asosiasi bebas pada pasiennya, menyimpulkan  bagian dari ego tidak sadar dan mengusulkan model baru aparatus psikis di mana ia mengidentifikasi tiga lembaga atau struktur (It, I, Superego) dan menyimpulkan  tidak hanya id yang ditekan , tetapi  ego represif beroperasi secara tidak sadar, dengan mendalilkan  pertahanan harus dianalisis. 

Istilah "struktural" digunakan dalam psikoanalisis terkait dengan teori yang menerapkan ide-ide yang awalnya terkandung dalam " The Interpretation of Dreams " (1923), menjadi contoh penjelasan terkait dengan isi Strachey, (1953) pada kasus Dora ( 1905), dan yang kemudian dikembangkan baik oleh Anna Freud (1936) dalam " The ego and defense mechanism " dan oleh Freud sendiri, yang mendedikasikan tahun-tahun terakhir hidupnya untuk mengintegrasikan dua topik, meskipun ia tidak dapat menyelesaikan tugas tersebut. J. Laplanche dan B. Pontalis (1967) telah menunjukkan, dalam kamus mereka, bagaimana dalam pemikiran Freud ada gagasan yang cocok untuk interpretasi strukturalis seperti " hantu asli": "Konflik tidak akan pernah lebih dari cara di mana seorang individu mengelola untuk mengakomodasi dirinya sendiri ke struktur atau Oedipus kompleks. Jika seseorang ingin mengatasi interpretasi Freud dan mempertahankan dominasi Oedipus, satu tergoda untuk melihat ada kebutuhan struktural , bahkan matematika...". Sejak Aristotle  memahami dengan segala sesuatu, yang tidak ada bagian penyusunnya yang hilang dan di mana bagian-bagian komponennya membentuk satu unit, yang pada gilirannya dapat dianggap sebagai bagian dari unit yang lebih tinggi dalam analisis. Struktur psikis adalah keseluruhan, tetapi   bagian. Masing-masing pada gilirannya adalah substruktur. Mereka diatur secara hierarkis, seperti "ego ideal" di dalam superego.

" Psikologi Ego " mengambil tantangan kompleks untuk mengkonseptualisasikan konsep baru tentang diri,   sebuah unit, dari perspektif struktural ini (berbeda dari genetika, dinamika, atau ekonomi). Di Inggris perwakilan yang paling mencolok adalah Joseph Sandler (1927-1998). Di Amerika Serikat, Heinz Hartmann (1894-1970), dari New York Psychoanalytic Institute, produk terpenting dari sekolah Amerika ini adalah penjabaran dari teori relasi objek , yang dikembangkan antara lain oleh Erik Erikson, (1902-1994) Edith Jacobson (1897-1998) dan Margaret Mahler (1897-1985) yang mengintegrasikan ide-ide Kleinian. Teori baru, yang perjalanannya mengiringi abad ini, tidak disertai perubahan teknik yang radikal dan berirama, tetapi di klinik gagasan pra-sistemik dan struktural telah hidup berdampingan dan di dalamnya, kepentingan telah diberikan. untuk beberapa atau hubungan lainnya. Sebagai latar belakang, daya tarik telah bertahan, daya tarik, oleh visi topografi sebelumnya, oleh "godaan analis untuk menjadi pesulap", mungkin kadang-kadang didukung oleh dunia "konfirmasi semu", secara progresif tergeser oleh munculnya ide-ide baru. Dalam " Konsekuensi teknis model topografi dan struktural ", Cecilio Paniagua telah mempelajari karya Paul Gray, atasannya, pencipta " Psikologi Ego Kontemporer ", (Psikologi Ego Kontemporer) dan merangkum karakteristik yang membedakan teknik struktural yang diusulkan. , dari pendekatan berdasarkan model topografi dan elaborasi sebelumnya dari prinsip-prinsip struktural.

Dia menekankan: "Di sini analis mempertimbangkan lebih besar fungsi bebas konflik dari analisis , untuk membentuk aliansi dengan ego pengamatnya. Pasien berpartisipasi untuk tingkat yang lebih besar dalam penyelidikan bahan bawah sadar. Perhatian khusus diberikan pada apa yang dapat diserap oleh analisis dalam keadaan regresi dengan cara yang berguna, interpretasi yang dirumuskan lebih sesuai dengan kapasitas ini daripada pengetahuan nyata atau dugaan analis tentang dinamika bawah sadar pasien.

Penting untuk membedakan (Busch, F., 2000) perbedaan "antara para analis yang percaya  tugas mereka adalah untuk membawa ke permukaan [dari kedalaman] elemen kesadaran yang paling distonik dan jauh, dibandingkan dengan mereka yang percaya  interpretasi yang paling bermakna adalah yang paling dekat dengan kesadaran [di permukaan]". Ada perbedaan penting antara " kedalaman interpretasi dan kedalaman pemahaman", antara kedalaman dan ekstensi dan pilihan untuk salah satu dari keduanya, sebagian besar didasarkan pada tingkat kepercayaan pada realitas atau kegunaan struktur psikis , di waktu penafsiran.  Bagi mereka yang kurang percaya pada invarian struktur atau kurang bergantung pada mereka, eksplorasi fantasi bawah sadar pikiran diisi sudah cukup, sementara yang lain mengandalkan dugaan realitas pola organisasi psikis yang dijelaskan oleh Freud dalam bukunya yang kedua. topik, mengingat mereka universal.

Otto Kernberg (1928) telah mengidentifikasi tiga organisasi struktural luas yang sesuai dengan organisasi kepribadian neurotik, ambang, dan psikotik, yang diidentifikasi oleh ciri-ciri pendefinisian karakteristik pasien, dan mengusulkan model wawancara struktural . Dia telah membuat sintesis yang mengesankan dari pendekatan ini (dinamis, ekonomi, genetik dan struktural), menghubungkan proses pembentukan struktur intrapsikis dengan pengembangan hubungan afektif, dorongan dan objek, mengoperasionalkan prosedur, terutama dalam karya-karyanya tentang kepribadian. klasik. Ini justru menunjukkan kesulitan diagnostik pada pasien perbatasan, di mana penggunaan eksklusif darifitur deskriptif kadang-kadang tidak cukup, dan mempertahankan  karakteristik struktural dari organisasi batas kepribadian memiliki aplikasi penting dalam diagnosis dan terapi, mempertahankan  "penambahan pendekatan struktural memperkaya diagnosis psikiatri".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan