Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Filsafat Machiavelli (3)

4 Maret 2022   12:09 Diperbarui: 4 Maret 2022   12:14 112 11 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Filsafat  Machiavelli (3)

Penasihat Pangeran. Karya ini, yang pada awalnya tidak dimaksudkan untuk diterbitkan, adalah sebuah manual penasehat yang ditujukan untuk Pangeran Lorenzo II de Medici, dan lebih luas lagi untuk politisi magang, "mereka yang ingin terlibat". Machiavelli bukanlah seorang filsuf yang menjelaskan tujuan pemerintahan yang baik, tetapi tentang cara teknis yang digunakan untuk mempertahankan dominasinya. "Setiap hal, sebanyak yang ada di dalamnya, Spinoza merinci, berusaha untuk bertahan dalam keberadaannya". 

Ini adalah kasus organisasi badan politik dan pemimpin yang mengaturnya: ingin langgeng, ingin makmur. Sang pangeran harus meyakinkan dirinya sendiri  manusia "harus membelai atau membunuh; karena jika mereka membalas dendam untuk luka ringan, untuk luka besar, mereka tidak bisa; tetapi kesalahan yang dilakukan pada seseorang harus dilakukan sedemikian rupa sehingga seseorang tidak takut akan balas dendamnya. Para pangeran yang bijaksana adalah dokter yang baik dari tubuh sosial, "mereka tidak hanya harus melihat pada gangguan saat ini, tetapi pada gangguan yang akan terjadi dan mengerahkan semua keahlian mereka untuk menghindarinya; tetapi jika kita menunggu mereka mendekat, obatnya datang terlambat dan penyakitnya menjadi tidak tersembuhkan".

Dalam politik, tidak pantas untuk menjadi terlalu murah hati: "Dia yang membuat kekuatan orang lain membuat kehancurannya sendiri pada saat yang sama. Untuk kekuatan ini, dia membuatnya dengan kelicikan atau dengan kekerasan, dan kelicikan, seperti kekuatan, dicurigai oleh dia yang telah menjadi kuat. Siapa pun yang ingin menduduki kekuasaan  harus memberi kesan konservatif pada dirinya sendiri: "Tidak ada yang lebih menyakitkan untuk dihadapi, lebih meragukan untuk berhasil, atau lebih berbahaya untuk ditangani daripada mencoba memperkenalkan institusi baru, karena dia yang memperkenalkannya memiliki untuk musuh semua orang yang mendapat untung dari orde lama, dan hanya memiliki pembela yang sangat suam-suam kuku di antara mereka yang akan mendapat untung dari yang baru. Dan bagaimana dengan ide membuat revolusi? Beberapa, yang akan disebut para nabi yang dilucuti, mengharapkannya melalui doa dan tujuan mulia, yang lain membayangkannya melalui paksaan. 

Para nabi yang dilucuti senjata "selalu berakhir buruk dan berakhir tanpa akhir; tetapi ketika mereka hanya bergantung pada diri mereka sendiri dan dapat menggunakan kekuatan, mereka jarang gagal. Oleh karena itu semua nabi bersenjata menang dan yang dilucuti tidak nyaman. Dan nabi-nabi bersenjata ini akan diberi nasihat yang baik "jika mereka membunuh orang-orang yang kualitasnya membuat mereka iri kepada mereka." Jika mereka melakukannya, "mereka tetap kuat, aman, terhormat, dan bahagia. 

Kekejaman, teror, pembunuhan, digunakan dengan bijak, menghasilkan, secara vulgar untuk memerintah, terkadang ketakutan akan kejahatan yang lebih buruk, terkadang harapan akan masa depan yang lebih baik, "karena manusia menyakiti atau karena ketakutan atau karena kebencian. Tapi hati-hati! Kita harus menggunakan sarana kehormatan kecil ini dengan hemat. "Kita dapat menyebut kebaikan ini kekejaman yang dilakukan hanya sekali, karena kebutuhan akan keamanannya, dan kemudian tidak dilanjutkan, tetapi sebaliknya menghasilkan keuntungan sebanyak mungkin bagi subjek. 

Yang buruk adalah salah satu yang, kecil pada awalnya, tumbuh dari waktu ke waktu daripada tenggelam. Apakah pangeran menduduki wilayah baru? Dia harus memikirkan "semua kekejaman yang perlu dia lakukan dan mempraktekkannya sekaligus, agar tidak kembali kepada mereka setiap hari dan mampu, tanpa mengulanginya, untuk meyakinkan orang dan memenangkan mereka untuk dirinya sendiri. dengan keuntungan". Kejutan! "Manusia dibuat sedemikian rupa sehingga ketika mereka menerima kebaikan dari orang-orang yang darinya mereka mengharapkan kejahatan, mereka merasa lebih berkewajiban kepada dermawan mereka.

Kekejaman adalah obat yang harus diresepkan dengan hati-hati. Sang pangeran "tidak perlu khawatir memiliki nama buruk kekejaman untuk menjaga semua rakyatnya tetap bersatu dan patuh; karena hanya memberikan beberapa contoh, dia akan lebih menyedihkan daripada mereka yang, karena terlalu penyayang, membiarkan kekacauan berlanjut dari mana lahir pembunuhan dan penjarahan, yang merugikan semua orang, sedangkan eksekusi yang diperintahkan oleh Pangeran hanya merugikan individu. Jadi, apakah lebih baik dicintai daripada ditakuti? 

Saya menjawab  lebih baik menjadi satu dan yang lain; tetapi karena sangat sulit untuk mengawinkan mereka bersama, jauh lebih aman untuk ditakuti daripada dicintai, ketika salah satu dari keduanya harus ditinggalkan. Machiavelli, seperti Spinoza, kurang menghargai apa yang disebut orang banyak atau vulgar: "Di dunia ini, hanya ada yang vulgar; dan yang sedikit tidak diperhitungkan, ketika banyak yang memiliki sesuatu untuk diandalkan. "Cinta, jelasnya, "dipertahankan oleh ikatan kewajiban dan, karena manusia jahat, di mana kesempatan keuntungan tertentu ditawarkan, ikatan ini rusak; tetapi rasa takut itu dipelihara oleh rasa takut akan hukuman yang tidak pernah meninggalkan Anda. Manusia pada akhirnya menemukan diri mereka jahat, jika mereka tidak dipaksa untuk menjadi baik. 

Pangeran berakhir dengan seruan bersemangat yang ditujukan kepada Lorenzo de Medici untuk membebaskan Italia dari orang-orang barbar, sebanyak orang Spanyol seperti tentara bayaran Swiss atau pasukan Raja Prancis. Ini bukan pertanyaan, dalam melakukannya, menginginkan kebaikan orang-orang, melainkan melestarikan atau menaklukkan kekuasaan mereka atas mereka. Dan, sesuai dengan keberuntungan, akan perlu untuk membuat diri sendiri dicintai dan/atau ditakuti: sebuah kebenaran yang berguna bagi mandor supermarket seperti halnya bagi pangeran Italia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan